BerandaIstilahBreak-Even Analysis

Break-Even Analysis

Break-Even Analysis adalah upaya membandingkan pendapatan dari penjualan dengan biaya tetap dalam menjalankan bisnis. Analisis ini berupaya mengidentifikasi berapa banyak penjualan yang diperlukan untuk menutup semua biaya tetap sehingga bisnis dapat mulai menghasilkan laba. Aktivitas ini juga mengarah pada penghitungan dan pemeriksaan margin of safety untuk suatu entitas berdasarkan pendapatan yang dikumpulkan dan biaya terkait. Analisis sisi permintaan akan memberikan wawasan yang signifikan kepada penjual tentang kemampuan penjualan.

Bagaimana Break-Even Analysis Bekerja

Menghitung Break-Even Analysis berguna untuk menentukan tingkat produksi atau bauran penjualan yang diinginkan. Studi ini hanya untuk penggunaan manajemen perusahaan, karena metrik dan perhitungannya tidak digunakan oleh pihak eksternal, seperti investor, regulator, atau lembaga keuangan. Jenis analisis ini melibatkan perhitungan titik impas (BEP). Titik impas dihitung dengan membagi total biaya tetap produksi dengan harga per unit, dikurangi biaya variabel produksi. Biaya tetap adalah biaya yang tetap sama terlepas dari berapa banyak unit yang terjual. Break-Even Analysis melihat tingkat biaya tetap relatif terhadap laba yang diperoleh dari setiap unit tambahan yang diproduksi dan dijual. Secara umum, perusahaan dengan biaya tetap yang lebih rendah akan memiliki titik impas penjualan yang lebih rendah. Sebagai contoh, sebuah perusahaan dengan biaya tetap sebesar $0 secara otomatis akan mencapai titik impas pada penjualan produk pertama dengan asumsi biaya variabel tidak melebihi pendapatan penjualan.

Pertimbangan Khusus

Meskipun investor tidak terlalu tertarik dengan Break-Even Analysis suatu perusahaan dalam produksinya, mereka dapat menggunakan kalkulasi ini untuk menentukan pada harga berapa mereka akan mencapai titik impas dalam perdagangan atau investasi. Perhitungan ini berguna ketika memperdagangkan atau membuat strategi untuk membeli opsi atau produk sekuritas berpendapatan tetap.

Margin Kontribusi

Konsep Break-Even Analysis berkaitan dengan margin kontribusi suatu produk. Margin kontribusi adalah selisih antara harga jual produk dan total biaya variabel. Misalnya, jika sebuah barang dijual seharga $ 100, total biaya tetap adalah $ 25 per unit, dan total biaya variabel adalah $ 60 per unit, margin kontribusi produk adalah $ 40 ($ 100 – $ 60). Angka $40 ini mencerminkan jumlah pendapatan yang dikumpulkan untuk menutupi biaya tetap yang tersisa, yang dikecualikan saat menghitung margin kontribusi.

Perhitungan untuk Break-Even Analysis

Perhitungan analisis impas dapat menggunakan dua persamaan. Pada perhitungan pertama, bagi total biaya tetap dengan margin kontribusi unit. Pada contoh di atas, asumsikan nilai seluruh biaya tetap adalah $20.000. Dengan margin kontribusi sebesar $40, titik impas adalah 500 unit ($20.000 dibagi $40). Setelah penjualan 500 unit, pembayaran semua biaya tetap selesai, dan perusahaan akan melaporkan laba atau rugi bersih sebesar $0.

Sebagai alternatif, perhitungan titik impas dalam dolar penjualan dilakukan dengan membagi total biaya tetap dengan rasio margin kontribusi. Rasio margin kontribusi adalah margin kontribusi per unit dibagi dengan harga jual. Kembali ke contoh di atas, rasio margin kontribusi adalah 40% (margin kontribusi $40 per unit dibagi dengan harga jual $100 per unit). Oleh karena itu, titik impas dalam dolar penjualan adalah $ 50.000 ($ 20.000 total biaya tetap dibagi 40%). Konfirmasikan angka ini dengan mengalikan titik impas dalam unit (500) dengan harga jual ($ 100), yang sama dengan $ 50.000.

Pengguna Break-Even Analysis

Break-Even Analysis digunakan oleh berbagai macam entitas, mulai dari pengusaha, analis keuangan, bisnis, dan lembaga pemerintah.

