Clawback

Clawback adalah ketentuan kontrak di mana uang yang telah dibayarkan kepada karyawan harus dikembalikan kepada pemberi kerja atau pemberi dana, terkadang dengan penalti.Banyak perusahaan menggunakan kebijakan clawback dalam kontrak karyawan untuk pembayaran berbasis insentif seperti bonus. Kebijakan ini paling sering digunakan dalam industri keuangan. Sebagian besar ketentuan clawback tidak dapat dinegosiasikan. Clawback biasanya digunakan sebagai tanggapan atas pelanggaran, skandal, kinerja buruk, atau penurunan laba perusahaan.

Memahami Clawback

Setelah krisis keuangan tahun 2008, klausul clawback menjadi lebih umum karena memungkinkan perusahaan untuk mendapatkan kembali gaji berbasis insentif dari CEO jika terjadi kesalahan atau ketidaksesuaian dalam laporan keuangan perusahaan.

Klausul clawback juga dituliskan dalam kontrak karyawan sehingga pemberi kerja dapat mengontrol bonus dan pembayaran berbasis insentif lainnya. Clawback bertindak sebagai bentuk asuransi jika perusahaan perlu merespons krisis seperti penipuan, pelanggaran, atau jika perusahaan mengalami penurunan laba. Karyawan juga harus membayar kembali uang jika pemberi kerja merasa kinerjanya buruk.

Clawback berbeda dengan pengembalian uang atau pembayaran kembali lainnya karena sering kali disertai dengan denda. Dengan kata lain, karyawan harus membayar dana tambahan kepada pemberi kerja jika clawback diberlakukan.

Ketentuan clawback mencegah orang menggunakan informasi yang tidak benar dan digunakan untuk menyeimbangkan antara pengembangan masyarakat dan kesejahteraan perusahaan. Sebagai contoh, ketentuan ini dapat membantu mencegah penyalahgunaan informasi akuntansi oleh karyawan di industri keuangan.

Clawback dianggap sebagai bagian penting dari model bisnis karena membantu memulihkan kepercayaan dan keyakinan investor dan masyarakat terhadap perusahaan atau industri. Sebagai contoh, bank menerapkan ketentuan clawback setelah krisis keuangan sebagai cara untuk memperbaiki kesalahan di masa depan oleh para eksekutif mereka.

Pertimbangan Khusus

Clawback dan Kompensasi Eksekutif

Undang-undang federal pertama yang mengizinkan pengembalian gaji eksekutif adalah Undang-Undang Sarbanes-Oxley tahun 2002. Undang-undang ini mengatur pengembalian bonus dan kompensasi berbasis insentif lainnya yang dibayarkan kepada CEO dan CFO jika terjadi kesalahan di pihak perusahaan – tidak harus dilakukan oleh para eksekutif itu sendiri – yang menyebabkan perusahaan harus menyajikan kembali kinerja keuangannya.

Undang-Undang Stabilisasi Ekonomi Darurat tahun 2008, yang diamandemen pada tahun berikutnya, mengizinkan pengembalian bonus dan kompensasi berbasis insentif yang dibayarkan kepada eksekutif atau 20 karyawan dengan bayaran tertinggi. Hal ini berlaku dalam kasus-kasus di mana hasil keuangan ditemukan tidak akurat, terlepas dari apakah ada pelanggaran. Undang-undang ini hanya berlaku untuk perusahaan yang menerima dana Troubled Asset Relief Program (TARP).

Pada bulan Juli 2015, sebuah usulan peraturan Securities and Exchange Commission (SEC) yang terkait dengan Dodd-Frank Act of 2010 akan memungkinkan perusahaan untuk menarik kembali kompensasi berbasis insentif yang dibayarkan kepada para eksekutif jika terjadi penyajian ulang akuntansi. Pengembalian tersebut terbatas pada kelebihan dari apa yang seharusnya dibayarkan berdasarkan hasil yang disajikan kembali. Aturan ini akan mengharuskan bursa efek untuk melarang perusahaan yang tidak memiliki ketentuan clawback seperti itu yang tertulis dalam kontrak mereka untuk listing. Aturan ini belum disetujui.

Clawback dalam Ekuitas Swasta

Istilah clawback juga dapat ditemukan di beberapa pengaturan lain. Dalam ekuitas swasta, istilah ini mengacu pada hak mitra terbatas untuk mendapatkan kembali sebagian dari kepentingan yang dibawa oleh mitra umum, dalam kasus-kasus di mana kerugian berikutnya berarti mitra umum menerima kompensasi berlebih.

Clawback dihitung ketika dana dilikuidasi. Medicaid dapat mengambil kembali biaya perawatan dari harta peninggalan pasien yang telah meninggal. Dalam beberapa kasus, clawback bahkan mungkin tidak mengacu pada uang-pengacara dapat mencakar kembali dokumen rahasia yang secara tidak sengaja diserahkan selama penemuan elektronik.

Contoh-contoh Ketentuan Clawback

Beberapa undang-undang federal yang diusulkan dan diberlakukan mengizinkan pengembalian kompensasi eksekutif berdasarkan kecurangan atau kesalahan akuntansi. Perusahaan juga dapat menulis ketentuan clawback ke dalam kontrak karyawan, baik yang diwajibkan oleh hukum maupun tidak, sehingga mereka dapat mengambil kembali bonus yang telah dibayarkan.

Ada banyak contoh clawback yang digunakan oleh perusahaan, perusahaan asuransi, dan pemerintah federal. Di bawah ini adalah beberapa ketentuan clawback yang paling umum diberlakukan saat ini:

– Kompensasi eksekutif: Clawback dapat digunakan jika seorang eksekutif melanggar perjanjian, menyalahgunakan informasi, atau bekerja untuk pesaing.

– Asuransi jiwa: Sebuah ketentuan dapat menentukan bahwa polis dibatalkan dan pembayaran harus dikembalikan.

–    Dividen: Ini dapat diambil kembali dalam keadaan tertentu.

–  Kontrak pemerintah: Kontraktor dapat dikenakan clawback jika beberapa persyaratan kontrak tidak dipenuhi.

–   Medicaid: Medicaid dapat memperoleh kembali uang yang dibayarkan untuk merawat penerima Medicaid setelah mereka meninggal dunia.

–     Pensiun: Perusahaan dapat meminta kembali uang pensiun jika ada bukti penipuan atau penyalahgunaan informasi oleh pensiunan.

Baca Artikel Lainnya

Artikel Sebelumnya
Artikel Berikutnya