BerandaIstilahChief Operating Officer (COO)

Chief Operating Officer (COO)

Chief Operating Officer (COO) adalah eksekutif senior yang bertugas mengawasi fungsi administratif dan operasional bisnis sehari-hari. COO biasanya melapor langsung kepada chief executive officer (CEO) dan dianggap sebagai orang kedua dalam rantai komando.Di beberapa perusahaan, COO dikenal dengan istilah lain, seperti “wakil presiden eksekutif operasi”, “kepala operasi”, atau “direktur operasi”.

Memahami Chief Operating Officer (COO)

COO terutama berfokus pada pelaksanaan rencana bisnis perusahaan, sesuai dengan model bisnis yang telah ditetapkan, sedangkan CEO lebih peduli dengan tujuan jangka panjang dan pandangan perusahaan yang lebih luas. Dengan kata lain, CEO menyusun rencana, sementara COO mengimplementasikannya.

Misalnya, ketika perusahaan mengalami penurunan pangsa pasar, CEO mungkin akan meminta peningkatan kontrol kualitas untuk memperkuat reputasinya di antara para pelanggan. Dalam hal ini, COO dapat menjalankan mandat CEO dengan menginstruksikan departemen sumber daya manusia untuk mempekerjakan lebih banyak personel kontrol kualitas. COO juga dapat memulai peluncuran lini produk baru, dan mungkin juga bertanggung jawab atas produksi, penelitian dan pengembangan, dan pemasaran.

Peran Chief Operating Officer (COO)

Tergantung pada preferensi CEO, COO sering kali menangani urusan internal perusahaan, sementara CEO berfungsi sebagai wajah publik perusahaan, dan dengan demikian menangani semua komunikasi ke luar.

Dalam banyak kasus, COO dipilih secara khusus untuk melengkapi keahlian yang dimiliki oleh CEO. Dalam situasi kewirausahaan, COO sering kali memiliki lebih banyak pengalaman praktis daripada CEO pendiri, yang mungkin memiliki konsep yang sangat baik, tetapi tidak memiliki pengetahuan awal untuk meluncurkan perusahaan dan mengelola tahap awal pengembangannya.

Oleh karena itu, COO sering kali merancang strategi operasi, mengomunikasikan kebijakan kepada karyawan, dan membantu sumber daya manusia (SDM) membangun tim inti.

Jenis-jenis Chief Operating Officer (COO)

Setiap perusahaan berbeda dan berada dalam tahap pertumbuhan yang berbeda. Sebuah perusahaan baru akan memiliki kebutuhan yang sangat berbeda dengan perusahaan yang telah berdiri selama 100 tahun dan memiliki pangsa pasar yang besar di industrinya. Bergantung pada perusahaan, kebutuhannya, tahap siklusnya, dan karakteristik perusahaan tertentu, maka akan membutuhkan tipe COO yang spesifik untuk membantunya mewujudkan tujuannya.

Secara umum, ada tujuh jenis COO:

–  Pelaksana, yang mengawasi implementasi strategi perusahaan yang dibuat oleh manajemen senior dan memiliki tanggung jawab untuk “memberikan hasil dari hari ke hari, dari kuartal ke kuartal”

–  Agen perubahan, yang mempelopori inisiatif baru (COO ini dibawa untuk “memimpin keharusan strategis yang spesifik, seperti perputaran, perubahan organisasi yang besar, atau ekspansi yang direncanakan dengan cepat.”)

–  Mentor, yang dipekerjakan untuk membimbing anggota tim perusahaan yang lebih muda atau lebih baru, terutama CEO muda

–  COO “MVP” yang dipromosikan secara internal untuk memastikan bahwa mereka tidak membelot ke perusahaan saingan.

–  COO, yang dibawa untuk melengkapi CEO (Ini adalah orang yang memiliki karakteristik dan kemampuan yang berlawanan dengan CEO).

–  COO mitra, yang dibawa sebagai versi lain dari CEO

–  Pewaris, yang menjadi COO untuk belajar dari CEO, untuk akhirnya mengambil alih posisi CEO

Kualifikasi untuk seorang Chief Operating Officer (COO)

Seorang COO biasanya memiliki pengalaman yang luas dalam bidang di mana perusahaan beroperasi. COO biasanya bekerja setidaknya selama 15 tahun, menaiki tangga perusahaan. Perkembangan yang lambat ini membantu mempersiapkan COO untuk peran mereka, dengan membiarkan mereka mengembangkan pengalaman yang luas dalam praktik, kebijakan, dan prosedur di bidang yang mereka pilih.

