BerandaIstilahFDIC Insured Account

FDIC Insured Account

FDIC Insured Account adalah rekening bank atau rekening thrift / bekas yang dilindungi oleh Federal Deposit Insurance Corporation (FDIC), sebuah lembaga federal independen yang bertanggung jawab untuk menjaga simpanan pelanggan jika terjadi kegagalan bank. Jumlah maksimum yang dapat diasuransikan dalam rekening yang memenuhi syarat adalah $250,000 per deposan, per bank yang diasuransikan FDIC, dan per kategori kepemilikan.

Memahami Akun yang Diasuransikan FDIC

FDIC Insured Account berarti jika Anda memiliki hingga $250.000 di rekening bank dan bank gagal, FDIC akan mengganti kerugian yang Anda derita. Untuk perorangan, jumlah apa pun yang melebihi $250.000 untuk satu jenis rekening (misalnya, perorangan, gabungan, dll.) mungkin perlu disebar ke beberapa bank yang diasuransikan oleh FDIC.

Untuk memahami bagaimana dan mengapa FDIC berfungsi, penting untuk memahami cara kerja sistem simpan pinjam modern. Rekening bank modern tidak seperti brankas; uang penyimpan tidak masuk ke laci lemari besi individual untuk menunggu sampai penarikan di masa depan. Sebaliknya, bank menyalurkan uang dari rekening deposan untuk memberikan pinjaman baru guna menghasilkan pendapatan dari bunga.

Pemerintah federal mewajibkan sebagian besar bank untuk menyimpan hanya 10% dari seluruh simpanan, yang berarti 90% lainnya dapat digunakan untuk memberikan pinjaman. Dengan kata lain, jika Anda melakukan setoran bank sebesar $1.000, bank Anda sebenarnya dapat mengambil $900 dari setoran tersebut dan menggunakannya untuk membiayai pinjaman mobil atau hipotek rumah. Perbankan jenis ini disebut “perbankan cadangan pecahan”, karena hanya sebagian kecil dari total simpanan yang disimpan sebagai cadangan di bank. Perbankan cadangan fraksional menciptakan likuiditas ekstra di pasar modal dan membantu menjaga suku bunga tetap rendah, namun juga dapat menciptakan lingkungan perbankan yang tidak stabil.

Ada kemungkinan nasabah bank dapat secara bersamaan meminta lebih dari 10% uangnya kembali pada satu waktu. Ketika terlalu banyak penabung yang meminta uang mereka kembali, yang disebut “bank run”, bank harus menolak sejumlah nasabah dengan tangan kosong. Deposan lain mungkin kehilangan kepercayaan dan meminta uangnya kembali juga karena takut tidak dapat mengembalikan tabungannya. Seringkali hal ini dapat menimbulkan efek menular yang menyebar ke bank lain, sehingga memicu kepanikan bank yang sistemik.

Persyaratan FDIC Insured Account

Jika bank yang diasuransikan oleh FDIC tidak dapat memenuhi kewajiban simpanan, FDIC akan turun tangan dan membayar asuransi kepada deposan di rekening mereka. Setelah dinyatakan “gagal”, bank itu sendiri akan diambil alih oleh FDIC, yang akan menjual aset bank dan melunasi semua hutangnya. Ketika sebuah bank gagal, pemegang rekening segera mendapatkan kembali dananya, hingga sebesar jumlah yang diasuransikan. Jika simpanan mereka melebihi batas tersebut, mereka harus menunggu sampai FDIC menjual aset bank untuk menutup kelebihannya.

Rekening yang memenuhi syarat harus dimiliki di bank yang menjadi peserta program FDIC. Bank yang berpartisipasi diharuskan untuk memasang tanda resmi di setiap loket atau stasiun teller di mana simpanan diterima secara rutin. Deposan dapat memverifikasi apakah suatu bank merupakan anggota FDIC melalui pencarian di FDIC.gov.

Pada dasarnya semua rekening giro yang menjadi kewajiban umum bank ditanggung oleh FDIC. Jenis rekening yang dapat diasuransikan oleh FDIC termasuk perintah penarikan yang dapat dinegosiasikan (SEKARANG), rekening giro, tabungan, dan deposito pasar uang, selain sertifikat deposito (CD). Rekening credit union juga dapat diasuransikan hingga $250,000 jika credit union adalah anggota National Credit Union Administration (NCUA).

Rekening yang tidak memenuhi syarat untuk cakupan FDIC termasuk brankas, rekening investasi (berisi saham, obligasi, dll.), reksa dana, dan polis asuransi jiwa. Rekening pensiun individu (IRA) diasuransikan hingga $250.000, begitu pula rekening perwalian yang dapat dibatalkan, meskipun pertanggungan atas perwalian yang dapat dibatalkan meluas ke setiap penerima manfaat yang memenuhi syarat.

