BerandaIstilahCommand Economy

Command Economy

Command economy adalah aspek kunci dari sistem politik di mana otoritas pemerintah pusat menentukan tingkat produksi yang diizinkan dan harga yang dapat dikenakan untuk barang dan jasa. Sebagian besar industri dimiliki oleh pemerintah. Alternatif utama dari command economy adalah sistem pasar bebas di mana permintaan menentukan produksi dan harga.Command economy adalah komponen dari sistem politik komunis, sementara sistem pasar bebas ada di masyarakat kapitalis.

Memahami Command Economy

Kuba, Korea Utara, dan bekas Uni Soviet semuanya memiliki command economy. Cina mempertahankan Command economy hingga tahun 1978 ketika memulai transisi ke ekonomi campuran yang memadukan elemen-elemen komunis dan kapitalis. Sistemnya saat ini digambarkan sebagai ekonomi pasar sosialis. Command economy, juga dikenal sebagai ekonomi terencana, mengharuskan pemerintah pusat suatu negara untuk memiliki dan mengendalikan alat-alat produksi.

Kepemilikan pribadi atas tanah dan modal tidak ada atau sangat terbatas. Pemerintah pusat menetapkan harga, mengontrol tingkat produksi, dan membatasi atau melarang persaingan di sektor swasta. Dalam Command economy murni, tidak ada sektor swasta, karena pemerintah pusat memiliki atau mengendalikan semua bisnis.

Dalam Command economy, pejabat pemerintah menetapkan prioritas ekonomi nasional, termasuk bagaimana dan kapan menghasilkan pertumbuhan ekonomi, bagaimana mengalokasikan sumber daya, dan bagaimana mendistribusikan output. Hal ini sering kali berbentuk rencana multi-tahun.

Argumen yang Menentang Command Economy

Setiap kapitalis akan berargumen bahwa Command economy menghadapi setidaknya dua masalah utama: pertama adalah masalah insentif dan kedua adalah kekosongan informasi di antara para perencana pusat yang membuat semua keputusan.

Masalah Insentif

Masalah insentif dimulai dari atas. Para pembuat kebijakan, bahkan dalam Command economy, adalah manusia biasa. Kelompok-kelompok kepentingan politik dan perebutan kekuasaan di antara mereka akan mendominasi pembuatan kebijakan dalam Command economy bahkan lebih dari ekonomi kapitalis karena mereka tidak dibatasi oleh bentuk-bentuk disiplin berbasis pasar seperti peringkat kredit pemerintah atau pelarian modal.

Upah ditetapkan secara terpusat untuk para pekerja, dan keuntungan ditiadakan sebagai insentif bagi manajemen. Tidak ada alasan yang jelas untuk menghasilkan keunggulan, meningkatkan efisiensi, mengendalikan biaya, atau memberikan kontribusi di luar batas minimum yang diperlukan untuk menghindari sanksi resmi.

Untuk maju dalam command economy, Anda harus menyenangkan bos partai dan memiliki koneksi yang tepat daripada memaksimalkan nilai pemegang saham atau memenuhi permintaan konsumen. Korupsi cenderung meluas.

Masalah insentif mencakup masalah yang dikenal sebagai tragedi kesengsaraan bersama dalam skala yang lebih besar daripada yang terlihat dalam masyarakat kapitalis. Sumber daya yang umumnya dimiliki bersama secara efektif tidak dimiliki bersama. Semua pengguna (atau pekerja) tidak memiliki insentif untuk melestarikannya. Hal-hal seperti pembangunan perumahan, pabrik, dan mesin-mesin menjadi aus, rusak, dan berantakan dengan cepat dalam Command economy.

Kekosongan Informasi

Masalah perhitungan ekonomi dalam Command economy pertama kali dijelaskan oleh ekonom Austria, Ludwig von Mises dan F.A. Hayek. Para perencana pusat harus menghitung berapa banyak dari setiap produk dan jasa yang harus diproduksi dan dikirim.

Dalam sistem pasar bebas, hal ini ditentukan dengan cara yang terdesentralisasi melalui interaksi penawaran dan permintaan. Konsumen membentuk permintaan melalui produk dan jasa yang mereka beli atau tidak beli. Produsen merespons dengan menciptakan lebih banyak produk dan layanan yang diminta konsumen.Selain itu, semua faktor ini dapat diukur. Di setiap langkah rantai pasokan, seseorang menghitung jumlah alpukat, celana jins biru, dan kunci pas yang diminati di luar sana.

Dalam command economy, perencana pusat harus, setidaknya pada awalnya, memiliki pemahaman tentang kebutuhan dasar hidup atau mati penduduk dalam hal makanan, pakaian, dan tempat tinggal. Namun tanpa kekuatan penawaran dan permintaan untuk memandu mereka, mereka tidak memiliki metode yang rasional untuk menyelaraskan produksi dan distribusi barang dengan keinginan dan preferensi konsumen.Seiring berjalannya waktu, masalah insentif dan perhitungan ekonomi dari command economy berarti sumber daya dan barang modal terbuang sia-sia, dan masyarakat menjadi miskin.

Argumen yang Mendukung Command Economy

Para pendukung Command economy berargumen bahwa mereka mengalokasikan sumber daya untuk memaksimalkan kesejahteraan sosial, tidak seperti dalam ekonomi pasar bebas, di mana tujuan ini adalah tujuan kedua setelah memaksimalkan keuntungan pribadi.

Command economy mungkin memiliki kontrol yang lebih baik terhadap tingkat pekerjaan daripada ekonomi pasar bebas. Mereka dapat menciptakan lapangan kerja untuk mempekerjakan orang ketika diperlukan, bahkan tanpa adanya kebutuhan yang sah.

Terakhir, command economy dipandang lebih mampu mengambil tindakan tegas dan terkoordinasi dalam menghadapi keadaan darurat nasional atau krisis seperti perang atau bencana alam. Meskipun demikian, bahkan masyarakat berbasis pasar pun dapat membatasi hak-hak kepemilikan dan sangat memperluas kekuasaan darurat pemerintah pusat mereka selama peristiwa-peristiwa semacam itu, setidaknya untuk sementara waktu.

Baca Artikel Lainnya

Artikel Sebelumnya
Artikel Berikutnya