BerandaIstilahDeed of Reconveyance

Deed of Reconveyance

Deed of Reconveyance / Akta Pengambilalihan Kembali adalah dokumen yang mengalihkan hak milik properti dari pemberi pinjaman hipotek kepada peminjam setelah pinjaman dilunasi.

Cara Kerja Deed of Reconveyance

Deed of Reconveyance dikeluarkan untuk peminjam setelah pinjaman hipotek dibayar lunas. Dokumen ini dibuat oleh pemberi pinjaman, diaktakan oleh notaris, termasuk deskripsi hukum properti, dan dicatat di wilayah tempat properti tersebut berada. Setiap pencarian hak milik yang diselesaikan pada properti akan menunjukkan bahwa hak gadai telah dibayar lunas. Karena pinjaman telah dipenuhi, peminjam tidak lagi berisiko disita. Ketika sebuah properti memiliki hak gadai, properti tersebut tidak dapat dijual. Namun, jika hipotek yang ada akan dipenuhi dari hasil penjualan rumah, pencatatan Deed of Reconveyance menjadi bagian dari proses penutupan penjualan, dan pencatatannya biasanya ditangani oleh perusahaan asuransi hak milik. Ketika pemilik rumah membiayai kembali rumah mereka dengan hipotek baru, mereka juga menerima akta reconveyance yang menunjukkan bahwa hipotek sebelumnya telah dibayarkan karena hipotek baru telah ditetapkan dalam situasi pembiayaan kembali. Hipotek kedua atau pinjaman ekuitas rumah memberikan lembaga pemberi pinjaman hak jaminan atas rumah karena properti tersebut sering kali menjadi jaminan untuk pinjaman tersebut. Pemberi pinjaman dapat menuntut hak mereka untuk mengambil alih jika peminjam gagal membayar pinjaman kedua ini. Akta penyitaan yang terkait dengan hipotek pertama tidak berpengaruh pada pinjaman kedua dan juga tidak melindungi pemilik rumah.  Deed of Reconveyance berbeda di setiap negara bagian atau pemberi pinjaman. Di negara bagian yang menggunakan akta perwalian dan bukan hipotek, pihak ketiga yang dikenal sebagai wali amanat akan memegang hipotek atas nama pemberi pinjaman. Beberapa negara bagian menggunakan kepuasan dokumen hipotek daripada akta pembelian kembali, tetapi ini memiliki tujuan yang sama.

Yang Tercakup dalam Deed of Reconveyance

Deed of Reconveyance biasanya akan mencakup:

  • Nama dan alamat pemilik rumah/peminjam KPR.
  • Nama pemberi pinjaman / wali amanat.
  • Deskripsi properti dan nomor persil berdasarkan akta asli.
  • Dokumentasi bahwa peminjam telah memenuhi kewajibannya kepada pemberi pinjaman dan bahwa properti yang telah dijamin dengan hipotek atau akta perwalian sekarang menjadi milik peminjam.
  • Baris untuk tanda tangan semua pihak dan bagian untuk notaris untuk menunjukkan bahwa mereka menyaksikan penandatanganan.

Contoh Deed of Reconveyance

Jika seseorang membeli rumah dan mengambil hipotek sebesar $ 400.000, meminjam dari bank atau pemberi pinjaman hipotek, properti tersebut akan menjadi jaminan di bawah akta perwalian.

Setelah pinjaman dibayar lunas, pemberi pinjaman akan menyatakan bahwa utang telah dibayar dan membuat akta pembelian kembali, biasanya dalam beberapa minggu. Akta reconveyance akan menunjukkan bahwa pinjaman hipotek telah dibayar lunas, dan menunjukkan bahwa peminjam memiliki hak milik dan kepemilikan penuh atas properti tersebut.

Kesimpulan

Deed of Reconveyance adalah dokumen yang mengalihkan hak milik properti kepada peminjam dari bank atau pemegang hipotek setelah hipotek dilunasi. Akta ini membebaskan pemberi pinjaman dari hak milik atas properti. Akta pembelian kembali diselesaikan dan ditandatangani oleh pemberi pinjaman dan diajukan ke kantor catatan sipil setempat, seperti gedung pengad

Baca Artikel Lainnya

Artikel Sebelumnya
Artikel Berikutnya