BerandaIstilahClayton Antitrust Act

Clayton Antitrust Act

Clayton Antitrust Act adalah undang-undang yang disahkan oleh Kongres AS dan ditandatangani pada tahun 1914, yang mendefinisikan praktik bisnis yang tidak etis, seperti penetapan harga dan monopoli, dan menjunjung tinggi berbagai hak-hak tenaga kerja. Komisi Perdagangan Federal (FTC) dan Divisi Antimonopoli Departemen Kehakiman AS (DOJ) menegakkan ketentuan-ketentuan dalam Clayton antitrust act , yang terus memengaruhi praktik bisnis Amerika hingga saat ini

Memahami Clayton Antitrust Act

Pada pergantian abad ke-20, segelintir perusahaan besar AS mulai mendominasi seluruh segmen industri dengan terlibat dalam penetapan harga predator, kesepakatan eksklusif, dan merger yang dirancang untuk menghancurkan para pesaing.Pada tahun 1914, Henry De Lamar Clayton dari Alabama memperkenalkan undang-undang untuk mengatur perilaku perusahaan-perusahaan besar. RUU tersebut lolos di Dewan Perwakilan Rakyat dengan suara mayoritas besar pada tanggal 5 Juni 1914.Kemudian Senat mengesahkan versinya sendiri, dan versi final, berdasarkan musyawarah antara DPR dan Senat, disahkan Senat pada 6 Oktober dan DPR pada 8 Oktober. Presiden Woodrow Wilson menandatangani inisiatif tersebut menjadi undang-undang pada 15 Oktober 1914.

Undang-undang ini ditegakkan oleh FTC dan melarang kontrak penjualan eksklusif, beberapa jenis potongan harga, perjanjian pengangkutan yang diskriminatif, dan manuver pemotongan harga lokal. Undang-undang ini juga melarang beberapa jenis perusahaan induk. Menurut FTC, Clayton Act juga mengizinkan pihak swasta untuk mengambil tindakan hukum terhadap perusahaan dan meminta ganti rugi tiga kali lipat jika mereka dirugikan oleh perilaku yang melanggar Clayton Act. Mereka juga dapat meminta dan mendapatkan perintah pengadilan untuk melawan praktik anti-persaingan usaha di masa depan.Selain itu, Clayton Act menetapkan bahwa tenaga kerja bukanlah komoditas ekonomi. Undang-undang ini menjunjung tinggi isu-isu yang kondusif bagi tenaga kerja yang terorganisir, menyatakan bahwa pemogokan damai, pemalangan, boikot, koperasi pertanian, dan serikat pekerja adalah sah menurut hukum federal.

Bagian-Bagian Dari Clayton Antitrust Act

Terdapat 27 bagian dalam Undang-Undang Clayton. Bagian yang paling penting di antaranya dibahas lebih mendalam di bawah ini.

Bagian Kedua

Bagian kedua membahas tentang diskriminasi harga, pemotongan harga, dan penetapan harga yang melanggar hukum. Bagian ini melarang perusahaan untuk memonopoli atau mencoba memonopoli bagian mana pun dari perdagangan antarnegara bagian. Bagian ini juga melarang perusahaan untuk melakukan praktik anti-persaingan usaha.

Bagian Ketiga

Bagian ketiga membahas pengaturan yang mengikat. Pengaturan yang mengikat terjadi ketika satu pihak menandatangani kontrak dengan pihak lain, dan salah satu ketentuan dari pengaturan tersebut adalah untuk tidak melakukan bisnis dengan pihak ketiga tertentu. Bagian ini tidak mengizinkan perusahaan yang melakukan pembelian atau penjualan untuk membuat perjanjian semacam itu.

Bagian Keempat

Bagian keempat menyatakan hak tuntutan hukum pribadi. Setiap individu yang dirugikan oleh sesuatu yang dilarang dalam undang-undang antimonopoli memiliki hak untuk mendapatkan ganti rugi melalui gugatan hukum.

