BerandaIstilahFinancial Asset

Financial Asset

Aset keuangan adalah aset likuid yang memperoleh nilainya dari hak kontraktual atau klaim kepemilikan. Uang tunai, saham, obligasi, reksa dana, dan deposito bank merupakan contoh aset keuangan. Tidak seperti tanah, properti, komoditas, atau aset fisik berwujud lainnya, aset keuangan tidak selalu memiliki nilai fisik atau bahkan bentuk fisik. Sebaliknya, nilainya mencerminkan faktor penawaran dan permintaan di pasar tempat mereka berdagang, serta tingkat risiko yang mereka tanggung.

Memahami Aset Keuangan

Sebagian besar aset dikategorikan sebagai aset nyata, finansial, atau tidak berwujud. Aset riil adalah aset fisik yang nilainya diambil dari zat atau properti, seperti logam mulia, tanah, real estat, dan komoditas seperti kedelai, gandum, minyak, dan besi. Aset tidak berwujud adalah properti berharga yang tidak bersifat fisik. Ini termasuk paten, merek dagang, dan kekayaan intelektual.

Aset keuangan berada di antara dua aset lainnya. Aset keuangan mungkin tampak tidak berwujud—non-fisik—hanya nilai yang dinyatakan pada selembar kertas seperti uang dolar atau daftar di layar komputer. Namun, apa yang diwakili oleh surat kabar atau pencatatan tersebut adalah klaim kepemilikan suatu entitas, seperti perusahaan publik, atau hak kontraktual atas pembayaran—misalnya, pendapatan bunga dari obligasi. Aset keuangan memperoleh nilainya dari klaim kontraktual atas aset yang mendasarinya.

Aset dasar ini bisa berwujud nyata atau tidak berwujud. Komoditas, misalnya, adalah aset nyata yang mendasari yang disematkan pada aset keuangan seperti komoditas berjangka, kontrak, atau dana yang diperdagangkan di bursa (ETF). Demikian pula, real estat adalah aset nyata yang terkait dengan saham perwalian investasi real estat (REITs). REIT adalah aset keuangan dan merupakan entitas publik yang memiliki portofolio properti. Internal Revenue Service (IRS) mewajibkan bisnis untuk melaporkan aset keuangan dan riil bersama-sama sebagai aset berwujud untuk tujuan perpajakan. Pengelompokan aset berwujud ini terpisah dengan aset tidak berwujud.

Jenis Aset Keuangan yang Umum

Menurut definisi yang umum dikutip dari Standar Pelaporan Keuangan Internasional (IFRS), aset keuangan meliputi:

  • Uang tunai
  • Instrumen ekuitas suatu entitas—misalnya sertifikat saham
  • Hak kontraktual untuk menerima aset keuangan dari entitas lain—dikenal sebagai piutang
  • Hak kontraktual untuk menukarkan aset atau liabilitas keuangan dengan entitas lain dalam kondisi yang menguntungkan
  • Kontrak yang akan diselesaikan dengan instrumen ekuitas yang diterbitkan entitas

Selain saham dan piutang, definisi di atas mencakup derivatif keuangan, obligasi, kepemilikan pasar uang atau rekening lainnya, dan kepemilikan saham. Banyak dari aset keuangan ini tidak memiliki nilai moneter tertentu sampai diubah menjadi uang tunai, terutama dalam kasus saham yang nilai dan harganya berfluktuasi.

Selain uang tunai, jenis aset keuangan yang lebih umum ditemui investor adalah:

  • Saham adalah aset keuangan yang tidak mempunyai tanggal berakhir atau kadaluarsa yang pasti. Seorang investor yang membeli saham menjadi pemilik sebagian perusahaan dan berbagi keuntungan dan kerugiannya. Saham dapat dimiliki tanpa batas waktu atau dijual kepada investor lain.
  • Obligasi adalah salah satu cara perusahaan atau pemerintah membiayai proyek jangka pendek. Pemegang obligasi adalah pemberi pinjaman, dan obligasi menyatakan berapa banyak uang yang terhutang, tingkat bunga yang dibayarkan, dan tanggal jatuh tempo obligasi.
  • Sertifikat deposito (CD) memungkinkan investor untuk menyimpan sejumlah uang di bank untuk jangka waktu tertentu dengan tingkat bunga yang terjamin. CD membayar bunga bulanan dan biasanya dapat disimpan antara tiga bulan hingga lima tahun tergantung kontraknya.

