BerandaIstilahCollateral

Collateral

Collateral dalam dunia keuangan adalah aset berharga yang dijaminkan oleh peminjam sebagai Collateral pinjaman.Sebagai contoh, ketika seorang pembeli rumah mendapatkan hipotek, rumah tersebut berfungsi sebagai Collateral untuk pinjaman. Untuk pinjaman mobil, kendaraan adalah Collateralnya. Sebuah bisnis yang memperoleh pembiayaan dari bank dapat menjaminkan peralatan berharga atau real estat yang dimiliki oleh bisnis tersebut sebagai Collateral untuk pinjaman. Jika terjadi gagal bayar, pemberi pinjaman dapat menyita Collateral dan menjualnya untuk menutup kerugian.Pinjaman pribadi nonspesifik lainnya dapat dijaminkan dengan aset lain. Misalnya, kartu kredit yang dijaminkan dapat dijaminkan dengan setoran tunai dengan jumlah yang sama dengan batas kredit – $500 untuk batas kredit $500.

Bagaimana Collateral Bekerja

Sebelum pemberi pinjaman memberikan pinjaman kepada Anda, mereka ingin mengetahui bahwa Anda memiliki kemampuan untuk melunasinya. Itulah mengapa banyak dari mereka memerlukan beberapa bentuk Collateral. Collateral ini disebut Collateral, yang meminimalkan risiko bagi pemberi pinjaman dengan memastikan bahwa peminjam memenuhi kewajiban finansial mereka. Peminjam memiliki alasan kuat untuk melunasi pinjaman tepat waktu karena jika mereka gagal bayar, mereka akan kehilangan rumah atau aset lain yang dijaminkan.

Pinjaman yang dijamin dengan Collateral biasanya tersedia dengan suku bunga yang jauh lebih rendah daripada pinjaman tanpa Collateral. Klaim pemberi pinjaman terhadap Collateral peminjam disebut hak gadai – hak hukum atau klaim terhadap suatu aset untuk memenuhi utang.

Apabila peminjam gagal bayar, pemberi pinjaman dapat menyita Collateral dan menjualnya, lalu menggunakan uang yang diperolehnya untuk melunasi pinjaman yang belum dibayar. Pemberi pinjaman dapat memilih untuk mengambil tindakan hukum terhadap peminjam untuk mendapatkan kembali sisa pinjaman.

Apabila peminjam mengalami gagal bayar, pemberi pinjaman dapat menyita Collateral dan menjualnya, lalu menggunakan uang yang diperolehnya untuk bagian pinjaman yang belum dibayar. Pemberi pinjaman dapat memilih untuk mengambil tindakan hukum terhadap peminjam untuk mendapatkan kembali sisa pinjaman.

Jenis Collateral

Sifat collateral sering kali ditentukan oleh jenis pinjaman. Saat Anda mengambil hipotek, rumah Anda menjadi collateral. Jika Anda mengambil pinjaman mobil, maka mobil tersebut menjadi collateral untuk pinjaman tersebut. Jenis Collateral yang umumnya diterima pemberi pinjaman termasuk mobil-hanya jika sudah lunas-deposito tabungan bank, dan rekening investasi. Rekening pensiun biasanya tidak diterima sebagai Collateral.

Anda juga dapat menggunakan gaji di masa depan sebagai collateral untuk pinjaman jangka pendek, dan tidak hanya dari pemberi pinjaman. Bank-bank tradisional menawarkan pinjaman semacam itu, biasanya untuk jangka waktu tidak lebih dari beberapa minggu. Pinjaman jangka pendek ini adalah pilihan dalam keadaan darurat, tetapi meskipun demikian, Anda harus membaca persyaratannya dengan cermat dan membandingkan suku bunganya.

Pinjaman Pribadi Dengan Collateral

Jenis pinjaman lainnya adalah pinjaman pribadi dengan collateral, di mana peminjam menawarkan barang berharga sebagai Collateral pinjaman. Nilai collateral harus memenuhi atau melebihi jumlah yang dipinjamkan. Jika Anda mempertimbangkan pinjaman pribadi dengan collateral, pilihan terbaik Anda untuk pemberi pinjaman mungkin adalah lembaga keuangan yang sudah berbisnis dengan Anda, terutama jika collateral Anda adalah rekening tabungan Anda. Jika Anda sudah memiliki hubungan dengan bank tersebut, bank tersebut akan lebih cenderung menyetujui pinjaman Anda, dan Anda akan lebih mungkin mendapatkan suku bunga yang layak.

Contoh Pinjaman Dengan Collateral

Hipotek Perumahan

KPR adalah pinjaman dengan collateral rumah. Jika pemilik rumah berhenti membayar cicilan selama setidaknya 120 hari, pemberi pinjaman dapat memulai proses hukum, yang pada akhirnya dapat menyebabkan pemberi pinjaman mengambil alih kepemilikan rumah melalui penyitaan. Setelah properti dialihkan ke pemberi pinjaman, properti tersebut dapat dijual untuk melunasi sisa pokok pinjaman.

Pinjaman Ekuitas Rumah

Rumah juga dapat berfungsi sebagai collateral untuk hipotek kedua atau kredit ekuitas rumah (HELOC). Dalam hal ini, jumlah pinjaman tidak akan melebihi ekuitas yang tersedia. Misalnya, jika sebuah rumah dihargai $ 200.000, dan $ 125.000 tetap pada hipotek utama, hipotek kedua atau HELOC hanya akan tersedia sebanyak $ 75.000.

Perdagangan Margin

Pinjaman yang dijaminkan juga merupakan faktor dalam perdagangan margin. Seorang investor meminjam uang dari pialang untuk membeli saham, menggunakan saldo di akun pialang investor sebagai collateral. Pinjaman ini meningkatkan jumlah saham yang dapat dibeli investor, sehingga melipatgandakan potensi keuntungan jika saham meningkat nilainya. Namun risikonya juga berlipat ganda. Bila nilai saham turun, pialang akan meminta pembayaran selisihnya. Dalam hal ini, akun berfungsi sebagai Collateral jika peminjam gagal menutupi kerugian.

Kesimpulan

Anda berisiko kehilangan collateral Anda jika Anda gagal membayar utang Anda. Jadi, untuk memastikan mobil, rumah, atau aset berharga lainnya yang Anda jadikan collateral pinjaman tetap aman, selalu lakukan pembayaran tepat waktu untuk meminimalkan kemungkinan gagal bayar.

Baca Artikel Lainnya

Artikel Sebelumnya
Artikel Berikutnya