BerandaIstilahDelivered-at-Place (DAP)

Delivered-at-Place (DAP)

Delivered-at-place (DAP) adalah istilah perdagangan internasional yang digunakan untuk menggambarkan kesepakatan di mana penjual setuju untuk membayar semua biaya dan menanggung potensi kerugian dari pemindahan barang yang dijual ke lokasi tertentu. Dalam perjanjian DAP, pembeli bertanggung jawab untuk membayar bea masuk dan pajak yang berlaku, termasuk bea cukai dan pajak lokal, setelah pengiriman tiba di tempat tujuan. Frasa ini diperkenalkan dalam publikasi kedelapan International Chamber of Commerce (ICC) tentang Incoterms (istilah komersial internasional) pada tahun 2010.

Cara Kerja Delivered-at-Place (DAP)

Pembeli dan penjual sering kali menghadapi kerumitan dalam hal kontrak perdagangan, baik ketika mereka berada di negara yang sama atau tidak. Oleh karena itu, ada peraturan dan regulasi yang mengatur dengan jelas peran dan tanggung jawab masing-masing pihak dalam kontrak keuangan. Aturan ini dikenal sebagai Incoterms-salah satunya adalah perjanjian pengiriman di tempat atau DAP.

DAP berarti penjual menanggung semua risiko dan biaya pengiriman barang ke lokasi yang telah disepakati. Ini berarti mereka bertanggung jawab atas segala sesuatu yang terkait dengan pengemasan, dokumentasi, persetujuan ekspor, biaya pemuatan, dan pengiriman akhir. Pembeli, pada gilirannya, mengambil alih risiko dan tanggung jawab untuk membongkar barang dan membersihkannya untuk diimpor. Perjanjian pengiriman di tempat atau DAP berlaku untuk segala bentuk atau kombinasi bentuk transportasi. Biasanya perjanjian ini mencantumkan titik di mana pembeli mengambil alih tanggung jawab keuangan, seperti “dikirim-di-tempat, Port of Oakland.” Istilah ini diperkenalkan pada tahun 2010. Pada saat itu, DAP menggantikan istilah bea pengiriman yang belum dibayar (DDU). Meskipun DDU masih dapat digunakan dalam bahasa sehari-hari, DAP sekarang menjadi istilah resmi yang digunakan dalam perdagangan internasional.

Kewajiban / Obligations DAP

ICC menetapkan kewajiban yang jelas bagi pembeli dan penjual untuk setiap Incoterm. Di bawah ini adalah tanggung jawab utama masing-masing pihak.

Penjual

Penjual adalah pihak yang memikul sebagian besar tanggung jawab dalam hal pengiriman berdasarkan kontrak DAP. Ini termasuk:

  • Dokumentasi: Berdasarkan aturan DAP, penjual harus mengamankan dokumentasi apa pun, termasuk penghitungan barang dalam pengiriman, faktur komersial, serta pengemasan dan penandaan apa pun yang terkait dengan ekspor pengiriman.
  • Perizinan: Penjual harus mendapatkan lisensi apa pun yang diperlukan untuk mengekspor barang dan mengurus masalah bea cukai di pihak mereka.
  • Transportasi: Kategori ini mencakup pra-pengangkutan barang, pengiriman ke pelabuhan, pemuatan ke dalam kontainer, dan pengangkutan/pengiriman utama ke tempat tujuan.
  • Biaya: Penjual harus menanggung biaya pengiriman dan harus membayar kerugian yang mungkin timbul selama pengiriman.
  • Bukti Pengiriman: Ini diberikan oleh penjual kepada pembeli setelah kontainer tiba di tempat tujuan.