Selain itu, karena mereka secara tradisional bertanggung jawab untuk memimpin beberapa departemen, COO harus menjadi pemecah masalah yang pandai dan harus memiliki keterampilan kepemimpinan yang kuat. Secara pendidikan, COO biasanya minimal memiliki gelar sarjana, sementara seringkali juga memiliki gelar Master in Business Administration (MBA) dan sertifikasi lainnya.

Contoh-Contoh dari Chief Operating Officer (COO)

Ray Lane (Oracle)

Oracle adalah perusahaan teknologi yang berdiri sejak tahun 1977. Perusahaan ini menjual perangkat lunak basis data, teknologi cloud, sistem manajemen, dan berbagai produk lainnya.Oracle memiliki kinerja yang baik sebagai sebuah perusahaan, namun kemudian mencapai batas pertumbuhan dan tidak dapat meningkatkan pendapatan tahunan melebihi $1 miliar selama beberapa waktu.

Pada tahun 1992, Larry Ellison, yang saat itu menjabat sebagai CEO dan sekarang menjabat sebagai ketua eksekutif dan CTO, mengajak Ray Lane untuk membalikkan keadaan perusahaan. Lane bergabung sebagai Wakil Presiden Senior dan Presiden Oracle USA. Ia menjadi COO pada tahun 1996.

Ketika Lane bergabung, ia mengintegrasikan perangkat lunak paket dan layanan profesional dengan margin tinggi. Dalam aspek ini, dia menjual dua produk dalam satu siklus, meningkatkan pendapatan dari satu penjualan. Dan menurutnya, karena orang-orang yang menyediakan layanan profesional adalah para ahli dalam produk tersebut, perusahaan dapat mengenakan harga yang tinggi untuk produk tersebut sehingga menghasilkan margin yang tinggi.

Pada tahun 1992, Oracle memiliki penjualan sebesar $1,8 miliar dan keuntungan sebesar $61,5 juta. Pada tahun 1997, perusahaan ini memiliki penjualan sebesar $5,7 miliar dan keuntungan sebesar $821,5 juta.Pada tahun 1999, Lane menerima gaji sebesar $1 juta dan bonus $2,25 juta. Dia juga diberi 1,125 juta opsi saham, yang pada saat itu bernilai antara $11,8 juta dan $30 juta.

Mort Topfer (Dell)

Sejarah Dell Computers cukup terkenal, dengan Michael Dell yang memulai perusahaan ini di kamar asramanya pada tahun 1984. Perusahaan ini adalah perusahaan pertama yang menjual komputer pribadi secara langsung kepada konsumen. Perusahaan ini berkinerja baik hingga sekitar tahun 1993 ketika bisnisnya mulai goyah.

Saham perusahaan turun dari $49 menjadi $16 dan CFO-nya mengundurkan diri. Masalah perusahaan disebabkan oleh pertumbuhan pesat yang tidak dapat diimbangi. Perusahaan ini memiliki rencana peluncuran komputer notebook yang akhirnya dihentikan karena perencanaan produksi yang buruk. Pada saat itu, perusahaan tidak tahu dari lini produk mana keuntungan dan kerugiannya berasal. Intinya, operasinya berantakan.

Dengan kondisi perusahaan yang berantakan, Dell memutuskan untuk merekrut orang yang berpengalaman, lebih tua darinya, yang memiliki kemampuan manajerial untuk membalikkan keadaan. Orang yang dipekerjakan adalah Mort Topfer. Meskipun ia tidak memiliki jabatan COO, melainkan wakil ketua, ia melakukan pekerjaan COO dan merupakan mentor Dell. Dia adalah tangan kanan CEO.

Ketika Topfer bergabung, ia menerapkan perencanaan multi-tahun, membuka pabrik yang lebih terjangkau di luar negeri, mendorong Dell untuk fokus pada strategi sementara ia, Topfer, akan menangani operasi sehari-hari, dan merestrukturisasi manajemen. Perusahaan ini, tentu saja, berbalik arah, menjadi perusahaan besar seperti sekarang ini. Topfer bergabung dengan Dell pada tahun 1994 dan sebelumnya bekerja di Motorola, mengepalai divisi produk ponsel. Pada tahun 2000, gajinya di Dell adalah $700.000 dengan bonus $1,2 juta. Dia juga menerima 290.910 opsi saham.

Kesimpulan

COO adalah tangan kanan CEO dan pemegang kekuasaan tertinggi kedua di sebuah perusahaan. COO bertanggung jawab atas operasi perusahaan sehari-hari dan membantu CEO dalam berbagai tugas. Tidak semua perusahaan membutuhkan COO; namun, perusahaan yang membutuhkannya sering kali mendapatkan keuntungan dari keahlian khusus yang dibawa oleh COO ke perusahaan, seperti kemampuan analisis, organisasi, dan komunikasi yang kuat.

Baca Artikel Lainnya

Artikel Sebelumnya
Artikel Berikutnya