BerandaIstilahBusiness Cycle

Business Cycle

Business Cycle adalah jenis fluktuasi yang ditemukan dalam aktivitas ekonomi agregat suatu negara – siklus yang terdiri dari ekspansi yang terjadi pada waktu yang hampir bersamaan di banyak aktivitas ekonomi, diikuti oleh kontraksi umum yang sama (resesi). Urutan perubahan ini berulang tetapi tidak berkala. Business Cycle adalah contoh siklus ekonomi.

Memahami Business Cycle

Pada intinya, Business Cycle ditandai dengan pergantian fase ekspansi dan kontraksi dalam aktivitas ekonomi agregat, dan pergerakan di antara variabel-variabel ekonomi dalam setiap fase siklus. Aktivitas ekonomi agregat diwakili tidak hanya oleh PDB riil (yaitu, yang disesuaikan dengan inflasi) – ukuran output agregat – tetapi juga ukuran agregat produksi industri, lapangan kerja, pendapatan, dan penjualan, yang merupakan indikator ekonomi utama yang bertepatan yang digunakan untuk penentuan resmi tanggal puncak dan lembah Business Cycle AS. Kesalahpahaman yang populer adalah bahwa resesi didefinisikan sebagai penurunan PDB riil selama dua kuartal berturut-turut. Resesi tahun 1960-61 dan 2001 tidak mencakup dua penurunan triwulanan berturut-turut dalam PDB riil.

Resesi sebenarnya adalah semacam lingkaran setan yang spesifik, dengan penurunan output, lapangan kerja, pendapatan, dan penjualan yang berimbas pada penurunan output lebih lanjut, menyebar dengan cepat dari satu industri ke industri lainnya dan dari satu wilayah ke wilayah lainnya. Efek domino ini adalah kunci dari penyebaran kelemahan resesi di seluruh perekonomian, mendorong pergerakan di antara indikator-indikator ekonomi yang terjadi secara bersamaan dan bertahannya resesi.

Resesi

Di sisi lain, pemulihan Business Cycle dimulai ketika lingkaran setan resesi tersebut berbalik dan menjadi siklus yang baik, dengan meningkatnya output yang memicu kenaikan lapangan kerja, kenaikan pendapatan, dan peningkatan penjualan yang berimbas pada kenaikan output lebih lanjut. Pemulihan dapat bertahan dan menghasilkan ekspansi ekonomi yang berkelanjutan hanya jika pemulihan tersebut menjadi self-feeding, yang dijamin oleh efek domino yang mendorong difusi kebangkitan di seluruh perekonomian.

Recovery

Tentu saja, pasar saham bukanlah ekonomi. Oleh karena itu, Business Cycle tidak boleh disamakan dengan siklus pasar, yang diukur dengan menggunakan indeks harga saham secara luas.

Mengukur dan Menetapkan Business Cycle

Tingkat keparahan resesi diukur dengan tiga D: kedalaman, penyebaran, dan durasi. Kedalaman resesi ditentukan oleh besarnya penurunan dari puncak ke lembah dalam ukuran-ukuran output, pekerjaan, pendapatan, dan penjualan. Penyebarannya diukur dari sejauh mana penyebarannya di seluruh aktivitas ekonomi, industri, dan wilayah geografis. Durasinya ditentukan oleh interval waktu antara puncak dan palung. Secara analog, kekuatan ekspansi ditentukan oleh seberapa jelas, meluas, dan bertahannya ekspansi tersebut. Ketiga P ini sesuai dengan tiga D dalam resesi. Ekspansi dimulai di palung (atau dasar) Business Cycle dan berlanjut hingga puncak berikutnya, sementara resesi dimulai pada puncak tersebut dan berlanjut hingga palung berikutnya.

Biro Riset Ekonomi Nasional (NBER) menentukan kronologi Business Cycle-tanggal mulai dan berakhirnya resesi dan ekspansi di Amerika Serikat. Oleh karena itu, Komite Penanggalan Business Cycle menganggap resesi sebagai “penurunan signifikan dalam aktivitas ekonomi yang tersebar di seluruh perekonomian, yang berlangsung lebih dari beberapa bulan, biasanya terlihat dalam PDB riil, pendapatan riil, lapangan kerja, produksi industri, dan penjualan grosir-eceran.”

