Glosarium Pintar Forex

Kami menyediakan kamus yang lengkap untuk para pembaca pintar forex.

OBS

JAN 31 - Fredy Rodo

Jenis Item Di Luar Neraca

Ada beberapa cara untuk menyusun item di luar neraca. Berikut ini adalah daftar singkat dari beberapa yang paling umum:

Sewa operasional

Sewa operasi OBS adalah sewa di mana lessor mempertahankan aset sewaan di neraca. Perusahaan leasing aset hanya memperhitungkan pembayaran sewa bulanan dan biaya lain yang terkait dengan sewa daripada daftar aset dan kewajiban yang sesuai pada neraca sendiri. Pada akhir masa sewa, penyewa umumnya memiliki kesempatan untuk membeli aset dengan harga yang dikurangi secara drastis.

Perjanjian Sewa Kembali

Berdasarkan perjanjian sewa kembali , perusahaan dapat menjual aset, seperti sepotong properti, kepada entitas lain. Mereka kemudian dapat menyewakan kembali properti yang sama dari pemilik baru.

Seperti sewa operasi, perusahaan hanya mencantumkan biaya sewa di neraca, sedangkan aset itu sendiri terdaftar di neraca bisnis pemilik.

Piutang

Piutang usaha (AR) merupakan kewajiban yang cukup besar bagi banyak perusahaan. Kategori aset ini dicadangkan untuk dana yang belum diterima dari nasabah, sehingga kemungkinan gagal bayar tinggi. Alih-alih mencantumkan aset yang sarat risiko ini di neracanya sendiri, perusahaan pada dasarnya dapat menjual aset ini ke perusahaan lain, yang disebut faktor , yang kemudian memperoleh risiko yang terkait dengan aset tersebut. Faktor membayar perusahaan persentase dari nilai total semua AR dimuka dan mengurus pengumpulan. Setelah pelanggan membayar, faktor membayar perusahaan saldo jatuh tempo dikurangi biaya untuk layanan yang diberikan. Dengan cara ini, sebuah bisnis dapat mengumpulkan apa yang terutang sambil mengalihkan risiko default.

Cara Kerja Pembiayaan Di Luar Neraca

Sewa operasi, yang digunakan dalam pembiayaan off-balance sheet (OBSF) , adalah contoh yang baik dari item off-balance sheet yang umum. Asumsikan bahwa sebuah perusahaan memiliki jalur kredit yang mapan dengan bank yang kondisi perjanjian keuangannya menetapkan bahwa perusahaan harus mempertahankan rasio utang terhadap asetnya di bawah tingkat yang ditentukan. Mengambil utang tambahan untuk membiayai pembelian perangkat keras komputer baru akan melanggar batas perjanjian kredit dengan menaikkan rasio utang terhadap aset di atas tingkat maksimum yang ditentukan.

 OBSF kontroversial dan telah menarik pengawasan peraturan yang lebih ketat sejak diekspos sebagai strategi kunci dari raksasa energi Enron yang bernasib buruk.

Perusahaan memecahkan masalah pembiayaannya dengan menggunakan anak perusahaan atau entitas tujuan khusus (SPE) , yang membeli perangkat keras dan kemudian menyewakannya kepada perusahaan melalui sewa operasi sementara kepemilikan sah dipertahankan oleh entitas yang terpisah. Perusahaan hanya harus mencatat biaya sewa pada laporan keuangannya. Meskipun secara efektif mengendalikan peralatan yang dibeli, perusahaan tidak harus mengakui hutang tambahan atau mencatat peralatan tersebut sebagai aset di neraca.

Persyaratan Pelaporan Pembiayaan di Luar Neraca

Perusahaan harus mengikuti persyaratan Securities and Exchange Commission (SEC) dan prinsip akuntansi yang berlaku umum (GAAP) dengan mengungkapkan OBSF dalam catatan laporan keuangannya. Investor dapat mempelajari catatan ini dan menggunakannya untuk menguraikan kedalaman masalah keuangan potensial, meskipun seperti yang ditunjukkan oleh kasus Enron, ini tidak selalu semudah kelihatannya.


Bagikan melalui

POSTINGAN TERBARU

...
Ruble (RUB)

AGT 12

...
Money

AGT 12

Dapatkan analisa dan berita forex dan komoditi langsung ke email Anda!

SUBSCRIBE NEWSLETTER KAMI

# A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z