BerandaIstilahDefeasance

Defeasance

Defeasance adalah ketentuan dalam kontrak yang membatalkan obligasi atau pinjaman di neraca ketika peminjam menyisihkan uang tunai atau obligasi dalam jumlah yang cukup untuk melunasi utangnya. Peminjam menyisihkan uang tunai untuk melunasi obligasi; oleh karena itu, utang dan kas saling hapus di neraca dan tidak perlu dicatat.

Breaking Down Defeasance

Dalam pengertian yang luas, defeasance adalah segala ketentuan yang membatalkan perjanjian yang memuatnya. Ketentuan tersebut mencakup berbagai persyaratan yang harus dipenuhi, paling sering oleh pembeli, sebelum penjual diharuskan melepaskan kepentingannya atas suatu properti tertentu. Penolakan mengharuskan peminjam menyisihkan dana yang cukup, seringkali dalam bentuk tunai dan obligasi, untuk menutupi hutangnya yang terkait. Hal ini berfungsi sebagai cara untuk membatalkan kewajiban utang tanpa risiko denda pembayaran di muka. Karena jumlah yang terutang dan jumlah yang disisihkan saling hapus, maka secara fungsional jumlah tersebut dikeluarkan dari neraca karena pemantauan akun pada umumnya tidak diperlukan.

Contoh Defeasance

Salah satu area di mana defeasance digunakan adalah dengan pembelian real estat komersial. Tidak seperti hipotek rumah, pinjaman komersial mungkin memiliki denda pembayaran di muka yang signifikan karena kewajiban kepada pemegang obligasi yang memiliki saham dalam sekuritas berbasis hipotek komersial (CMBS) yang berisi pinjaman tersebut. Pembayaran di muka dapat menjadi masalah dalam situasi ini karena investor mengharapkan sejumlah pembayaran bunga tertentu untuk menghasilkan pendapatan. Jika peminjam membayar lebih awal, mereka akan kehilangan uang masa depannya, sehingga untuk menghindari hal ini, beberapa obligasi dan pinjaman mempunyai penalti pembayaran di muka. Untuk menghindari penalti, namun secara fungsional menyelesaikan pelunasan lebih awal, pembeli properti komersial dapat membangun portofolio dengan nilai yang setara. nilai terhadap sisa kewajiban. Sekuritas yang paling umum dalam portofolio ini adalah obligasi berkualitas tinggi dengan imbal hasil yang menutupi tingkat bunga yang terkait dengan pinjaman. Konstruksi ini memungkinkan pemegang obligasi untuk terus menerima pembayaran dan memungkinkan peminjam untuk melunasi pinjamannya lebih awal.

Membuat Akun Defeasance

Proses penolakan umumnya dianggap rumit dan jarang dilakukan hanya oleh peminjam. Seringkali, berbagai pengacara dan pakar keuangan diperlukan untuk memastikan portofolio terstruktur dengan baik dan memenuhi kebutuhan dana untuk mengimbangi utang yang terutang. Hal ini mirip dengan pencocokan kewajiban yang digunakan oleh para ahli dana pensiun, dimana aliran pendapatan masa depan yang terkait dengan surat berharga saat ini cocok dengan pembayaran di masa depan yang perlu dilakukan.

Klausul Penolakan

Sebagai bagian dari perjanjian hipotek, klausul defeasance memberikan peminjam hak untuk mengamankan hak milik, atau akta, atas properti setelah utangnya dilunasi. Sebelum tanggal tersebut, lembaga keuangan yang mendukung pinjaman tersebut mempunyai seluruh hak atas hak milik tersebut, karena berfungsi sebagai jaminan atas utang terkait.

Pengaturan serupa juga dilakukan pada berbagai pembelian yang dibiayai dalam skala besar. Ini termasuk sebagian besar pinjaman kendaraan. Setelah utang dilunasi, perusahaan pembiayaan menghentikan kepemilikannya atas properti tersebut dan selanjutnya melepaskan properti tersebut kepada pembeli.

Baca Artikel Lainnya

Artikel Sebelumnya
Artikel Berikutnya