BerandaIstilahFederal Communications Commission (FCC)

Federal Communications Commission (FCC)

Istilah Federal Communications Commission (FCC) mengacu pada lembaga independen pemerintah AS yang mengawasi semua komunikasi antar negara bagian dan internasional. FCC menjaga standar dan konsistensi antara jenis media dan metode komunikasi sekaligus melindungi kepentingan konsumen dan bisnis. Undang-undang ini mengalokasikan akses seluler dan nirkabel, mengatur merger dan akuisisi (M&A) perusahaan media, melindungi hak kekayaan intelektual, dan mengatur standar konten dan distribusi untuk semua perusahaan media yang beroperasi di Amerika Serikat. Badan ini bertanggung jawab kepada Kongres AS dan tindakannya diawasi secara ketat oleh investor.

Memahami Federal Communications Commission (FCC)

Seperti disebutkan di atas, Federal Communications Commission adalah lembaga independen yang bertanggung jawab kepada pemerintah AS. Didirikan pada tahun 1934 sebagai bagian dari Undang-Undang Komunikasi, yang merupakan undang-undang yang mengatur komunikasi kabel dan radio dalam dan luar negeri. Undang-undang ini diperluas lagi hingga mencakup komunikasi satelit, televisi, dan broadband. Jangkauan badan ini mencakup 50 negara bagian, District of Columbia, dan setiap teritori AS.

FCC dianggap sebagai otoritas utama di Amerika Serikat yang mengawasi hukum komunikasi, regulasi, dan inovasi di sektor teknologi. Misinya adalah membantu memajukan industri komunikasi global melalui:

  • dukungan ekonomi untuk memastikan adanya persaingan yang cukup di sektor komunikasi
  • revisi peraturan media untuk memungkinkan teknologi baru berkembang
  • promosi persaingan, inovasi, dan investasi modal dalam jaringan broadband
  • penguatan infrastruktur komunikasi nasional

Badan ini dipimpin oleh seorang ketua, yang merupakan salah satu dari lima komisaris yang ditunjuk oleh presiden. Setiap komisaris dikukuhkan oleh Senat dan menjalani masa jabatan lima tahun. Hampir 1.500 karyawan bekerja secara kolektif bekerja sebagai komisaris. Mereka dibagi menjadi beberapa biro dan kantor yang fokus pada berbagai aspek tugas komisi.

Tindakan FCC mempengaruhi perusahaan publik dan swasta yang terlibat dalam komunikasi. Karena itu, keputusannya diawasi secara ketat oleh investor pasar saham. Sebab, regulasi dan keputusan yang diambil lembaga tersebut berdampak langsung terhadap lini bisnis korporasi dan investasi masyarakat.

Peraturan FCC

Kekuasaan badan pengatur tersebut mencakup penetapan standar manufaktur peralatan komunikasi, standar kesopanan dalam siaran radio dan televisi, dan memastikan persaingan. Komisi tersebut mencakup Kantor Hakim Hukum Administrasi yang mengadili perselisihan dan mengeluarkan keputusan yang menafsirkan peraturan badan tersebut. Bertugas menegakkan Undang-Undang Komunikasi dan peraturan FCC, biro penegakan komisi melakukan investigasi, mengenakan denda, dan memulai penilaian administratif terhadap pelanggar. Denda FCC bisa mencapai puluhan juta dolar untuk beberapa pelanggaran, yang dapat mempengaruhi nilai beberapa perusahaan.

Persetujuan FCC

Proses pembuatan peraturan dan regulasi FCC ditetapkan melalui apa yang disebut proses “pemberitahuan dan komentar”. Badan ini memberikan pemberitahuan kepada masyarakat umum, memungkinkan orang untuk menyampaikan komentar sebelum peraturan apa pun ditetapkan, diubah, atau dikembangkan. Prosedur-prosedur ini mungkin mempunyai dampak yang luas terhadap keseimbangan persaingan di pasar komunikasi

Aktivitas M&A perusahaan komunikasi memerlukan persetujuan FCC. Meskipun proses persetujuan ini dirancang untuk melindungi konsumen dan mencegah monopoli, terkadang hal ini menimbulkan ketidakpastian bagi perusahaan dan investor saat persetujuan FCC sedang ditinjau. Beberapa perusahaan tidak benar-benar menerima persetujuan, sehingga dapat menimbulkan ketidakpastian bagi perusahaan-perusahaan tersebut.

FCC telah lama memegang kekuasaan regulasi yang signifikan pada penyedia radio, televisi, dan telepon. Pada tahun 2015, komisi tersebut memperluas jangkauannya dengan memasukkan penyedia layanan internet broadband (ISP) dengan mengklasifikasikan perusahaan-perusahaan tersebut sebagai operator umum berdasarkan Judul II Undang-Undang Komunikasi.