Pro dan Kontra Liquid Financial Assets

Bentuk aset keuangan yang paling murni adalah kas dan setara kas—rekening giro, rekening tabungan, dan rekening pasar uang. Rekening cair dengan mudah diubah menjadi dana untuk membayar tagihan dan menutupi keadaan darurat keuangan atau tuntutan mendesak. Jenis aset keuangan lainnya mungkin tidak likuid. Likuiditas adalah kemampuan untuk mengubah aset keuangan menjadi uang tunai dengan cepat. Untuk saham, ini adalah kemampuan investor untuk membeli atau menjual kepemilikan dari pasar yang siap. Pasar likuid adalah pasar di mana terdapat banyak pembeli dan banyak penjual serta tidak ada jeda waktu yang lama dalam mencoba melakukan perdagangan. Dalam kasus ekuitas seperti saham dan obligasi, investor harus menjual dan menunggu tanggal penyelesaian untuk menerima uangnya—biasanya dua hari kerja. Aset keuangan lainnya memiliki jangka waktu penyelesaian yang bervariasi.

Mempertahankan dana dalam aset keuangan yang likuid dapat menghasilkan pelestarian modal yang lebih besar. Uang di rekening giro, tabungan, dan CD bank diasuransikan terhadap kerugian hingga $250.000 oleh Federal Deposit Insurance Corporation (FDIC) untuk rekening credit union. Jika karena alasan tertentu bank gagal, rekening Anda memiliki cakupan dolar demi dolar hingga $250.000. Namun, karena FDIC mencakup setiap lembaga keuangan secara individual, seorang investor dengan CD perantara berjumlah lebih dari $250.000 di satu bank akan menghadapi kerugian jika bank tersebut bangkrut.

Aset likuid seperti rekening giro dan tabungan memiliki kemampuan laba atas investasi (ROI) yang terbatas. ROI adalah keuntungan yang Anda terima dari suatu aset dibagi dengan biaya kepemilikan aset tersebut. Di rekening giro dan tabungan, ROI minimal. Mereka mungkin memberikan pendapatan bunga yang kecil, namun, tidak seperti ekuitas, mereka menawarkan sedikit apresiasi. Selain itu, CD dan rekening pasar uang membatasi penarikan selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun. Ketika suku bunga turun, CD yang dapat ditarik sering kali dipanggil, dan investor akhirnya memindahkan uang mereka ke investasi yang berpotensi berpenghasilan lebih rendah.

Kelebihan

  • Aset keuangan likuid diubah menjadi uang tunai dengan mudah.
  • Beberapa aset keuangan memiliki kemampuan untuk terapresiasi nilainya.
  • FDIC dan NCUA mengasuransikan rekening hingga $250.000.

Kontra

  • Aset keuangan yang sangat likuid hanya mempunyai sedikit apresiasi
  • Aset keuangan yang tidak likuid mungkin sulit diubah menjadi uang tunai.
  • Nilai suatu aset keuangan hanya sekuat entitas yang mendasarinya.

Pro dan Kontra Aset Tidak Likuid

Kebalikan dari aset likuid adalah aset tidak likuid. Real estate dan barang antik adalah contoh aset keuangan yang tidak likuid. Barang-barang ini memiliki nilai tetapi tidak dapat diubah menjadi uang tunai dengan cepat. Contoh lain dari aset keuangan yang tidak likuid adalah saham yang tidak memiliki volume perdagangan yang tinggi di pasar. Seringkali ini adalah investasi seperti saham penny atau investasi spekulatif dengan imbal hasil tinggi di mana mungkin tidak ada pembeli yang siap ketika Anda siap untuk menjualnya. Menyimpan terlalu banyak uang dalam investasi yang tidak likuid mempunyai kelemahan—bahkan dalam situasi biasa. Hal ini dapat mengakibatkan seseorang menggunakan kartu kredit berbunga tinggi untuk menutupi tagihan, menambah utang, dan berdampak negatif pada masa pensiun dan tujuan investasi lainnya.

Contoh Aset Keuangan di Dunia Nyata

Bisnis, maupun individu, memiliki aset keuangan. Dalam kasus perusahaan investasi atau manajemen aset, aset keuangan mencakup uang dalam portofolio yang ditangani perusahaan untuk klien, yang disebut aset yang dikelola (AUM). Misalnya, BlackRock Inc. adalah manajer investasi terbesar di AS dan dunia, dilihat dari AUM-nya sebesar $6,84 triliun (per 30 Juni 2019). Dalam kasus bank, aset keuangan mencakup nilai pinjaman yang diberikan kepada pelanggan. Capital One, bank terbesar ke-10 di AS, melaporkan total aset sebesar $373,191 juta pada laporan keuangan kuartal pertama tahun 2019; dari jumlah tersebut, $240,273 juta berasal dari pinjaman real estat, komersial, dan industri.

Baca Artikel Lainnya

Artikel Sebelumnya
Artikel Berikutnya