BerandaIstilahAuthorized Stock

Authorized Stock

Apa itu Authorized Stock?

Authorized stock atau saham yang diotorisasi, atau saham resmi, mengacu pada jumlah maksimum saham yang diizinkan secara hukum untuk diterbitkan oleh perusahaan, seperti yang ditentukan dalam anggaran dasarnya di AS, atau dalam piagam perusahaan di bagian lain dunia. Saham ini juga biasanya dicantumkan di bagian akun modal di neraca. Saham resmi tidak boleh disamakan dengan saham beredar, yang merupakan jumlah saham yang benar-benar diterbitkan perusahaan yang dipegang oleh publik. 

Authorized stock juga dikenal sebagai saham yang sah atau saham modal dasar. 

Memahami Authorized Stock

Saat perusahaan dibentuk, perusahaan memutuskan jumlah maksimum saham yang ingin ditawarkan. Saham-saham ini disebut sebagai authorized stock. Saham yang diterbitkan untuk diperdagangkan di pasar terbuka terdiri dari semua atau sebagian dari saham dasar perusahaan. Jumlah saham yang benar-benar tersedia untuk diperdagangkan dikenal sebagai float. Selain itu, saham terbatas, yang dicadangkan untuk kompensasi dan insentif karyawan, juga merupakan bagian dari saham dasar. Jumlah total saham perusahaan yang beredar seperti yang terlihat di neraca adalah jumlah saham beredar dan saham yang dibatasi. Jika saham yang beredar lebih kecil dari saham yang diotorisasi, selisihnya (saham yang tidak diterbitkan) adalah yang disimpan perusahaan dalam kasnya. Perusahaan yang menerbitkan semua authorized stock akan memiliki saham yang beredar sama dengan saham yang diotorisasi. Saham yang beredar tidak akan pernah melebihi jumlah yang diotorisasi, karena jumlah authorized stock adalah jumlah maksimum saham yang dapat diterbitkan perusahaan. 

Mengapa Perusahaan Mungkin Tidak Menerbitkan Semua Authorized Share 

Jumlah authorized shares biasanya lebih tinggi daripada yang sebenarnya diterbitkan, yang memungkinkan perusahaan untuk menawarkan dan menjual lebih banyak saham di masa depan jika perlu mengumpulkan dana tambahan. Contohnya, jika perusahaan memiliki 1 juta authorized shares, perusahaan mungkin hanya akan menjual 500.000 saham selama penawaran umum perdana (IPO). Perusahaan dapat mencadangkan 50.000 authorized stock sebagai opsi saham untuk menarik dan mempertahankan karyawan. Perusahaan mungkin menjual 150.000 saham lagi dalam penawaran sekunder untuk mengumpulkan lebih banyak uang di masa depan. Saham yang tidak diterbitkan yang akan disimpan di rekening treasury perusahaan adalah 1 juta – 500.000 – 50.000 – 150.000 = 300.000. 

Alasan lain mengapa perusahaan mungkin tidak ingin menerbitkan semua authorized shares adalah untuk mempertahankan kepentingan pengendali di perusahaan dan mencegah kemungkinan pengambilalihan yang tidak bersahabat. 

Contoh dari Authorized Stock

Piagam perusahaan Amazon, misalnya, menyatakan bahwa total authorized stock perusahaan harus mencakup 5 miliar lembar saham biasa dan 500 juta lembar saham preferen. Piagam ini mengizinkan Amazon untuk meningkatkan jumlah authorized stock nya jika tidak ada cukup saham biasa yang belum diterbitkan untuk memungkinkan konversi saham preferen. Piagam perusahaan sering kali mensyaratkan persetujuan pemegang saham untuk meningkatkan jumlah authorized stock. 

Seorang investor mungkin ingin mengetahui berapa banyak authorized shares yang dimiliki perusahaan untuk menganalisis potensi dilusi saham. Dilusi mengurangi porsi kepemilikan dan hak suara pemegang saham di perusahaan dan mengurangi laba per saham (EPS) setelah penerbitan saham baru. Semakin besar selisih antara jumlah authorized shares dan jumlah saham yang beredar, semakin besar pula potensi dilusi.

Baca Artikel Lainnya

Artikel Sebelumnya
Artikel Berikutnya