BerandaIstilahExcess Capacity

Excess Capacity

Excess Capacity adalah suatu kondisi yang terjadi ketika permintaan suatu produk kurang dari jumlah produk yang berpotensi dipasok oleh suatu bisnis ke pasar. Ketika suatu perusahaan berproduksi pada skala output yang lebih rendah dari yang dirancang, hal itu menciptakan Excess Capacity. Istilah Excess Capacity umumnya digunakan di bidang manufaktur. Jika Anda melihat pekerja menganggur di pabrik produksi, ini bisa berarti fasilitas tersebut Excess Capacity. Namun Excess Capacity juga dapat terjadi pada sektor jasa. Dalam industri restoran, misalnya, terdapat perusahaan yang sering kali memiliki meja kosong, dan stafnya tampak tidak produktif. Inefisiensi ini menunjukkan bahwa tempat tersebut dapat menampung lebih banyak tamu, namun permintaan terhadap restoran tersebut tidak sebanding dengan kapasitasnya.

Penyebab Excess Capacity

Beberapa faktor yang dapat menyebabkan Excess Capacity adalah investasi yang berlebihan, permintaan yang tertekan, kemajuan teknologi, guncangan eksternal—seperti krisis keuangan—dan komponen lainnya. Excess Capacity juga dapat timbul karena kesalahan prediksi pasar atau pengalokasian sumber daya yang tidak efisien. Agar tetap sehat dan seimbang secara finansial, manajemen perusahaan harus selalu menyesuaikan diri dengan realitas penawaran dan permintaan.

Pentingnya Excess Capacity

Meskipun Excess Capacity dapat mengindikasikan pertumbuhan yang sehat, Excess Capacity yang terlalu besar dapat merugikan perekonomian. Jika suatu perusahaan tidak dapat menjual suatu produk dengan jumlah yang sama dengan atau di atas biaya produksinya, maka perusahaan tersebut dapat merugi karena menjual produk tersebut dengan harga yang lebih rendah dari harga yang dibayarkan untuk membuat produk tersebut, atau produk tersebut dapat terbuang percuma hanya dengan duduk di atas meja. rak.

Perusahaan dengan Excess Capacity yang besar dapat kehilangan sejumlah besar uang jika bisnis tersebut tidak dapat membayar biaya tetap tinggi yang terkait dengan produksi. Di sisi lain, Excess Capacity dapat menguntungkan konsumen, karena perusahaan dapat memanfaatkan Excess Capacitynya untuk menawarkan harga diskon khusus kepada pelanggan. Perusahaan juga dapat memilih untuk sengaja mempertahankan Excess Capacity sebagai bagian dari strategi kompetitif untuk menghalangi atau mencegah perusahaan baru memasuki pasar mereka.

Contoh Excess Capacity: China

Sejak tahun 2009, perekonomian Tiongkok telah memasuki putaran ketiga Excess Capacity. Periode Excess Capacity sebelumnya terjadi antara tahun 1998 dan 2001 dan antara tahun 2003 dan 2006. Meskipun Tiongkok menjadi negara dengan perekonomian terbesar kedua di dunia pada tahun 2010, Tiongkok terus menghadapi tantangan perekonomian internal dan eksternal. Excess Capacity di industri manufaktur Tiongkok—termasuk baja, semen, aluminium, kaca lembaran, dan khususnya mobil—merupakan salah satu tantangan terbesarnya.

Excess Capacity yang Merajalela Masih Terjadi di Tiongkok

Pemerintah Tiongkok telah mengambil banyak langkah untuk mengatasi masalah ini, namun masalah ini masih terus berlanjut. Dalam perekonomian industri, Excess Capacity umumnya merupakan kondisi jangka pendek yang dapat diperbaiki dengan sendirinya. Namun, tingkat keparahan dan persistensi Excess Capacity di sektor manufaktur Tiongkok menunjukkan bahwa terdapat masalah yang lebih dalam dan mendasar dalam perekonomian Tiongkok. Masalah-masalah ini juga mempunyai implikasi yang signifikan terhadap perdagangan internasional, mengingat semakin besarnya pengaruh Tiongkok di pasar global.

Excess Capacity di Pasar Otomotif Tiongkok

Biasanya, pabrik perakitan mobil memiliki banyak biaya tetap yang harus ditanggung. Selain itu, sebagian besar pabrik baru di Tiongkok bergantung pada insentif ekonomi dari pemerintah daerah, sehingga ada tekanan untuk menjaga pabrik tetap buka dan mempekerjakan orang—entah mereka dapat menjual kelebihan produksinya atau tidak. Selain itu, semua mobil tambahan tersebut perlu mendapatkan tempat tinggal, yang dapat berarti perang harga dan menurunkan keuntungan di pasar domestik Tiongkok, serta membanjirnya ekspor ke AS dan negara lain. Bagi perusahaan seperti General Motors (GM), yang kini memperoleh penjualan dan pendapatan signifikan dari Tiongkok, hal ini bukanlah kabar baik.

Berapa Lama Itu Bisa Bertahan?

Salah satu permasalahannya adalah kurangnya insentif untuk menghilangkan Excess Capacity dari pasar Tiongkok. Tidak ada seorang pun yang ingin menutup pabrik yang relatif baru di Tiongkok dan mengambil risiko dikecewakan oleh pemerintah daerah. Selain itu, setelah hampir dua dekade, tampaknya tren Excess Capacity di Tiongkok tidak mungkin mereda dalam waktu dekat.

Kemudian Datanglah COVID-19

Virus Corona (COVID-19) menghantam industri otomotif. Di tengah wabah ini, pada bulan Februari 2020 Tiongkok mengalami penurunan penjualan mobil lebih dari 80%. Namun karena lebih dari 80% rantai pasokan otomotif dunia terhubung ke Tiongkok, kekurangan produksi akibat gangguan terhadap industri otomotif di Tiongkok berdampak pada produsen mobil di seluruh dunia. Sebagian besar perusahaan otomotif dan perusahaan terkait di dunia percaya bahwa pandemi COVID-19 akan berdampak langsung pada pendapatan mereka di tahun 2020. Karena COVID-19 berasal dari Tiongkok, Tiongkok juga kemungkinan akan memulai pemulihan dari pandemi ini lebih awal dibandingkan di Eropa dan Amerika Utara. Namun masih terlalu dini untuk mengetahui secara pasti, tidak hanya apa dampak ekonomi jangka panjang dari COVID-19, namun juga sejauh mana kemunduran terbaru ini akan berdampak pada hubungan Tiongkok yang secara historis bermasalah dengan fenomena Excess Capacity.

Baca Artikel Lainnya

Artikel Sebelumnya
Artikel Berikutnya