BerandaIstilahDelivered Duty Paid

Delivered Duty Paid

Delivered Duty Pay (DDP) adalah perjanjian pengiriman dimana penjual menanggung semua tanggung jawab, risiko, dan biaya yang terkait dengan pengangkutan barang sampai pembeli menerima atau mentransfernya di pelabuhan tujuan. Perjanjian ini mencakup pembayaran biaya pengiriman, bea ekspor dan impor, asuransi, dan segala biaya lainnya yang timbul selama pengiriman ke lokasi yang disepakati di negara pembeli. DDP dapat dikontraskan dengan DDU (delivery duty unpaid).

Pengertian Delivered Duty Paid (DDP)

Delivered Duty Pay (DDP) adalah perjanjian pengiriman yang memberikan tanggung jawab maksimal kepada penjual. Selain biaya pengiriman, penjual wajib mengurus pengurusan izin impor, pembayaran pajak, dan bea masuk. Risiko berpindah ke pembeli setelah barang tersedia bagi pembeli di pelabuhan tujuan. Pembeli dan penjual harus menyetujui semua rincian pembayaran dan menyebutkan nama tempat tujuan sebelum menyelesaikan transaksi.

DDP dikembangkan oleh Kamar Dagang Internasional (ICC) yang berupaya menstandardisasi pengiriman secara global; karenanya, DDP paling umum digunakan dalam transaksi pelayaran internasional. Keuntungan DDP lebih menguntungkan pembeli karena mereka menanggung lebih sedikit tanggung jawab dan lebih sedikit biaya dalam proses pengiriman, oleh karena itu, hal ini memberikan beban yang besar pada penjual.

Tanggung Jawab Penjual

Penjual mengatur pengangkutan melalui pengangkut dalam bentuk apa pun dan bertanggung jawab atas biaya pengangkut tersebut serta pengurusan bea cukai di negara pembeli, termasuk memperoleh persetujuan yang sesuai dari pihak berwenang di negara tersebut. Selain itu, penjual mungkin perlu memperoleh izin impor. Namun penjual tidak bertanggung jawab untuk membongkar barang.

Tanggung jawab penjual termasuk menyediakan barang, membuat kontrak penjualan dan dokumen terkait, pengemasan ekspor, mengatur izin ekspor, memenuhi semua persyaratan impor, ekspor, dan bea cukai, dan membayar semua biaya transportasi termasuk pengiriman akhir ke tujuan yang disepakati. . Penjual harus mengurus bukti pengiriman dan membayar biaya semua pemeriksaan dan harus memberi tahu pembeli setelah barang dikirim ke lokasi yang disepakati. Dalam transaksi DDP, jika barang rusak atau hilang dalam perjalanan, penjual bertanggung jawab atas biayanya.

Mengelola Bea Cukai

Tidak selalu mungkin bagi pengirim untuk mengurus barang melalui bea cukai di luar negeri. Persyaratan bea cukai untuk pengiriman DDP berbeda-beda di setiap negara. Di beberapa negara, perizinan impor rumit dan memakan waktu lama, jadi sebaiknya pembeli, yang memiliki pengetahuan mendalam tentang prosesnya, yang mengatur proses ini. Jika kiriman DDP tidak melewati bea cukai, bea cukai dapat mengabaikan fakta bahwa kiriman tersebut adalah DDP dan menunda pengiriman. Tergantung pada keputusan bea cukai, hal ini dapat mengakibatkan penjual menggunakan metode pengiriman yang berbeda dan lebih mahal.

Pertimbangan Khusus

DDP digunakan ketika biaya pasokan relatif stabil dan mudah diprediksi. Penjual mempunyai risiko paling besar, jadi DDP biasanya digunakan oleh pemasok tingkat lanjut; namun, beberapa ahli percaya bahwa ada alasan mengapa eksportir dan importir AS tidak boleh menggunakan DDP. Eksportir Amerika, misalnya, mungkin dikenakan pajak pertambahan nilai (PPN) dengan tarif hingga 20%.5 Selain itu, pembeli berhak menerima pengembalian PPN. Eksportir juga dikenakan biaya penyimpanan dan demurrage yang tidak terduga yang mungkin terjadi karena penundaan oleh bea cukai, lembaga, atau pengangkut. Suap merupakan risiko yang dapat membawa dampak buruk bagi pemerintah AS dan negara asing. Bagi importir A.S., karena penjual dan perusahaan ekspedisi mengendalikan transportasi, importir memiliki informasi rantai pasokan yang terbatas. Selain itu, penjual dapat menaikkan harga mereka untuk menutupi biaya tanggung jawab pengiriman DDP atau markup tagihan pengangkutan. Jika DDP ditangani dengan buruk, pengiriman masuk kemungkinan besar akan diperiksa oleh bea cukai, sehingga menyebabkan penundaan. Pengiriman yang terlambat juga dapat terjadi karena penjual mungkin menggunakan layanan transportasi yang lebih murah dan kurang dapat diandalkan untuk mengurangi biaya.

Baca Artikel Lainnya

Artikel Sebelumnya
Artikel Berikutnya