Contoh FDIC Insured Account

FDIC menjamin deposit hingga $250.000 per akun per orang. Untuk rekening bersama, setiap pemilik bersama menerima perlindungan penuh sebesar $250.000. Seiring dengan banyak manfaat lain dari rekening bersama, pasangan atau mitra yang memiliki rekening bersama dengan deposit $500.000 akan terlindungi sepenuhnya. Beberapa rekening yang disimpan di bank yang sama dengan nama pemegang rekening yang sama dijumlahkan untuk tujuan menentukan jumlah simpanan yang diasuransikan, sehingga seseorang dengan dua rekening di bank yang sama berjumlah $300.000 akan memiliki $50.000 yang tidak terlindungi. Namun batasan setorannya berbeda-beda untuk setiap bank yang berbeda, bahkan untuk pemilik yang sama. Katakanlah seseorang memiliki $200,000 di Bank A dan tambahan $150,000 di Bank B. Meskipun total simpanan mereka melebihi $250,000, simpanan tersebut dianggap terlindungi sepenuhnya selama kedua bank diasuransikan oleh FDIC.

Jika individu ini mentransfer $150.000 ke Bank A, mereka kehilangan pertanggungan sebesar $100.000 karena total simpanan mereka di Bank A sekarang adalah $350.000. Asuransi atas simpanan semacam ini menguntungkan para penabung karena mereka hanya perlu khawatir mengenai tingkat suku bunga terbaik pada rekening tabungan dibandingkan apakah uang mereka aman.

Sejarah FDIC Insured Account

FDIC dibentuk sebagai bagian dari Undang-Undang Perbankan tahun 1933 setelah periode empat tahun yang menyebabkan hampir 10.000 bank AS gagal atau menghentikan operasinya. Sebagian besar penutupan ini diakibatkan oleh kehabisan dana di bank; bank tidak memiliki cukup uang di brankasnya untuk memenuhi permintaan penarikan para deposan, sehingga bank harus menutup pintunya, meninggalkan banyak keluarga tanpa tabungan.

Tujuan FDIC adalah memulihkan kepercayaan masyarakat Amerika yang panik setelah Keruntuhan Pasar Saham tahun 1929 dan permulaan Depresi Besar. Secara konseptual, FDIC berfungsi sebagai benteng melawan kepanikan perbankan di masa depan. FDIC “mengasuransikan”, atau menjamin, nilai semua giro bank hingga jumlah tertentu, dengan jumlah total yang ditanggung terus bertambah sejak awal berdirinya.

Pada bulan Oktober 2008, Kongres meningkatkan jumlah yang ditanggung oleh asuransi simpanan FDIC dari $100.000 menjadi $250.000 saat ini. Sebelum tahun 2006, FDIC membiayai dirinya sendiri melalui Bank Insurance Fund (BIF) dan Savings Association Insurance Fund (SAIF). Ini pada dasarnya terdiri dari premi asuransi yang dibebankan FDIC kepada bank-bank anggota untuk perumahan dan penyimpanan dana mereka. Pada tahun 2005, Presiden George W. Bush menandatangani Undang-Undang Reformasi Asuransi Deposito Federal untuk menggabungkan dana pesaing. Sejak saat itu, semua premi disimpan di Dana Penjamin Simpanan (DIF), yang merupakan tempat seluruh simpanan yang diasuransikan oleh FDIC.

Pertimbangan Khusus

Dana cadangan FDIC tidak pernah didanai sepenuhnya; faktanya, FDIC biasanya kekurangan total eksposur asuransi sebesar lebih dari 99%. Kongres memberikan FDIC wewenang untuk meminjam hingga $500 miliar dari Departemen Keuangan, sehingga sistem tersebut secara efektif didukung oleh Federal Reserve. Dengan kata lain, jika FDIC kehabisan pilihan lain, pemerintah akan turun tangan untuk memberikan dukungan finansial lebih lanjut. FDIC juga dapat meminjam uang dari Departemen Keuangan dalam bentuk pinjaman jangka pendek. Hal ini terjadi selama krisis simpan pinjam (S&L) pada tahun 1991, ketika FDIC terpaksa meminjam beberapa miliar dolar untuk menutupi rekening tabungan yang gagal.

Keuntungan dan Kerugian dari FDIC Insured Account

Menurut FDIC, tidak ada deposan yang kehilangan satu sen pun dari dana yang diasuransikan akibat kegagalan bank sejak asuransinya diluncurkan pada 1 Januari 1934. Diukur berdasarkan kemampuan mencegah kepanikan bank, FDIC sukses besar—AS. perekonomian belum mengalami kepanikan perbankan yang wajar selama lebih dari 80 tahun berdirinya FDIC. FDIC tidak disukai semua orang. Para pengkritiknya percaya bahwa asuransi simpanan yang dipaksakan menciptakan bahaya moral dalam sistem perbankan dan mendorong para penabung dan bank untuk melakukan perilaku yang lebih berisiko. Mereka berpendapat bahwa nasabah tidak perlu peduli bank mana yang memberikan pinjaman lebih aman jika FDIC tetap akan memberikan dana talangan kepada mereka semua.

Kesimpulan

Kegagalan bank, meskipun jarang terjadi, masih terjadi. Dari tahun 2001 hingga 2022, terdapat 561 bank yang bangkrut, dan empat bank bangkrut pada awal pandemi pada tahun 2020. FDIC Insured Account menawarkan ketenangan pikiran bahwa dana yang Anda simpan akan aman jika hal terburuk terjadi pada bank pilihan Anda.

Baca Artikel Lainnya

Artikel Sebelumnya
Artikel Berikutnya