FIFO

FIFO berarti “Masuk Pertama, Keluar Pertama” dan merupakan metode manajemen dan penilaian aset di mana aset yang diproduksi atau diperoleh pertama kali dijual, digunakan, atau dibuang terlebih dahulu. FIFO mengasumsikan aset dengan biaya terlama dimasukkan dalam Harga Pokok Penjualan (COGS) laporan laba rugi. Aset inventaris yang tersisa dicocokkan dengan aset yang terakhir dibeli atau diproduksi. Metode FIFO menghindari keusangan dengan menjual barang persediaan terlama terlebih dahulu dan memelihara barang terbaru dalam persediaan. Metode penilaian persediaan aktual yang digunakan tidak perlu mengikuti aliran persediaan sebenarnya yang melalui suatu perusahaan, namun suatu entitas harus dapat mendukung mengapa memilih metode penilaian persediaan tersebut.

Cara Kerja First In, First Out

Metode FIFO digunakan untuk tujuan asumsi arus biaya. Di bidang manufaktur, seiring dengan kemajuan barang ke tahap pengembangan selanjutnya dan saat barang persediaan jadi dijual, biaya terkait dengan produk tersebut harus diakui sebagai beban. Dalam FIFO, harga pokok persediaan yang dibeli pertama kali akan diakui terlebih dahulu. Nilai dolar dari total persediaan menurun dalam proses ini karena persediaan telah dikeluarkan dari kepemilikan perusahaan. Biaya yang terkait dengan persediaan dapat dihitung dengan beberapa cara—salah satunya adalah metode FIFO.

Situasi ekonomi yang umum melibatkan pasar inflasi dan kenaikan harga. Dalam situasi ini, jika FIFO membebankan biaya terlama ke harga pokok penjualan, biaya terlama ini secara teoritis akan dihargai lebih rendah daripada persediaan terbaru yang dibeli dengan harga yang meningkat saat ini. Pengeluaran yang lebih rendah ini menghasilkan laba bersih yang lebih tinggi. Saldo persediaan akhir meningkat.

Contoh

Persediaan dibebankan biaya pada saat barang disiapkan untuk dijual dan berdasarkan urutan penggunaan produk. Kalau FIFO berdasarkan apa yang lebih dulu sampai.

Asumsikan sebuah perusahaan membeli 100 item seharga $10 masing-masing, lalu membeli 100 item lagi seharga $15 masing-masing. Perusahaan menjual 60 item. Berdasarkan metode FIFO, COGS untuk masing-masing 60 item adalah $10/unit karena barang pertama yang dibeli adalah barang pertama yang terjual. Dari 140 item yang tersisa dalam persediaan, nilai 40 item adalah $10/unit, dan nilai 100 item adalah $15/unit karena inventaris tersebut diberi biaya terkini berdasarkan metode FIFO.

Dengan sisa persediaan sebanyak 140 unit, perseroan menambah penjualan sebanyak 50 unit. Harga pokok penjualan untuk 40 item adalah $10, dan seluruh pesanan pertama sebanyak 100 unit telah terjual seluruhnya. 10 unit lainnya yang terjual mempunyai harga pokok sebesar $15 per unit, dan 90 unit sisanya dalam persediaan bernilai $15 per unit, atau harga terakhir yang dibayarkan.

FIFO vs LIFO

Metode penilaian persediaan kebalikan dari FIFO adalah LIFO, dimana barang terakhir yang dibeli atau diperoleh adalah barang yang pertama kali keluar. Dalam perekonomian yang mengalami inflasi, hal ini mengakibatkan biaya pendapatan bersih mengempis dan saldo akhir persediaan lebih rendah dibandingkan dengan FIFO. Daripada menjual barang pertama dalam persediaan, perusahaan malah menjual barang terakhir. Selama periode kenaikan harga, ini berarti barang inventaris yang dijual dinilai memiliki harga pokok penjualan yang lebih tinggi berdasarkan LIFO. Terdapat implikasi neraca antara kedua metode penilaian ini. Karena barang persediaan yang lebih mahal biasanya dijual dengan metode LIFO, maka barang persediaan yang lebih mahal disimpan sebagai persediaan di neraca berdasarkan FIFO. Tidak hanya laba bersih yang seringkali lebih tinggi pada FIFO, namun persediaan juga sering kali lebih besar.

Metode Penilaian Lainnya

  • Persediaan Biaya Rata-rata: Metode persediaan biaya rata-rata menetapkan biaya yang sama untuk setiap item. Metode biaya rata-rata dihitung dengan membagi harga pokok persediaan dengan jumlah total barang yang tersedia untuk dijual. Hal ini menghasilkan laba bersih dan saldo persediaan akhir antara FIFO dan LIFO.
  • Penelusuran Persediaan Spesifik: penelusuran inventaris spesifik digunakan ketika semua komponen yang terkait dengan produk jadi diketahui. Jika semua bagian tidak diketahui, FIFO, LIFO, atau biaya rata-rata adalah pilihan yang tepat.

Keuntungan dan kerugian

Metode FIFO mudah dipahami dan diterapkan. Laporan lebih transparan, dan lebih sulit memanipulasi akun berbasis FIFO untuk menghiasi keuangan perusahaan. FIFO diwajibkan berdasarkan Standar Pelaporan Keuangan Internasional, dan juga merupakan standar di banyak yurisdiksi lainnya. Metode FIFO juga mengikuti aliran persediaan alami: sebagian besar bisnis lebih memilih untuk menjual produk tertua mereka terlebih dahulu. Artinya, akun perusahaan akan lebih mencerminkan nilai persediaan saat ini karena produk yang tidak terjual juga merupakan produk terbaru. Namun, ada beberapa kelemahan. Metode FIFO dapat mengakibatkan pajak penghasilan yang lebih tinggi bagi perusahaan karena kesenjangan antara biaya dan pendapatan semakin lebar. Di yurisdiksi yang mengizinkannya, metode alternatif LIFO memungkinkan perusahaan untuk mencantumkan biaya terkini mereka terlebih dahulu. Karena pengeluaran meningkat seiring berjalannya waktu, hal ini dapat mengakibatkan pajak perusahaan yang lebih rendah.

Kelebihan

  • Lebih mudah untuk dipahami dan diterapkan.
  • Mengikuti aliran alami inventaris.
  • Mencerminkan nilai persediaan saat ini lebih baik dibandingkan metode LIFO.
  • Diperlukan di beberapa yurisdiksi.

Kontra

  • Dapat melebih-lebihkan keuntungan perusahaan, karena kesenjangan antara biaya dan pendapatan.
  • Perusahaan mungkin akan dikenakan pajak penghasilan yang lebih tinggi.
  • Mungkin tidak benar-benar mencerminkan aliran persediaan, terutama untuk industri yang inovatif

Kesimpulan

Metode FIFO, atau First In, First Out, adalah praktik akuntansi standar yang mengasumsikan bahwa aset dijual dengan urutan yang sama dengan saat pembelian. Di beberapa yurisdiksi, semua perusahaan diharuskan menggunakan metode FIFO untuk menghitung persediaan. Meskipun tidak diwajibkan, FIFO adalah standar yang populer karena kemudahan dan transparansinya.

Baca Artikel Lainnya

Artikel Sebelumnya
Artikel Berikutnya