BerandaIstilahCoase Theorem

Coase Theorem

Teorema Coase adalah teori hukum dan ekonomi yang dikembangkan oleh ekonom Ronald Coase mengenai hak milik, yang menyatakan bahwa ketika ada pasar persaingan sempurna tanpa biaya transaksi dan serangkaian input dan output yang efisien, maka akan dipilih keputusan yang optimal.Teori ini pada dasarnya menyatakan bahwa tawar-menawar antara individu atau kelompok yang terkait dengan hak milik akan mengarah pada hasil yang optimal dan efisien, apa pun hasilnya.

Memahami Teorema Coase

Teorema Coase diterapkan ketika ada hak milik yang saling bertentangan. Teorema Coase menyatakan bahwa dalam kondisi ekonomi yang ideal, di mana terdapat konflik hak milik, pihak-pihak yang terlibat dapat melakukan tawar-menawar atau menegosiasikan persyaratan yang secara akurat mencerminkan biaya penuh dan nilai dasar dari hak milik yang dipermasalahkan, sehingga menghasilkan hasil yang paling efisien.

Agar hal ini dapat terjadi, kondisi yang diasumsikan secara konvensional dalam analisis pasar yang efisien dan kompetitif harus ada, terutama tidak adanya biaya transaksi. Informasi harus bebas, sempurna, dan simetris.

Salah satu prinsip dari Teorema Coase adalah bahwa tawar-menawar harus bebas biaya; jika ada biaya yang terkait dengan tawar-menawar, seperti biaya yang berkaitan dengan pertemuan atau penegakan hukum, maka hal tersebut akan mempengaruhi hasil. Tidak ada satu pihak pun yang dapat memiliki kekuatan pasar yang lebih besar daripada pihak lainnya sehingga kekuatan tawar-menawar antara kedua belah pihak dapat setara sehingga tidak mempengaruhi hasil penyelesaian.

Teorema Coase menunjukkan bahwa dalam hal hak milik, pihak-pihak yang terlibat tidak perlu mempertimbangkan bagaimana hak milik tersebut dibagi jika kondisi ini berlaku dan bahwa mereka hanya peduli dengan pendapatan dan sewa saat ini dan di masa depan tanpa memperhatikan isu-isu seperti sentimen pribadi, kesetaraan sosial, atau faktor non-ekonomi lainnya.

Teorema Coase telah dipandang secara luas sebagai argumen yang menentang intervensi legislatif atau peraturan terhadap konflik atas hak milik dan penyelesaian yang dinegosiasikan secara pribadi. Teorema ini awalnya dikembangkan oleh Ronald Coase ketika mempertimbangkan regulasi frekuensi radio. Ia menyatakan bahwa pengaturan frekuensi tidak diperlukan karena stasiun yang paling diuntungkan dengan mengudara di frekuensi tertentu memiliki insentif untuk membayar lembaga penyiaran lain agar tidak mengganggu.

 

Contoh Teorema Coase

Teorema Coase diterapkan pada situasi di mana aktivitas ekonomi satu pihak membebankan biaya atau merusak properti pihak lain. Berdasarkan tawar-menawar yang terjadi selama proses tersebut, dana dapat ditawarkan untuk mengkompensasi salah satu pihak atas aktivitas pihak lain atau membayar pihak yang aktivitasnya menyebabkan kerusakan untuk menghentikan aktivitas tersebut.

Sebagai contoh, jika sebuah bisnis yang memproduksi mesin di sebuah pabrik tunduk pada keluhan kebisingan yang diprakarsai oleh rumah tangga tetangga yang dapat mendengar suara keras dari mesin yang sedang dibuat, Teorema Coase akan menghasilkan dua kemungkinan penyelesaian.

Perusahaan dapat memilih untuk menawarkan kompensasi finansial kepada pihak-pihak yang terkena dampak agar diizinkan untuk terus memproduksi suara bising atau perusahaan dapat menahan diri untuk tidak memproduksi suara bising jika tetangga dapat dibujuk untuk membayar perusahaan untuk melakukan hal tersebut, dalam rangka untuk mengkompensasi perusahaan untuk biaya tambahan atau pendapatan yang hilang yang terkait dengan penghentian kebisingan. Yang terakhir ini tidak akan benar-benar terjadi, sehingga hasilnya adalah bisnis tetap beroperasi tanpa pertukaran uang.

Jika nilai pasar yang dihasilkan oleh kegiatan yang menimbulkan kebisingan melebihi nilai pasar dari kerusakan yang ditimbulkan oleh kebisingan terhadap tetangga, maka hasil pasar yang efisien untuk perselisihan tersebut adalah bahwa bisnis akan terus membuat mesin. Perusahaan dapat terus memproduksi kebisingan dan memberikan kompensasi kepada tetangga dari pendapatan yang dihasilkan.

Jika nilai output bisnis dari pembuatan mesin lebih kecil dari biaya yang dibebankan kepada tetangga akibat kebisingan, maka hasil yang efisien adalah bahwa bisnis tersebut akan berhenti membuat mesin dan tetangga akan memberikan kompensasi kepada bisnis tersebut. Namun, di dunia nyata, para tetangga tidak akan membayar perusahaan untuk menghentikan produksi mesin karena biaya yang harus dikeluarkan untuk melakukan hal tersebut lebih tinggi daripada nilai yang mereka dapatkan dari tidak adanya kebisingan.

Dapatkah Teorema Coase Diterapkan di Dunia Nyata?

Agar Teorema Coase dapat diterapkan, kondisi pasar kompetitif yang efisien di sekitar properti yang disengketakan harus ada. Jika tidak, solusi yang efisien tidak mungkin tercapai.

Asumsi-asumsi ini: biaya transaksi (tawar-menawar) nol, informasi sempurna, tidak ada perbedaan kekuatan pasar, dan pasar yang efisien untuk semua barang dan faktor produksi terkait, jelas merupakan rintangan besar yang harus dilewati di dunia nyata di mana biaya transaksi ada di mana-mana, informasi tidak pernah sempurna, kekuatan pasar adalah hal yang biasa, dan sebagian besar pasar untuk barang dan faktor produksi akhir tidak memenuhi persyaratan untuk efisiensi persaingan sempurna.

Karena kondisi yang diperlukan agar Teorema Coase dapat diterapkan di dunia nyata dalam perselisihan mengenai distribusi hak milik hampir tidak pernah terjadi di luar model ekonomi yang diidealkan, beberapa orang mempertanyakan relevansinya dengan pertanyaan-pertanyaan terapan hukum dan ekonomi.

Menyadari kesulitan-kesulitan dunia nyata dalam menerapkan Teorema Coase ini, beberapa ekonom memandang teorema ini bukan sebagai resep tentang bagaimana sengketa seharusnya diselesaikan, tetapi sebagai penjelasan mengapa begitu banyak hasil yang tampaknya tidak efisien untuk sengketa ekonomi dapat ditemukan di dunia nyata.

Baca Artikel Lainnya

Artikel Sebelumnya
Artikel Berikutnya