Bagian Keenam

Bagian keenam mencakup tenaga kerja dan pengecualian tenaga kerja. Bagian ini mengecualikan serikat pekerja dan organisasi pertanian dengan alasan bahwa tenaga kerja manusia bukanlah komoditas atau barang dagangan.

Bagian Ketujuh

Bagian ketujuh menangani merger dan akuisisi dan sering dirujuk ketika beberapa perusahaan berusaha untuk menjadi satu entitas.Bagian ini melarang merger dan akuisisi yang hasil akhirnya mengurangi persaingan pasar. Bagian ini juga mengidentifikasi konsep-konsep khusus termasuk perusahaan induk yang digunakan melalui undang-undang tersebut.

Bagian Delapan

Bagian kedelapan menangani direktur dan pejabat serta kepengurusan dewan mereka. Bagian ini melarang direktur, pejabat, atau eksekutif lain dari struktur perusahaan untuk menjabat di beberapa dewan pada saat yang sama di mana dewan tersebut adalah untuk perusahaan-perusahaan yang bersaing. Ini tunduk pada beberapa pengecualian.

Amandemen Clayton Antitrust Act

Undang-Undang Clayton masih berlaku hingga saat ini, pada dasarnya dalam bentuk aslinya. Namun, undang-undang ini telah berevolusi selama bertahun-tahun dan saat ini berbeda dengan saat pertama kali disusun.

Undang-Undang Robinson-Patman tahun 1936

Clayton antitrust act  agak diubah oleh Undang-Undang Robinson-Patman tahun 1936. Undang-Undang Robinson-Patman memperkuat undang-undang yang melarang diskriminasi harga di antara para pelanggan. Undang-undang ini disahkan sebagai tanggapan atas kekhawatiran bahwa peritel besar dapat menegosiasikan harga yang lebih baik dari produsen daripada peritel kecil.

Undang-Undang Robinson-Patman melibatkan berbagai praktik. Sebagai contoh, undang-undang ini melarang pemberian layanan atau tunjangan istimewa kepada satu pelanggan atas pelanggan lainnya. Undang-undang ini juga melarang pembebanan harga yang berbeda untuk produk yang sama di wilayah geografis yang berbeda. Terakhir, undang-undang ini tidak mengizinkan diskon atau insentif yang ditawarkan berdasarkan syarat bahwa pesaing tidak boleh diajak bertransaksi.

Undang-Undang Celler-Kefauver tahun 1950

Amandemen lainnya adalah Celler-Kefauver Act of 1950. Celler-Kefauver Act melarang satu perusahaan untuk mengakuisisi saham atau aset perusahaan lain jika akuisisi tersebut mengurangi persaingan. Undang-undang ini lebih jauh memperluas undang-undang antimonopoli untuk mencakup semua jenis merger di seluruh industri, tidak hanya merger horizontal dalam sektor yang sama.

Undang-undang ini memberikan wewenang kepada pemerintah untuk memblokir merger yang memungkinkan sebuah perusahaan memperoleh “kekuatan pasar yang signifikan”, meskipun perusahaan baru tersebut secara teknis bukan merupakan perusahaan monopoli. Undang-undang ini juga mengharuskan perusahaan-perusahaan untuk memberitahukan kepada pemerintah apabila mereka memenuhi ambang batas ukuran tertentu.

Undang-Undang Perbaikan Antimonopoli Hart-Scott-Rodino tahun 1976

Undang-Undang Clayton juga diamandemen dengan Undang-Undang Perbaikan Antimonopoli Hart-Scott-Rodino tahun 1976. Amandemen ini mengharuskan perusahaan yang merencanakan merger atau akuisisi besar untuk memberitahukan niat mereka kepada pemerintah sebelum mengambil tindakan tersebut.

Di bawah undang-undang ini, perusahaan harus mengajukan pemberitahuan sebelum merger jika transaksi lebih besar dari nilai tertentu atau jika perusahaan yang terlibat memiliki jumlah aset atau penjualan tahunan tertentu. Undang-undang ini juga memberlakukan masa tunggu selama 30 hari selama transaksi tidak dapat diselesaikan, meskipun periode ini dapat diperpanjang jika lembaga pemerintah membutuhkan lebih banyak waktu untuk meninjau permintaan merger.

