BerandaIstilahFloating-Rate Note (FRN)

Floating-Rate Note (FRN)

Floating-Rate Note (FRN) adalah instrumen utang dengan tingkat bunga variabel. Suku bunga FRN terikat dengan suku bunga acuan. Tolok ukurnya mencakup suku bunga obligasi Treasury AS, suku bunga dana Federal Reserve—dikenal sebagai suku bunga dana Fed—London Interbank Offered Rate (LIBOR), atau suku bunga utama. Floating-Rate Note atau floaters dapat diterbitkan oleh lembaga keuangan, pemerintah, dan perusahaan dengan jangka waktu dua hingga lima tahun.

Memahami Floating Rate Notes (FRN)

Floating-Rate Note (FRN) merupakan komponen penting dari pasar obligasi tingkat investasi AS. Dibandingkan dengan instrumen utang dengan suku bunga tetap, floater memungkinkan investor mendapatkan keuntungan dari kenaikan suku bunga karena suku bunga floater menyesuaikan secara berkala dengan harga pasar saat ini. Floater biasanya mengacu pada suku bunga jangka pendek seperti suku bunga dana Fed, yang merupakan suku bunga yang ditetapkan oleh Bank Sentral AS untuk pinjaman jangka pendek antar bank. Akibatnya, obligasi dengan suku bunga mengambang biasanya memberikan imbal hasil yang lebih rendah kepada investor dibandingkan obligasi dengan suku bunga tetap karena obligasi mengambang mengacu pada suku bunga jangka pendek. Investor menyerahkan sebagian dari imbal hasil demi keamanan investasi yang meningkat seiring dengan naiknya suku bunga acuan. Namun, jika suku bunga acuan jangka pendek turun, maka suku bunga FRN juga akan turun., Tidak ada jaminan bahwa suku bunga FRN akan naik secepat suku bunga dalam kondisi kenaikan suku bunga. Itu semua tergantung pada kinerja benchmark rate. Akibatnya, pemegang obligasi FRN masih memiliki risiko suku bunga yang berarti kinerja suku bunga obligasi di bawah pasar secara keseluruhan. Karena suku bunga obligasi dapat menyesuaikan dengan kondisi pasar, harga FRN cenderung memiliki volatilitas atau fluktuasi harga yang lebih sedikit. Obligasi tradisional dengan suku bunga tetap biasanya turun ketika suku bunga naik karena pemegang obligasi yang ada dirugikan karena memegang produk dengan suku bunga lebih rendah. FRN menghindari beberapa volatilitas harga pasar karena biaya peluang yang lebih kecil bagi pemegang obligasi di pasar dengan suku bunga yang meningkat. Seperti halnya obligasi lainnya, FRN rentan terhadap risiko gagal bayar, yang terjadi ketika perusahaan atau pemerintah tidak dapat membayar kembali pokok atau jumlah awal yang telah dibayarkan oleh investor. Karena floater memiliki tarif yang bervariasi, pembayaran kupon mereka cenderung tidak dapat diprediksi. Pembayaran kupon adalah pembayaran bunga obligasi. Terkadang floater mungkin memiliki batas dan batas bawah, yang memungkinkan investor mengetahui suku bunga maksimum dan minimum yang dibayarkan oleh wesel tersebut. Suku bunga FRN dapat berubah sesering atau sesering yang dipilih penerbitnya, dari sekali sehari menjadi setahun sekali. Periode pengaturan ulang, yang diuraikan dalam prospektus obligasi, memberi tahu investor seberapa sering suku bunga disesuaikan. Penerbit dapat membayar bunga bulanan, triwulanan, semesteran, atau tahunan.

Callable Floating Rate Note vs. Non-Callable Floating Rate Note / Wesel Suku Bunga Mengambang yang Dapat Dipanggil vs. Wesel Suku Bunga Mengambang yang Tidak Dapat Dipanggil

FRN dapat diterbitkan dengan atau tanpa opsi yang dapat ditarik, yang berarti penerbit berhak mengembalikan jumlah pokok investor dan berhenti melakukan pembayaran bunga. Fitur callable diketahui di muka dan memungkinkan penerbit melunasi obligasi sebelum jatuh tempo.

Kelebihan

  • Floating-Rate Note memungkinkan investor mendapatkan keuntungan dari kenaikan suku bunga seiring dengan penyesuaian suku bunga FRN dengan pasar
  • FRN tidak terlalu terpengaruh oleh volatilitas harga
  • FRN tersedia di Treasury AS dan obligasi korporasi

Kontra

  • FRN mungkin masih memiliki risiko suku bunga jika suku bunga pasar naik lebih besar daripada penurunan suku bunga
  • FRN dapat memiliki risiko gagal bayar jika perusahaan penerbit atau korporasi tidak dapat membayar kembali pokok pinjamannya
  • Jika suku bunga pasar turun, suku bunga FRN juga bisa turun
  • FRN biasanya membayar tarif yang lebih rendah daripada rekan-rekan mereka dengan tarif tetap

Contoh Surat Suku Bunga Mengambang (FRN)

Departemen Keuangan AS mulai menerbitkan Floating-Rate Note pada tahun 2014. Surat utang tersebut memiliki karakteristik dan persyaratan sebagai berikut:

  • Jumlah pembelian minimum $100
  • Jangka waktu atau jatuh tempo dua tahun
  • Pada saat jatuh tempo, investor menerima nilai nominal wesel tersebut
  • Membayar tingkat bunga variabel yang mengacu pada tagihan Treasury 13 minggu
  • Membayar pembayaran bunga atau kupon setiap tiga bulan
  • FRN dapat dimiliki hingga jatuh tempo atau dijual sebelum jatuh tempo
  • Dikeluarkan secara elektronik
  • Pendapatan bunga dikenakan pajak pendapatan Federal

Baca Artikel Lainnya

Artikel Sebelumnya
Artikel Berikutnya