Pembeli

Meskipun penjual menanggung sebagian besar tanggung jawab dalam kontrak DAP, ada beberapa hal yang harus dipatuhi oleh pembeli. Poin-poin ini meliputi:

  • Pembayaran: Pembeli harus menetapkan dan membayar penjual untuk barang tersebut. Mereka juga harus memberi tahu penjual tentang tujuan pengiriman.
  • Impor: Setelah kiriman tiba di tempat tujuan, pembeli harus mengurus masalah apa pun yang terkait dengan impor. Ini termasuk formalitas apa pun, seperti formulir impor.
  • Pembongkaran: Pembeli harus membuat pengaturan untuk membongkar muatan dari kapal pengiriman.
  • Biaya: Pembeli menanggung biaya bea masuk, pajak, dan pungutan setelah kiriman tiba di tempat tujuan.
  • Transportasi: Setelah dibongkar, pembeli bertanggung jawab untuk mengangkut barang dari tujuan/pelabuhan ke lokasi berikutnya. Lokasi ini dapat berupa gudang, fasilitas penyimpanan, atau lokasi ritel.

Obligations /Kewajiban

Penjual

  • Inventaris, faktur komersial, dan dokumen ekspor
  • Perizinan ekspor dan bea cukai
  • Pra-pengangkutan, pemuatan, pengangkutan utama, dan pengiriman ke tujuan
  • Biaya pengapalan dan segala kerugian
  • Bukti pengiriman ke pembeli

Pembeli

  • Pembayaran kepada penjual
  • Formalitas dan dokumen impor
  • Pembongkaran kargo
  • Bea masuk, retribusi, pajak
  • Pengangkutan ke lokasi berikutnya

Pentingnya Incoterms

ICC didirikan pada tahun 1919. ICC membentuk Incoterms pada tahun 1936 sebagai cara untuk memfasilitasi perdagangan domestik dan internasional. Sejak saat itu, badan ini telah merilis delapan pembaruan istilah-istilah ini untuk menghapus istilah-istilah yang sudah usang. Diserahkan di tempat adalah salah satu penyederhanaan tersebut, karena definisi tersebut berlaku terlepas dari metode transportasi. Pendorong utama di balik ICC dan Incoterms adalah perlunya pemahaman yang jelas mengenai tanggung jawab rekanan dalam kontrak internasional, terutama dalam hal siapa yang mengirimkan apa dan ke mana. Dengan ICC mengeluarkan definisi konkret, kontrak dapat mengacu pada Incoterms, dan pihak-pihak yang menandatangani kontrak memiliki pemahaman yang sama tentang tanggung jawab. Bahkan dengan adanya pedoman yang jelas untuk pengaturan DAP, masih ada situasi yang mengakibatkan perselisihan, seperti ketika pengangkut barang menanggung biaya demurrage – biaya karena gagal membongkar muatan tepat waktu – sebagai akibat dari tidak diterimanya izin yang tepat dari salah satu pihak.

Dalam kasus-kasus seperti ini, kesalahan biasanya terletak pada pihak mana pun yang salah dalam memberikan dokumentasi yang tepat waktu, tetapi menentukan hal itu bisa jadi sulit, karena persyaratan dokumentasi ditentukan oleh otoritas nasional dan lokal yang mengendalikan pelabuhan dan bervariasi dari satu negara ke negara lain. Memang, hukum perdagangan internasional dapat menjadi rumit bahkan dengan manfaat dari persyaratan kontrak yang telah ditetapkan.

Kesimpulan

Perdagangan internasional bisa sangat rumit dan rumit. Itulah mengapa Kamar Dagang Internasional membuat Incoterms, yang merupakan seperangkat aturan yang diperbarui secara berkala. Daftar ini memberikan panduan kepada pembeli dan penjual tentang hak dan tanggung jawab mereka dalam hal kontrak keuangan. Pengiriman di tempat adalah salah satu istilah tersebut. Di bawah DAP, penjual memikul sebagian besar tanggung jawab dalam hal persiapan dan biaya pengiriman hingga barang sampai di tempat tujuan. Setelah tiba, pembeli mengambil

Baca Artikel Lainnya

Artikel Sebelumnya
Artikel Berikutnya