  • Pengusaha: Analisis Break-Even berguna bagi pengusaha dan pendiri karena membantu menentukan tingkat penjualan minimum yang diperlukan untuk menutupi biaya. Hal ini sangat penting untuk tahap awal bisnis.
  • Analis Keuangan: Para profesional ini menggunakan analisis impas sebagai metrik profitabilitas dan risiko. Analis Keuangan mengaitkan analisis impas ke dalam penilaian dan rekomendasi mereka tentang bisnis.
  • Investor: Investor melakukan Break-Even Analysis untuk menentukan kinerja keuangan perusahaan. Dengan informasi ini, mereka dapat membuat keputusan yang lebih tepat dalam memilih aset.
  • Pedagang Saham dan Opsi: Analisis impas sangat penting bagi para pedagang saham dan opsi karena mereka perlu mengetahui berapa banyak uang yang dibutuhkan untuk menutupi pengeluaran mereka untuk setiap transaksi yang mereka lakukan. Analisis ini membantu mereka menentukan berapa banyak uang yang harus dialokasikan untuk sebuah transaksi dan aset mana yang akan menghasilkan keuntungan yang lebih tinggi bagi mereka.
  • Bisnis: Berbagai macam bisnis menggunakan Break-Even Analysis untuk memberikan gambaran yang lebih baik mengenai struktur biaya, penetapan harga, serta efisiensi operasional mereka.
  • Instansi Pemerintah: Instansi pemerintah perlu memahami kelayakan finansial proyek dan program dan mereka menggunakan analisis impas untuk menentukan hal ini. Ini menjawab pertanyaan: Berapa tingkat penjualan atau pendapatan minimum yang diperlukan untuk menutupi biaya?

Pentingnya Break-Even Analysis untuk Bisnis

Ada beberapa alasan mengapa Break-Even Analysis penting bagi bisnis. Mereka adalah sebagai berikut:

  • Penetapan harga: Bisnis mendapatkan perspektif yang komprehensif tentang struktur biaya mereka dengan analisis impas. Dengan pemahaman tersebut, bisnis dapat menetapkan harga untuk produk mereka yang tidak hanya menutupi biaya tetap dan biaya variabel, tetapi juga memberikan margin keuntungan yang wajar.
  • Pengambilan Keputusan: Ketika menyangkut produk dan layanan baru, ekspansi operasional, atau meningkatkan produksi, bisnis menggunakan Break-Even Analysis untuk membantu mereka membuat keputusan yang tepat seputar aktivitas tersebut.
  • Pengurangan Biaya: Break-Even Analysis membantu bisnis menemukan area di mana mereka dapat mengurangi biaya untuk meningkatkan profitabilitas.
  • Metrik Kinerja: Break-Even Analysis adalah alat kinerja keuangan dan membantu bisnis untuk memastikan posisi mereka dalam mencapai tujuan jangka pendek, menengah, dan panjang.

Keterbatasan Break-Even Analysis

Analisis impas adalah alat yang berguna. Namun, seperti alat lainnya, ada beberapa keterbatasan. Analisis impas mengasumsikan bahwa biaya tetap dan biaya variabel tetap konstan dari waktu ke waktu. Pada kenyataannya, hal ini biasanya tidak terjadi. Biaya dapat berubah karena faktor-faktor seperti inflasi, perubahan teknologi, atau perubahan kondisi pasar. Keterbatasan lainnya adalah bahwa analisis impas membuat beberapa asumsi yang terlalu disederhanakan tentang hubungan antara biaya, pendapatan, dan tingkat produksi. Misalnya, analisis ini mengasumsikan bahwa ada hubungan linier antara biaya dan produksi. Ini tidak selalu benar. Selain itu, Break-Even Analysis mengabaikan faktor eksternal seperti persaingan, permintaan pasar, dan perubahan preferensi konsumen, yang dapat berdampak signifikan pada laba bersih bisnis.

Kesimpulan

Analisis impas adalah alat keuangan yang banyak digunakan oleh bisnis serta pedagang saham dan opsi. Untuk bisnis, analisis impas sangat penting dalam menentukan volume penjualan minimum yang diperlukan untuk menutupi total biaya dan mencapai titik impas. Analisis ini membantu perusahaan membuat keputusan yang tepat mengenai strategi penetapan harga, manajemen biaya, dan operasi.  Dalam perdagangan saham dan opsi, analisis impas penting dalam menentukan pergerakan harga minimum yang diperlukan untuk menutupi biaya perdagangan dan menghasilkan keuntungan. Trader dapat menggunakan analisis impas untuk menetapkan target laba yang realistis, mengelola risiko, dan membuat keputusan trading yang tepat. Ini adalah alat penting bagi investor dan analis keuangan dalam menentukan kinerja keuangan perusahaan dan membuat keputusan yang tepat tentang investasi. Dengan memahami titik impas, investor dapat membuat keputusan investasi yang menguntungkan dan mengelola risiko secara efektif. Secara keseluruhan, Break-Even Analysis adalah alat penting dalam dunia keuangan untuk bisnis, pedagang saham dan opsi, investor, analis keuangan, dan bahkan lembaga pemerintah.

Baca Artikel Lainnya

Artikel Sebelumnya
Artikel Berikutnya