BerandaIstilahAutomated Clearing House (ACH)

Automated Clearing House (ACH)

Apa itu Automated Clearing House (ACH)?

Automated Clearing House (ACH) adalah sistem transfer dana elektronik yang dijalankan oleh Nacha. Automated Clearing House sudah ada sejak akhir 1960-an, tetapi secara resmi didirikan pada pertengahan 1970-an. Sistem pembayaran ini menyediakan berbagai jenis transaksi ACH, seperti setoran gaji. Sistem ini membutuhkan debit atau kredit dari pengirim dan kredit atau debit di pihak penerima. 

Bagaimana Cara Kerja Automated Clearing House (ACH) 

ACH Network adalah sistem elektronik yang melayani lembaga keuangan untuk memfasilitasi transaksi keuangan di A.S. Jaringan ini mewakili lebih dari 10.000 lembaga keuangan dan transaksi ACH mencapai lebih dari $72,6 triliun pada tahun 2021 dengan memfasilitasi lebih dari 29 miliar transaksi keuangan elektronik. 

Jaringan ini pada dasarnya bertindak sebagai pusat keuangan dan membantu orang dan organisasi memindahkan uang dari satu rekening bank ke rekening bank lainnya. Transaksi ACH terdiri dari penyetoran dan pembayaran, termasuk: 

  • Transaksi bisnis-ke-bisnis (B2B)
  • Transaksi pemerintah
  • Transaksi konsumen

Berikut cara kerja sistem ini. Pengirim memulai transaksi setoran langsung atau pembayaran langsung menggunakan jaringan ACH melalui debit dan kredit. Bank pengirim, yang juga dikenal sebagai lembaga keuangan penyimpan asal, menerima transaksi ACH dan menggabungkannya dengan transaksi ACH lainnya untuk dikirim secara berkala sepanjang hari. 

Operator ACH, baik Federal Reserve atau lembaga kliring, menerima kumpulan transaksi ACH dari lembaga asal dengan transaksi pengirim. Operator ACH menyortir kumpulan tersebut dan menyediakan transaksi untuk bank atau lembaga keuangan penerima yang dituju, yang juga dikenal sebagai lembaga keuangan penyimpan penerima. Rekening bank penerima menerima transaksi tersebut, sehingga merekonsiliasi kedua rekening dan mengakhiri proses. 

Pertimbangan Khusus 

Sistem pembayaran ACH ditawarkan oleh Nacha. Sebelumnya dikenal sebagai National Automated Clearing House Association, Nacha adalah lembaga yang dapat melakukan pengaturan sendiri. Sejarah jaringan ACH dimulai pada tahun 1968 namun baru secara resmi didirikan pada tahun 1974. 

Jaringan ini mengelola, mengembangkan, dan mengatur aturan seputar pembayaran elektronik. Aturan operasi organisasi ini dirancang untuk memfasilitasi pertumbuhan ukuran dan cakupan pembayaran elektronik dalam jaringan. 

Kelebihan dan Kekurangan ACH

Kelebihan 

Karena Jaringan ACH mengumpulkan transaksi keuangan secara bersamaan dan memprosesnya pada interval tertentu sepanjang hari, hal ini membuat transaksi online menjadi sangat cepat dan mudah. Ketentuan NACHA menyatakan bahwa rata-rata transaksi debit ACH diselesaikan dalam satu hari kerja, dan rata-rata transaksi kredit ACH diselesaikan dalam satu hingga dua hari kerja. 

Penggunaan jaringan ACH untuk memfasilitasi transfer uang secara elektronik juga telah meningkatkan efisiensi dan ketepatan waktu transaksi pemerintah dan bisnis. Baru-baru ini, transfer ACH telah mempermudah dan membuat lebih murah bagi individu untuk mengirim uang satu sama lain secara langsung dari rekening bank mereka melalui transfer setoran langsung atau cek elektronik. 

ACH untuk layanan perbankan individu biasanya membutuhkan waktu dua atau tiga hari kerja untuk proses pencairan dana, tetapi mulai tahun 2016, NACHA diluncurkan dalam tiga tahap untuk penyelesaian ACH pada hari yang sama. Fase 3, yang diluncurkan pada Maret 2018, mengharuskan RDFI untuk menyediakan transaksi kredit dan debit ACH pada hari yang sama kepada penerima untuk penarikan selambat-lambatnya pukul 17.00 waktu setempat pada tanggal penyelesaian transaksi, sesuai dengan hak pengembalian berdasarkan aturan NACHA. 

Kekurangan 

Lembaga keuangan tertentu dapat membatasi jumlah uang yang dapat Anda transfer. Jika Anda ingin melakukan transfer dalam jumlah besar, Anda mungkin harus melakukannya dalam beberapa langkah. Misalnya, jika Anda mentransfer uang ke anak Anda yang sedang kuliah, Anda mungkin dibatasi hingga $1.000. Jika mereka membutuhkan lebih banyak untuk membeli buku dan membayar sewa, Anda harus mengirim lebih dari satu kali transfer. 

Beberapa bank mengenakan biaya untuk transaksi ACH. Biaya ini bisa berupa biaya per transaksi. Jika Anda terbiasa melakukan banyak transaksi, biaya ini bisa bertambah dan membebani keuangan Anda. 

Jaringan ACH hanya berfungsi di antara rekening AS. Artinya, Anda tidak dapat melakukan transaksi apa pun yang dimaksudkan untuk transfer internasional menggunakan sistem pembayaran ini. Jadi, jika Anda ingin mengirim uang ke seseorang di luar negeri, Anda harus melakukannya dengan menggunakan transfer kawat atau jaringan pemrosesan pembayaran serupa lainnya. Dengan demikian, transaksi belum tentu akan dieksekusi pada hari yang sama. 

Pro

  • Membuat transaksi online menjadi cepat dan mudah
  • Meningkatkan efisiensi dan ketepatan waktu
  • Menyediakan transaksi perbankan pada hari yang sama

Kontra 

  • Bank dapat membatasi jumlah transaksi
  • Adanya biaya tambahan 
  • Tidak dapat digunakan untuk transaksi di luar AS, yang dapat mengakibatkan waktu pemrosesan yang lebih lama

Baca Artikel Lainnya

Artikel Sebelumnya
Artikel Berikutnya