Komite Penanggalan biasanya menentukan tanggal mulai dan berakhirnya resesi jauh setelah kejadian. Contohnya, setelah resesi 2007-2009 berakhir, Komite ini “menunggu untuk membuat keputusan hingga revisi Pendapatan Nasional dan Neraca Produk [dirilis] pada 30 Juli dan 27 Agustus 2010,” dan mengumumkan tanggal berakhirnya resesi Juni 2009 pada 20 September 2010. Sejak pembentukan Komite pada tahun 1979, rata-rata jeda waktu dalam pengumuman tanggal mulai dan berakhirnya resesi adalah delapan bulan untuk puncak dan 15 bulan untuk palung. Sebelum pembentukan Komite, dari tahun 1949 hingga 1978, tanggal mulai dan berakhirnya resesi ditentukan atas nama NBER oleh Dr. Dia kemudian menjabat sebagai anggota senior Komite dari tahun 1979 hingga kematiannya pada tahun 2000. Pada tahun 1996, Moore ikut mendirikan Economic Cycle Research Institute (ECRI) yang, berdasarkan pendekatan yang sama dengan yang digunakan untuk menentukan kronologi Business Cycle resmi AS, menentukan kronologi Business Cycle untuk 21 negara lain, termasuk G7 dan BRICS. Dalam analisis yang membutuhkan tanggal resesi internasional sebagai tolok ukur, prosedur yang paling banyak digunakan adalah dengan mengacu pada tanggal NBER untuk AS dan tanggal ECRI untuk ekonomi lainnya.

Ekspansi AS biasanya berlangsung lebih lama daripada resesi AS. Dari tahun 1854-1899, keduanya hampir sama panjangnya, dengan resesi berlangsung selama 24 bulan dan ekspansi berlangsung selama 27 bulan, rata-rata. Durasi rata-rata resesi kemudian turun menjadi 18 bulan pada periode 1900-1945 dan menjadi 11 bulan pada periode pasca-Perang Dunia II. Sementara itu, rata-rata durasi ekspansi meningkat secara progresif, dari 27 bulan pada tahun 1854-1899, menjadi 32 bulan pada tahun 1900-1945, menjadi 45 bulan pada tahun 1945-1982, dan menjadi 103 bulan pada periode 1982-2009.

Kedalaman resesi telah berubah dari waktu ke waktu. Resesi biasanya sangat dalam pada periode sebelum Perang Dunia II (PD II), sejak abad ke-19. Dengan volatilitas siklus yang menurun drastis setelah Perang Dunia II, kedalaman resesi menurun drastis. Dari pertengahan 1980-an hingga menjelang Resesi Besar 2007-09-periode yang kadang-kadang dijuluki sebagai moderasi besar-ada pengurangan lebih lanjut dalam volatilitas siklus. Selain itu, sejak awal moderasi besar, rata-rata jangka waktu ekspansi tampaknya meningkat sekitar dua kali lipat.

Variasi Cyclical Experience/ Pengalaman Siklus

Pengalaman sebelum Perang Dunia II dari sebagian besar negara yang berorientasi pasar mencakup resesi yang dalam dan pemulihan yang kuat. Namun, pemulihan pasca-Perang Dunia II dari kehancuran yang ditimbulkan oleh perang di banyak negara besar menghasilkan pertumbuhan tren yang kuat selama beberapa dekade.

Ketika pertumbuhan tren kuat – seperti yang ditunjukkan oleh Tiongkok dalam beberapa dekade terakhir – sulit bagi penurunan siklus untuk membawa pertumbuhan ekonomi di bawah nol, dan masuk ke dalam resesi. Untuk alasan yang sama, Jerman dan Italia tidak mengalami resesi pasca-Perang Dunia II hingga pertengahan 1960-an, dan dengan demikian mengalami ekspansi selama dua dekade. Dari tahun 1950-an hingga 1970-an, Prancis mengalami ekspansi selama 15 tahun, Inggris mengalami ekspansi selama 22 tahun, dan Jepang mengalami ekspansi selama 19 tahun. Kanada mengalami ekspansi selama 23 tahun dari akhir 1950-an hingga awal 1980-an. Bahkan AS menikmati ekspansi terpanjangnya hingga saat itu dalam sejarahnya, yang berlangsung selama hampir sembilan tahun dari awal 1961 hingga akhir 1969.

