BerandaIstilahFiscal Multiplier

Fiscal Multiplier

Fiscal Multiplier mengukur dampak peningkatan belanja fiskal terhadap output perekonomian suatu negara, atau produk domestik bruto (PDB). Secara umum, para ekonom mendefinisikan Fiscal Multiplier sebagai rasio perubahan output terhadap perubahan pendapatan pajak atau belanja pemerintah. Fiscal Multiplier penting karena dapat membantu memandu kebijakan pemerintah selama krisis ekonomi dan membantu menyiapkan pemulihan ekonomi.

Memahami Fiscal Multiplier

Fiscal Multiplier adalah gagasan Keynesian yang pertama kali dikemukakan oleh mahasiswa John Maynard Keynes, Richard Kahn dalam sebuah makalah tahun 1931 dan digambarkan sebagai rasio untuk menunjukkan kausalitas antara variabel yang dikendalikan (perubahan kebijakan fiskal) dan hasilnya (PDB). R.F. Kahn. “Hubungan Investasi Rumah dengan Pengangguran.” Jurnal Ekonomi, Vol. 41, No. 162, Juni 1931. Diakses pada 11 November 2020. Inti dari teori Fiscal Multiplier terletak pada gagasan kecenderungan mengkonsumsi marjinal (MPC), yang mengukur peningkatan belanja konsumen, bukan tabungan, karena peningkatan pendapatan individu, rumah tangga, atau masyarakat. Teori Fiscal Multiplier berpendapat bahwa selama MPC suatu negara secara keseluruhan lebih besar dari nol, maka suntikan awal belanja pemerintah akan menghasilkan peningkatan pendapatan nasional yang jauh lebih besar. Fiscal Multiplier menunjukkan seberapa besar atau, jika stimulus ternyata kontraproduktif, maka lebih kecil perolehan pendapatan nasional secara keseluruhan jika dibandingkan dengan jumlah pengeluaran ekstra. Rumus Fiscal Multiplier adalah sebagai berikut:

Di mana:

MPC = kecenderungan mengkonsumsi marjinal

Contoh Fiscal Multiplier

Katakanlah suatu pemerintah nasional memberlakukan stimulus fiskal sebesar $1 miliar dan MPC konsumennya adalah 0,75. Konsumen yang menerima dana awal sebesar $1 miliar akan menghemat $250 juta dan membelanjakan $750 juta, yang secara efektif memulai putaran stimulus lain yang lebih kecil. Penerima $750 juta itu akan membelanjakan $562,5 juta, dan seterusnya.

Perubahan total dalam pendapatan nasional adalah peningkatan awal pengeluaran pemerintah, atau “otonom”, dikalikan dengan Fiscal Multiplier. Karena kecenderungan mengkonsumsi marjinal adalah 0,75, Fiscal Multipliernya adalah empat. Teori Keynesian memperkirakan peningkatan keseluruhan pendapatan nasional sebesar $4 miliar sebagai hasil dari stimulus fiskal awal sebesar $1 miliar.

Fiscal Multiplier di Dunia Nyata

Bukti empiris menunjukkan bahwa hubungan sebenarnya antara belanja dan pertumbuhan lebih buruk dari teori yang dikemukakan. Tidak semua anggota masyarakat memiliki MPC yang sama. Misalnya, rumah tangga berpendapatan rendah cenderung membelanjakan rejeki nomplok yang jauh lebih besar dibandingkan rumah tangga berpendapatan tinggi. MPC juga bergantung pada bentuk stimulus fiskal yang diterima. Oleh karena itu, kebijakan yang berbeda dapat mempunyai Fiscal Multiplier yang sangat berbeda. Pada tahun 2009, Mark Zandi, yang saat itu menjabat sebagai kepala ekonom Moody’s, memperkirakan Fiscal Multiplier berikut untuk berbagai opsi kebijakan, yang dinyatakan sebagai peningkatan PDB riil dalam satu tahun per dolar, peningkatan pengeluaran atau penurunan pendapatan pajak federal:

Tax cuts 
Rabat pajak sekaligus yang tidak dapat dikembalikan1.01
Rabat pajak sekaligus yang dapat dikembalikan1.22
Pemotongan pajak sementara 
Liburan pajak gaji1.29
Pemotongan pajak secara menyeluruh1.02
Depresiasi yang dipercepat0.25
Pemotongan pajak permanen 
Memperluas patch pajak minimum alternatif0.51
Jadikan pemotongan pajak penghasilan Bush permanen0.32
Jadikan pemotongan pajak dividen dan capital gain permanen0.37
Potong tarif pajak perusahaan0.32
Pengeluaran meningkat 
Memperluas manfaat asuransi pengangguran1.61
Tingkatkan kupon makanan untuk sementara1.74
Pembiayaan federal sementara untuk program pembagian kerja1.69
Mengeluarkan bantuan umum kepada pemerintah negara bagian1.41
Meningkatkan belanja infrastruktur1.57

Sejauh ini, pilihan kebijakan yang paling efektif, menurut analisis ini, adalah meningkatkan kupon makanan untuk sementara (1,74), pembiayaan federal sementara untuk program pembagian kerja (1,69), dan memperluas tunjangan asuransi pengangguran (1,61). Kebijakan-kebijakan ini menyasar kelompok-kelompok dengan pendapatan rendah dan, sebagai akibatnya, memiliki kecenderungan mengkonsumsi marjinal yang tinggi. Sebaliknya, pemotongan pajak permanen yang menguntungkan sebagian besar rumah tangga berpenghasilan tinggi memiliki Fiscal Multiplier di bawah 1: untuk setiap dolar yang “dibelanjakan” (diberikan dalam pendapatan pajak), hanya beberapa sen yang ditambahkan ke PDB riil.

Pertimbangan Khusus

Gagasan tentang Fiscal Multiplier (fiscal multiplier) telah memperlihatkan pengaruhnya terhadap kebijakan yang semakin berkurang. Teori Keynesian sangat berpengaruh pada tahun 1960an, namun periode stagflasi, yang sebagian besar tidak dapat dijelaskan oleh para pendukung Keynesian, menyebabkan berkurangnya kepercayaan terhadap stimulus fiskal. Mulai tahun 1970-an, banyak pembuat kebijakan mulai mendukung kebijakan monetaris, karena percaya bahwa pengaturan jumlah uang beredar setidaknya sama efektifnya dengan pengeluaran pemerintah. Namun, setelah krisis keuangan tahun 2008, Fiscal Multiplier kembali mendapatkan popularitasnya. AS, yang banyak berinvestasi dalam stimulus fiskal, mengalami pemulihan yang lebih cepat dan lebih kuat dibandingkan Eropa, yang menerapkan dana talangan (bailout) pada awal pengetatan fiskal.

Baca Artikel Lainnya

Artikel Sebelumnya
Artikel Berikutnya