Keputusan komisi untuk mendaftarkan penyedia broadband sebagai operator umum terjadi melalui pemungutan suara 3-2 sesuai dengan garis partai. Pemungutan suara ini menyoroti dampak potensial yang dapat ditimbulkan oleh afiliasi politik para komisioner yang ditunjuk terhadap penafsiran peraturan komisi tersebut.

FCC Di Bawah Presiden Biden

Badan ini dipimpin oleh penjabat ketua Jessica Rosenworcel, yang ditunjuk oleh Presiden Joe Biden pada 21 Januari 2021. Sebelum pengangkatannya, Rosenworcel bekerja di bidang kebijakan komunikasi dan pelayanan publik. Dia bekerja di Komite Senat Amerika Serikat untuk Perdagangan, Sains, dan Transportasi sebagai penasihat komunikasi senior dan mempraktikkan hukum komunikasi. Di bawah kepemimpinannya, komisi ini diharapkan dapat melaksanakan beberapa inisiatif utama. Ada harapan besar bahwa badan tersebut akan mengambil arah yang berbeda di bawah pemerintahan Biden dibandingkan ketika Donald Trump menjadi presiden. Ini termasuk:

  • Membuat perubahan pada Pasal 230, yang melindungi penyedia konten dan pengguna dari “kewajiban menerbitkan, menghapus, atau membatasi akses” ke konten orang lain
  • Kemajuan teknologi 5G
  • Keamanan di seluruh negeri dan menyediakan akses broadband di daerah yang kekurangannya

Permasalahan seputar privasi broadband, transparansi badan tersebut, merger dan kepemilikan industri, serta penegakan sanksi dan peraturan juga dapat diatasi.

Netralitas Bersih

Ini adalah salah satu masalah utama yang diharapkan dapat dieksplorasi oleh pemerintah. Kerangka kebijakan netralitas bersih negara ini ditetapkan oleh pemerintahan Obama. Akibatnya, ISP diharuskan memberikan “akses yang setara dan non-diskriminatif” terhadap konten yang tersedia online. Sederhananya, kebijakan tersebut melarang perusahaan memperlambat dan memblokir konten dari pengguna. Kebijakan-kebijakan ini dihapuskan di bawah pemerintahan Trump pada tahun 2017. Biden mengisyaratkan bahwa badan tersebut dapat memberikan sanksi kepada penyedia layanan yang melanggar kebijakan ini dengan memblokir atau memprioritaskan konten untuk “menciptakan kelangkaan buatan dan menaikkan harga konsumen.” Ada kemungkinan bahwa komisi tersebut juga akan melarang pembatasan data, biaya, dan tarif dalam proses pembuatan peraturannya.

2-2 Kebuntuan/ Deadlock

Komisi tersebut masih menemui jalan buntu, menyusul pengunduran diri Ajit Pai, yang menjabat sebagai ketua di bawah Presiden Donald Trump. Dua anggota Partai Republik dan dua anggota Partai Demokrat menjabat sebagai komisaris:

  • Brendan Carr adalah anggota senior Partai Republik di komisi tersebut. Dinominasikan oleh Trump, dia dikonfirmasi oleh Senat pada Januari 2019.
  • Nathan Simington, calon Trump lainnya dan Partai Republik, dikukuhkan oleh Senat pada tahun 2020.
  • Jessica Rosenworcel, penjabat ketua dan Demokrat, ditunjuk oleh Biden
  • Geoffrey Starks, seorang Demokrat, dicalonkan oleh Trump dan dikukuhkan pada tahun 2019

Gigi Sohn dinominasikan oleh Presiden Joe Biden untuk mengisi sisa kursi terbuka di FCC. Sohn adalah Rekan Terhormat di Institut Hukum Georgetown untuk Hukum & Kebijakan Teknologi, dan Rekan Senior Benton dan Advokat Publik, yang dikenal sejak lama sebagai pendukung akses internet broadband gratis dan berbiaya lebih rendah. Tidak mengherankan, konfirmasi FCC Sohn ditentang oleh partai. Pada bulan Maret 2022, Komite Perdagangan Senat memutuskan untuk memajukan pencalonan Sohn, yang akan dipilih oleh Senat.

Kesimpulan

Federal Communications Commission didirikan pada tahun 1934 sebagai bagian dari Undang-Undang Komunikasi. Hal ini bertujuan untuk melayani kepentingan korporasi dan konsumen dengan mengatur tindakan jaringan komunikasi, termasuk akses yang disediakan, persaingan dan inovasi dalam industri, dan menjaga konsistensi di seluruh lanskap media dan metode komunikasi. Meski merupakan lembaga independen, namun tanggung jawabnya berada di tangan pemerintah. Keputusannya juga mempengaruhi pasar saham, itulah sebabnya investor memilih untuk memantau tindakannya.

Baca Artikel Lainnya

Artikel Sebelumnya
Artikel Berikutnya