Dengan resesi Business Cycle yang semakin jarang terjadi, para ekonom berfokus pada siklus pertumbuhan, yang terdiri dari periode pertumbuhan di atas tren dan di bawah tren secara bergantian. Namun, memantau siklus pertumbuhan membutuhkan penentuan tren saat ini, yang menjadi masalah bagi peramalan siklus ekonomi secara real-time. Oleh karena itu, Geoffrey H. Moore, di ECRI, kemudian mengembangkan konsep siklus yang berbeda, yaitu siklus tingkat pertumbuhan.

Siklus tingkat pertumbuhan-juga disebut siklus akselerasi-deselerasi-terdiri dari periode siklus naik dan turun yang bergantian dalam tingkat pertumbuhan ekonomi, yang diukur dengan tingkat pertumbuhan indikator ekonomi utama yang sama yang digunakan untuk menentukan tanggal puncak dan lembah Business Cycle. Dalam hal ini, siklus tingkat pertumbuhan (GRC) adalah turunan pertama dari Business Cycle klasik (BC). Namun yang penting, analisis GRC tidak memerlukan estimasi tren.

Dengan menggunakan pendekatan yang serupa dengan pendekatan yang digunakan untuk menentukan kronologi Business Cycle, ECRI juga menentukan kronologi GRC untuk 22 negara, termasuk Amerika Serikat. Economic Cycle Research Institute. “Tanggal Business Cycle Internasional.” mKarena GRC didasarkan pada titik-titik belok dalam siklus ekonomi, GRC sangat berguna bagi para investor, yang peka terhadap hubungan antara pasar ekuitas dan siklus ekonomi.

Harga Saham dan Business Cycle

Pada periode pasca-Perang Dunia II, penurunan harga saham terbesar biasanya-tetapi tidak selalu-terjadi di sekitar penurunan Business Cycle (yaitu resesi). Pengecualian termasuk kejatuhan pada tahun 1987, yang merupakan bagian dari penurunan 35% lebih di S&P 500 pada tahun itu, kemunduran 23% lebih di tahun 1966, dan penurunan 28% lebih di paruh pertama tahun 1962.

Namun, setiap penurunan harga saham besar tersebut terjadi selama penurunan GRC. Memang, meskipun harga saham umumnya mengalami penurunan besar di sekitar resesi Business Cycle dan kenaikan di sekitar pemulihan Business Cycle, hubungan satu-ke-satu yang lebih baik ada antara penurunan harga saham dan penurunan GRC – dan antara kenaikan harga saham dan kenaikan GRC – dalam periode pasca-Perang Dunia II, dalam beberapa dekade menjelang Resesi Besar.

Setelah Resesi Besar 2007-09 – ketika penurunan harga saham secara penuh, dengan penurunan lebih dari 20% pada rata-rata utama, tidak terjadi hingga pandemi COVID-19 tahun 2020 – “koreksi” yang lebih kecil sebesar 10% – 20% mengelompok di sekitar empat penurunan GRC yang mengintervensi, yaitu dari Mei 2010 hingga Mei 2011, Maret 2012 hingga Januari 2013, Maret hingga Agustus 2014, dan April 2014 hingga Mei 2016. Penurunan 20% pada S&P 500 pada akhir 2018 juga terjadi dalam penurunan GRC kelima yang dimulai pada April 2017 dan memuncak pada resesi 2020. Intinya, prospek resesi biasanya, tetapi tidak selalu, membawa penurunan harga saham yang besar. Namun, prospek perlambatan ekonomi – dan khususnya, penurunan GRC – juga dapat memicu koreksi yang lebih kecil dan, kadang-kadang, penurunan harga saham yang jauh lebih besar.

Oleh karena itu, bagi para investor, sangat penting untuk mewaspadai tidak hanya resesi Business Cycle, tetapi juga perlambatan ekonomi yang ditetapkan sebagai penurunan GRC. Bagi Anda yang tertarik untuk mempelajari lebih lanjut mengenai Business Cycle, harga saham, dan konsep keuangan lainnya, Anda dapat mempertimbangkan untuk mendaftar di salah satu kursus investasi terbaik yang tersedia saat ini.

Baca Artikel Lainnya

Artikel Sebelumnya
Artikel Berikutnya