BerandaIstilahDepreciation

Depreciation

Depreciation / Depresiasi (pemyusutan) adalah praktik akuntansi yang digunakan untuk membagi biaya suatu aset berwujud atau fisik selama masa manfaatnya. Depreciation menunjukkan berapa banyak nilai aset yang telah habis digunakan dalam periode waktu tertentu. Perusahaan menDepreciation aset untuk tujuan perpajakan dan akuntansi dan memiliki beberapa metode berbeda untuk dipilih.

Depreciation Overview

Aset seperti mesin dan peralatan mahal. Daripada merealisasikan seluruh biaya suatu aset pada tahun pertama, perusahaan dapat menggunakan Depreciation untuk menyebarkan biaya dan mencocokkan beban Depreciation dengan pendapatan terkait pada periode pelaporan yang sama. Hal ini memungkinkan perusahaan untuk menghapuskan nilai suatu aset selama periode waktu tertentu, terutama masa manfaatnya.

Perusahaan melakukan Depreciation secara teratur sehingga mereka dapat memindahkan biaya asetnya dari neraca ke laporan laba rugi. Ketika sebuah perusahaan membeli suatu aset, transaksi tersebut dicatat sebagai debit untuk menambah akun aset di neraca dan kredit untuk mengurangi kas (atau menambah hutang), yang juga ada di neraca. Entri jurnal tidak mempengaruhi laporan laba rugi, tempat pendapatan dan beban dilaporkan.

Pada akhir suatu periode akuntansi, seorang akuntan membukukan Depreciation untuk seluruh aset yang dikapitalisasi yang belum disusutkan seluruhnya. Entri jurnal terdiri dari:

  • Debit ke beban Depreciation, yang mengalir ke laporan laba rugi
  • Kredit ke akumulasi Depreciation, yang dilaporkan di neraca

Depreciation dan Pajak

Seperti disebutkan di atas, bisnis menggunakan Depreciation untuk tujuan perpajakan dan akuntansi. Berdasarkan undang-undang perpajakan AS, mereka dapat mengambil pengurangan biaya aset, sehingga mengurangi penghasilan kena pajak mereka. Namun Internal Revenue Service (IRS) menyatakan bahwa ketika menDepreciation aset, perusahaan umumnya harus membagi biayanya seiring berjalannya waktu. (Dalam beberapa kasus, mereka dapat mengambil semuanya pada tahun pertama, berdasarkan Pasal 179 undang-undang pajak. IRS juga memiliki persyaratan untuk jenis aset yang memenuhi syarat.

Depreciation dalam Akuntansi

Dalam istilah akuntansi, Depreciation dianggap sebagai beban non-tunai karena tidak mewakili arus kas keluar yang sebenarnya. Seluruh pengeluaran kas mungkin dibayar pada awalnya ketika suatu aset dibeli, namun biaya tersebut dicatat secara bertahap untuk tujuan pelaporan keuangan. Hal itu dikarenakan aset memberikan manfaat bagi perusahaan dalam jangka waktu tertentu. Namun biaya Depreciation masih mengurangi pendapatan perusahaan, yang berguna untuk tujuan perpajakan.

Prinsip pencocokan berdasarkan prinsip akuntansi yang berlaku umum (GAAP) adalah konsep akuntansi akrual yang menyatakan bahwa pengeluaran harus disesuaikan dengan periode yang sama di mana pendapatan terkait dihasilkan. Depreciation membantu menghubungkan biaya suatu aset dengan manfaat penggunaannya sepanjang waktu. Dengan kata lain, biaya tambahan yang terkait dengan penggunaan aset tersebut juga dicatat untuk aset yang digunakan setiap tahun dan menghasilkan pendapatan.

Jumlah total yang disusutkan setiap tahun, yang dinyatakan dalam persentase, disebut tingkat Depreciation. Misalnya, jika sebuah perusahaan memiliki total Depreciation sebesar $100.000 selama perkiraan umur aset, dan Depreciation tahunan adalah $15.000, maka tarifnya adalah 15% per tahun.

Threshold Amounts / Jumlah Ambang Batas

Perusahaan yang berbeda mungkin menetapkan jumlah ambang batasnya sendiri untuk menentukan kapan harus menDepreciation aset tetap atau properti, pabrik, dan peralatan (PP&E) dan kapan harus membebankannya pada tahun pertama layanannya. Misalnya, sebuah perusahaan kecil mungkin menetapkan ambang batas sebesar $500, yang mana ambang batas tersebut akan menDepreciation suatu aset. Di sisi lain, perusahaan yang lebih besar mungkin menetapkan ambang batas $10.000, yang mana semua pembelian segera dibebankan.

Akumulasi Depreciation, Nilai Tercatat, dan Nilai Sisa

Akumulasi Depreciation merupakan akun kontra-aset, artinya saldo alamiahnya merupakan kredit yang mengurangi nilai aset secara keseluruhan. Akumulasi Depreciation suatu aset adalah Depreciation kumulatifnya hingga satu titik dalam umurnya.

Nilai tercatat adalah jumlah bersih dari akun aset dan akumulasi Depreciation, sedangkan nilai sisa adalah nilai tercatat yang tersisa di neraca setelah semua Depreciation diperhitungkan sampai aset tersebut dilepaskan atau dijual. Nilai sisa didasarkan pada apa yang diharapkan diterima oleh perusahaan sebagai imbalan atas aset tersebut pada akhir masa manfaatnya.