Ketentuan-Ketentuan Dalam Clayton Antitrust Act

Cara lain untuk mempertimbangkan Clayton antitrust act  adalah melalui lensa ketentuan-ketentuan yang terkandung dalam undang-undang tersebut. Beberapa sorotan utama dari undang-undang tersebut melalui ketentuan-ketentuan yang ada di bawah ini:

– Diskriminasi Harga: Undang-Undang Clayton melarang diskriminasi harga. Ini adalah tindakan menjual produk yang sama kepada pembeli yang berbeda dan mengenakan harga yang berbeda berdasarkan siapa yang membeli barang tersebut. Hukum melarang praktik semacam itu jika secara substansial mengurangi persaingan, karena praktik ini secara tidak sengaja dapat menciptakan monopoli.

– Perjanjian yang Mengikat: Seperti yang telah dibahas sebelumnya, Undang-Undang Clayton melarang perjanjian yang mengikat. Penjual tidak boleh meminta pembeli untuk membeli suatu produk atau jasa dengan alasan bahwa mereka tidak dapat bertransaksi dengan pesaing lain untuk produk atau jasa lain. Hal ini dilakukan untuk mencegah pesaing penjual mendapatkan pijakan di pasar yang akan mengurangi persaingan pasar.

–  Merger dan Akuisisi: Undang-Undang Clayton memberikan wewenang kepada FTC untuk meninjau merger dan akuisisi. Hal ini dilakukan untuk memutuskan apakah merger atau akuisisi secara substansial akan mengurangi persaingan usaha dan menciptakan monopoli. Jika FTC memutuskan bahwa merger atau akuisisi akan menimbulkan dampak anti-persaingan usaha, maka FTC dapat melarang perusahaan-perusahaan tersebut untuk bergabung.

– Direktorat yang Saling Mengunci: Undang-Undang Clayton melarang direktorat yang saling mengunci, seperti yang telah dibahas di atas. Ini adalah praktik yang dilakukan oleh orang yang sama yang duduk di dewan direksi dua atau lebih perusahaan yang saling bersaing. Karena satu orang tersebut dapat memengaruhi salah satu aspek persaingan usaha untuk keuntungan mereka, komposisi ini dilarang.

–  Penegakan Hukum oleh Pihak Swasta: Undang-Undang Clayton mengizinkan pihak swasta untuk menuntut ganti rugi yang diakibatkan oleh pelanggaran antimonopoli. Hal ini memungkinkan individu untuk meminta ganti rugi atas kerugian yang timbul akibat ketentuan-ketentuan yang disebutkan di atas.

Clayton Antitrust Act dan Serikat Pekerja

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, Pasal 6 dari Undang-Undang Clayton memberikan perlindungan terhadap hak untuk berorganisasi dan bergabung dengan serikat pekerja. Bagian ini menyatakan bahwa tidak ada pengadilan yang dapat menghentikan pemogokan atau organisasi pekerja. Ketentuan ini dimaksudkan untuk melindungi hak-hak berunding bersama tanpa campur tangan pengusaha atau pengadilan.

Undang-Undang Clayton juga memberikan beberapa perlindungan bagi serikat pekerja dan anggotanya dari tindakan antimonopoli. Bagian 20 dari Undang-Undang Clayton memberikan pengecualian dari tanggung jawab antimonopoli untuk kegiatan-kegiatan tertentu yang dilakukan oleh serikat pekerja seperti perundingan bersama dan pemogokan. Ini berarti bahwa, meskipun kegiatan tertentu akan dianggap antipersaingan, kegiatan ini mungkin juga diperlukan untuk menegosiasikan upah dan kondisi kerja yang adil.

Penting untuk diperhatikan bahwa Undang-Undang Clayton memperjelas bahwa serikat pekerja tidak kebal terhadap tanggung jawab antimonopoli untuk semua kegiatan mereka. Sebagai contoh, jika serikat pekerja melampaui batas-batas perjanjian kerja bersama, serikat pekerja masih dapat dimintai pertanggungjawaban atas penetapan harga. Selain itu, pengadilan dapat mengeluarkan suntikan terhadap serikat pekerja jika kegiatan mereka mengancam untuk menyebabkan kerusakan pada properti.

