BerandaIstilahBuy Stop Order

Buy Stop Order

Apa itu Buy Stop Order?

Buy stop order merupakan instruksi kepada broker untuk membeli sekuritas ketika mencapai harga yang telah ditentukan sebelumnya. Setelah harga mencapai level itu, buy stop menjadi limit atau market order, yang dapat diisi pada harga berikutnya yang tersedia.

Jenis stop order ini dapat berlaku untuk saham, derivatif, forex atau berbagai instrumen lain yang dapat diperdagangkan. Buy stop order dapat melayani berbagai tujuan dengan asumsi yang mendasari bahwa harga saham yang naik ke level tertentu akan terus naik.

INTISARI

  • Buy stop order adalah perintah untuk membeli sekuritas hanya setelah harga sekuritas mencapai harga stop yang ditentukan.
  • Harga stop dimasukkan pada level, atau strike, yang ditetapkan di atas harga pasar saat ini.
  • Merupakan strategi untuk mendapatkan keuntungan dari pergerakan naik harga saham dengan melakukan pemesanan terlebih dahulu.
  • Buy stop order juga dapat digunakan untuk melindungi dari kerugian tak terbatas dari posisi short yang tidak tertutup.

Dasar dari Buy Stop Order

Buy stop order paling sering dianggap sebagai alat untuk melindungi dari kerugian yang berpotensi tak terbatas dari posisi short yang tidak tertutup. Seorang investor bersedia membuka posisi short tersebut untuk bertaruh bahwa harga sekuritas akan turun. Jika itu terjadi, investor dapat membeli saham yang lebih murah dan mendapatkan keuntungan dari selisih antara penjualan pendek dan pembelian posisi long. Investor dapat melindungi dari kenaikan harga saham dengan menempatkan order buy stop untuk menutup posisi short pada harga yang membatasi kerugian. Ketika digunakan untuk menyelesaikan posisi short, buy stop sering disebut sebagai stop loss order.

Penjual short dapat menempatkan buy stop mereka pada harga stop, atau harga kesepakatan yang lebih rendah atau lebih tinggi dari titik di mana mereka membuka posisi short mereka. Jika harga telah menurun secara signifikan dan investor ingin melindungi posisi menguntungkan mereka terhadap pergerakan ke atas berikutnya, mereka dapat menempatkan buy stop di bawah harga pembukaan awal. Seorang investor yang hanya ingin melindungi dari kerugian besar dari pergerakan ke atas yang signifikan akan membuka order buy stop di atas harga jual pendek asli.

Buy Stop Order untuk Bull

Strategi yang dijelaskan di atas menggunakan buy stop untuk melindungi dari pergerakan bullish dalam sekuritas. Strategi lain yang kurang populer, adalah menggunakan buy stop untuk mendapatkan keuntungan dari pergerakan naik yang diantisipasi dalam harga saham. Analis teknikal sering merujuk pada level support dan resistance untuk suatu saham. Harga mungkin naik dan turun, tetapi dibatasi pada ujung yang tinggi oleh resistance dan oleh support di ujung yang rendah. Ini juga bisa disebut sebagai batas atas harga dan batas bawah harga. Namun, beberapa investor mengantisipasi bahwa saham yang pada akhirnya naik di atas garis resistance, dalam apa yang dikenal sebagai penembusan, akan terus naik. Order stop buy bisa sangat berguna untuk mendapatkan keuntungan dari fenomena ini. Investor akan membuka order buy stop tepat di atas garis resistance untuk menangkap keuntungan yang tersedia setelah breakout terjadi. Perintah stop loss dapat melindungi dari penurunan harga saham selanjutnya.

Contoh dari Buy Stop Order

Pertimbangkan pergerakan harga saham ABC yang siap untuk keluar dari kisaran perdagangannya antara $9 dan $10. Katakanlah seorang pedagang bertaruh pada kenaikan harga di luar kisaran itu untuk ABC dan menempatkan order stop buy pada $ 10.20. Setelah saham mencapai harga itu, order menjadi order pasar dan sistem perdagangan membuy saham pada harga berikutnya yang tersedia.

Jenis order yang sama dapat digunakan untuk menutup posisi short. Dalam skenario di atas, asumsikan bahwa trader memiliki posisi short yang besar pada ABC, yang berarti bahwa ia bertaruh pada penurunan harga di masa depan. Untuk melakukan lindung nilai terhadap risiko pergerakan saham ke arah yang berlawanan, yaitu kenaikan harganya, pedagang menempatkan order buy stop yang memicu posisi buy jika harga ABC naik. Dengan demikian, bahkan jika saham bergerak ke arah yang berlawanan, pedagang berdiri untuk mengimbangi kerugiannya.

 

Baca Artikel Lainnya

Artikel Sebelumnya
Artikel Berikutnya