Jenis-Jenis Depreciation Beserta Contoh Perhitungannya

Ada sejumlah metode yang dapat digunakan akuntan untuk menDepreciation aset modal. Diantaranya adalah garis lurus, saldo menurun, saldo menurun ganda, angka jumlah tahun, dan unit produksi. Kami telah menyoroti beberapa prinsip dasar setiap metode di bawah ini, beserta contoh untuk menunjukkan cara penghitungannya.

Garis lurus

Metode garis lurus merupakan cara paling dasar untuk mencatat Depreciation. Perusahaan melaporkan biaya Depreciation yang sama setiap tahun sepanjang masa manfaat aset sampai aset tersebut disusutkan hingga mencapai nilai sisa.

Misalkan sebuah perusahaan membeli mesin dengan harga $5.000. Perusahaan memutuskan bahwa mesin tersebut mempunyai masa manfaat lima tahun dan nilai sisa sebesar $1.000. Berdasarkan asumsi ini, jumlah yang dapat disusutkan adalah $4.000 ($5.000 biaya – $1.000 nilai sisa).

Depreciation tahunan dengan menggunakan metode garis lurus dihitung dengan membagi jumlah Depreciation dengan jumlah tahun. Dalam hal ini, biayanya adalah $800 per tahun ($4,000 / 5 tahun). Hal ini menghasilkan tingkat Depreciation tahunan sebesar 20% ($800 / $4,000).

Saldo Menurun

Metode saldo menurun adalah metode Depreciation yang dipercepat yang dimulai dengan pembukuan aset, bukan nilai sisa. Karena nilai tercatat suatu aset lebih tinggi pada tahun-tahun sebelumnya (sebelum mulai disusutkan), persentase yang sama menyebabkan jumlah biaya Depreciation yang lebih besar pada tahun-tahun sebelumnya, kemudian menurun setiap tahun setelahnya. Ini rumusnya:

Depreciation Saldo Menurun = Nilai Buku x (1/Masa Manfaat)

Dengan menggunakan contoh garis lurus di atas, mesin tersebut berharga $5.000 dan mempunyai masa manfaat lima tahun. Pada tahun pertama, Depreciation akan menjadi $1.000 ($5.000 x 1/5 =$1.000).

Pada tahun kedua akan menjadi ($5.000-$1.000) x 1/5, atau $800. Pada tahun ketiga, ($5.000-$1.000-$800) x 1/5, atau $640, dan seterusnya.

Saldo Menurun Ganda /Double-Declining Balance (DDB)

Metode saldo menurun ganda (DDB) merupakan metode Depreciation yang lebih dipercepat. Metode ini menggandakan pengali (1/Masa Pakai), sehingga dua kali lebih cepat dibandingkan metode saldo menurun.

DDB = Nilai Buku x (2/Masa Manfaat )

Melanjutkan contoh mesin seharga $5.000, Depreciation pada tahun pertama adalah $5.000 x 2/5, atau $2.000. Pada tahun kedua akan menjadi ($5.000-$2.000) x 2/5, atau $1.200, dan seterusnya.

Perhatikan bahwa meskipun nilai sisa tidak digunakan dalam penghitungan saldo menurun, setelah suatu aset disusutkan hingga mencapai nilai sisa, aset tersebut tidak dapat disusutkan lebih lanjut.

Jumlah Digit Tahun Ini / Sum-of-the-Years’ Digits (SYD)

Metode jumlah digit tahun (SYD) juga memungkinkan Depreciation dipercepat. Anda mulai dengan menggabungkan semua digit perkiraan umur aset.

Misalnya, aset dengan umur lima tahun akan memiliki basis jumlah digit satu sampai lima, atau 1 + 2 + 3 + 4 + 5 = 15. Pada tahun pertama, 5/15 dari basis yang dapat disusutkan akan terDepreciation. Pada tahun kedua, 4/15 dari dasar yang dapat disusutkan akan disusutkan. Hal ini berlanjut hingga tahun kelima ketika 1/15 sisa basis disusutkan. Basis yang dapat disusutkan dalam semua kasus ini adalah harga pembelian dikurangi nilai sisa, atau $4.000 dalam contoh yang kita gunakan.

Misalnya, Depreciation pada tahun pertama adalah $1.333 ($4.000 x 15/5 = $1.333). Pada tahun kedua, jumlahnya akan menjadi $1.067 ($4.000 x 15/4 = $1.067).

Unit Produksi

Metode yang sering digunakan dalam bidang manufaktur ini memerlukan perkiraan total unit yang akan diproduksi suatu aset selama masa manfaatnya. Beban Depreciation kemudian dihitung per tahun berdasarkan jumlah unit yang diproduksi pada tahun tersebut. Metode ini juga menghitung biaya Depreciation dengan menggunakan dasar Depreciation (harga beli dikurangi nilai sisa).

Kesimpulan

Depreciation memungkinkan bisnis untuk membagi biaya aset fisik selama periode waktu tertentu, yang dapat memberikan keuntungan baik dari sudut pandang akuntansi dan perpajakan. Bisnis juga memiliki beragam metode Depreciation yang dapat dipilih, sehingga memungkinkan mereka memilih metode yang paling sesuai dengan tujuan mereka.

Baca Artikel Lainnya