Commerce

Commerce adalah pertukaran barang atau jasa di antara dua pihak atau lebih. Ini adalah bagian dari bisnis yang berfokus pada penjualan produk jadi atau produk yang belum selesai daripada sumber, manufaktur, transportasi, atau pemasarannya.Secara umum, commerce dapat merujuk pada pertukaran barang atau jasa dengan uang atau sesuatu yang memiliki nilai yang sama.Dari perspektif yang lebih luas, pemerintah ditugaskan untuk mengelola commerce negara mereka dengan cara yang memenuhi kebutuhan warganya dengan menyediakan lapangan kerja dan menghasilkan barang dan jasa yang bermanfaat.

Memahami Commerce

Commerce telah ada sejak manusia mulai saling bertukar barang dan jasa. Dari masa-masa awal barter hingga penciptaan mata uang dan pembentukan rute perdagangan, manusia telah mencari cara untuk memfasilitasi pertukaran barang dan jasa dengan membangun proses distribusi untuk mempertemukan penjual dan pembeli.

Saat ini, istilah commerce biasanya mengacu pada pembelian dan penjualan skala besar. Penjualan atau pembelian satu barang oleh konsumen didefinisikan sebagai sebuah transaksi, sementara commerce dapat merujuk pada semua transaksi yang terkait dengan pembelian dan penjualan barang tersebut.Sebagian besar commerce di zaman modern dilakukan secara internasional dan mewakili pembelian dan penjualan barang antar negara.

Commerce tidak identik dengan bisnis tetapi merupakan bagian dari bisnis. Commerce tidak berhubungan dengan proses pengadaan, manufaktur, atau produksi, tetapi hanya dengan distribusi barang dan jasa. Hal ini mencakup sejumlah peran, seperti logistik, politik, regulasi, hukum, sosial, dan ekonomi.

Commerce vs. Bisnis vs. Perdagangan

Kata-kata ini sering digunakan secara bergantian, namun keduanya tidak sama.

Bisnis

Bisnis adalah segala upaya yang dilakukan untuk mendapatkan keuntungan.Ini termasuk menjual barang dan jasa, tetapi semua orang yang terlibat dalam proses pembuatan produk dan mengirimkannya ke konsumen terlibat dalam aktivitas bisnis.Ketika Anda mengisi tangki bensin Anda di pom bensin, Anda menyelesaikan proses yang dimulai dengan perusahaan eksplorasi minyak yang menemukan cadangan minyak, dilanjutkan dengan perusahaan pengeboran yang mengekstraksi minyak mentah, dan kemudian melalui berbagai tahap transportasi, penyulingan, dan distribusi sebelum sampai ke tangki bensin Anda. Sejumlah orang melakukan bisnis untuk membawanya ke sana.

Commerce

Commerce secara khusus mengacu pada pertukaran produk atau layanan antara dua pihak atau lebih. Dalam contoh di atas, Anda terlibat dalam commerce ketika Anda membayar untuk mengisi tangki bensin Anda.Di sepanjang jalan, ada contoh lain dari aktivitas komersial. Misalnya, minyak mentah dijual dalam jumlah besar ke satu atau lebih perusahaan minyak. Itu juga merupakan transaksi komersial.

Perdagangan

Perbedaan antara perdagangan dan perdagangan cukup jelas. Keduanya adalah pertukaran langsung barang dan jasa untuk sesuatu yang bernilai antara dua pihak. (Di zaman modern, “sesuatu yang bernilai” berarti uang).

Namun, ada beberapa perbedaan dalam penggunaannya:

–         Commerce, seperti pada contoh di atas, menyiratkan serangkaian transaksi komersial untuk tujuan menghasilkan produk. Tahap terakhir dari proses komersial adalah penjualan produk jadi kepada konsumen.

–         Perdagangan hanya menunjukkan transaksi akhir di mana penjual menyediakan produk jadi dan konsumen membayarnya. Dalam hal ini, perdagangan adalah bagian dari perdagangan karena perdagangan adalah bagian dari bisnis.

Mengatur Commerce

Jika dikelola dengan baik, aktivitas perdagangan dapat meningkatkan standar hidup warga suatu negara dan meningkatkan posisinya di dunia. Namun, ketika commerce dibiarkan berjalan tanpa regulasi, bisnis besar dapat menjadi terlalu berkuasa dan menimbulkan eksternalitas negatif terhadap warga negara demi keuntungan pemilik bisnis.Sebagian besar negara telah membentuk lembaga pemerintah yang bertanggung jawab untuk mempromosikan dan mengelola perdagangan, seperti Departemen Perdagangan di Amerika Serikat.

Organisasi multinasional besar mengatur commerce lintas batas. Sebagai contoh, Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) dan pendahulunya, Perjanjian Umum tentang Tarif dan Perdagangan (GATT), menetapkan aturan untuk tarif yang berkaitan dengan impor dan ekspor barang antar negara. Aturan-aturan ini dimaksudkan untuk memfasilitasi commerce dan menciptakan lapangan bermain yang setara bagi negara-negara anggota.

Bangkitnya E-commerce

Gagasan tentang perdagangan telah berkembang hingga mencakup perdagangan elektronik di abad ke-21. Perdagangan elektronik, atau e-commerce, didefinisikan sebagai transaksi bisnis atau komersial apa pun yang mencakup transfer informasi keuangan melalui Internet.

E-commerce mengubah cara perdagangan dilakukan. Di masa lalu, impor dan ekspor menimbulkan rintangan logistik bagi pembeli dan penjual. Hanya perusahaan besar dengan skala yang menguntungkan yang bisa mendapatkan keuntungan dari pelanggan ekspor.Dengan munculnya e-commerce, pemilik usaha kecil memiliki kesempatan untuk memasarkan ke pelanggan internasional dan memenuhi pesanan mereka.

Perusahaan manajemen ekspor membantu usaha kecil domestik dengan logistik penjualan internasional. Perusahaan perdagangan ekspor membantu usaha kecil dengan mengidentifikasi pembeli internasional dan perusahaan pemasok domestik yang dapat memenuhi permintaan. Pedagang impor/ekspor membeli barang langsung dari produsen dalam negeri atau luar negeri, lalu mereka mengemas barang dan menjualnya kembali sebagai entitas individu, menanggung risiko tetapi mengambil keuntungan yang lebih tinggi.

Baca Artikel Lainnya

Artikel Sebelumnya
Artikel Berikutnya