Penegakan Clayton Antitrust Act

Divisi Antimonopoli DOJ terutama menegakkan Clayton antitrust act  tahun 1914 di Amerika Serikat. Dalam beberapa kasus, FTC juga dapat menegakkan hukum. FTC dan Divisi Antimonopoli menyelidiki dan menuntut dugaan pelanggaran Undang-Undang Clayton dan undang-undang antimonopoli federal lainnya, dan para penyelidik dapat melakukan penyelidikan sendiri atau menanggapi keluhan atau rujukan.

Jika Divisi Antimonopoli atau FTC memutuskan bahwa telah terjadi pelanggaran Undang-Undang Clayton, mereka dapat mengambil tindakan hukum untuk menghentikan perilaku antipersaingan dan meminta ganti rugi atas kerugian yang diderita. Beberapa upaya hukum termasuk perintah untuk menghentikan perilaku, divestasi aset, atau pengenaan denda atau biaya.

Seperti yang telah dibahas sebelumnya, Clayton antitrust act  memungkinkan pihak swasta untuk mengajukan tuntutan hukum untuk meminta ganti rugi atas kerugian yang mereka derita terkait dengan masalah antimonopoli. Mereka juga dapat meminta ganti rugi untuk menghentikan perilaku tersebut agar tidak berlanjut.

Clayton Antitrust Act  vs Undang-Undang Antimonopoli Sherman

Undang-Undang Antimonopoli Sherman tahun 1890 diusulkan oleh Senator John Sherman dari Ohio dan kemudian diubah oleh Clayton antitrust act . Sherman Act melarang trust dan melarang praktik bisnis monopoli, menjadikannya ilegal dalam upaya meningkatkan persaingan di pasar.

Undang-undang ini terdiri dari tiga bagian. Bagian pertama mendefinisikan dan melarang berbagai jenis perilaku anti-persaingan usaha, bagian kedua membahas hasil akhir yang dianggap anti-persaingan usaha, dan bagian ketiga dan terakhir memperluas ketentuan dalam bagian pertama untuk mencakup District of Columbia dan wilayah AS lainnya.

Namun, bahasa yang digunakan dalam Sherman Act dianggap terlalu kabur. Hal ini memungkinkan perusahaan untuk terus terlibat dalam operasi yang menghambat persaingan dan penetapan harga yang adil. Praktik-praktik pengendalian ini secara langsung berdampak pada masalah-masalah lokal dan sering kali membuat entitas-entitas yang lebih kecil gulung tikar, sehingga mengharuskan disahkannya Clayton Antitrust Act pada tahun 1914.

Meskipun Clayton Act melanjutkan larangan Sherman Act terhadap merger anti-persaingan usaha dan praktik diskriminasi harga, Clayton Act juga menangani masalah yang tidak tercakup dalam undang-undang yang lebih lama dengan melarang bentuk-bentuk perilaku tidak etis yang baru muncul. Sebagai contoh, meskipun Sherman Act membuat monopoli menjadi ilegal, Clayton Act melarang operasi yang dimaksudkan untuk mengarah pada pembentukan monopoli.

Kesimpulan

Meskipun Amerika disebut-sebut sebagai negara dengan ekonomi pasar bebas, ada beberapa undang-undang dan peraturan federal yang melarang praktik anti-persaingan usaha dan mencegah pembentukan monopoli. Di antara undang-undang tersebut adalah Clayton antitrust act  tahun 1914, yang membuat praktik monopoli tertentu menjadi ilegal, yang dapat ditegakkan oleh Komisi Perdagangan Federal dan Departemen Kehakiman. Sejak saat itu, undang-undang antimonopoli lainnya juga telah disahkan untuk mendorong persaingan, mendorong praktik-praktik yang adil, dan menguntungkan konsumen.

Baca Artikel Lainnya

Artikel Sebelumnya
Artikel Berikutnya