BerandaIstilahExpiration Date Basics for Options (Derivatif)

Expiration Date Basics for Options (Derivatif)

Kedaluwarsa suatu opsi (Expiration of an option) adalah tanggal dan waktu tertentu ketika kontrak opsi menjadi tidak sah. Tanggal kedaluwarsa sangat penting bagi pembeli dan penjual opsi. Untuk opsi Amerika, pembeli dapat melaksanakan opsinya kapan saja hingga dan termasuk tanggal kedaluwarsa. Untuk opsi Eropa, pemegang opsi hanya dapat melaksanakan opsinya pada tanggal jatuh tempo opsi itu sendiri.

Tanggal kedaluwarsa / Expiration Date sangat penting bagi investor ketika berhadapan dengan opsi karena tanggal tersebut secara signifikan mempengaruhi nilai opsi dan strategi yang mungkin diterapkan oleh investor. Tanggalnya hampir selalu dinyatakan dengan jelas dalam kontrak opsi. Opsi dapat memiliki periode kedaluwarsa yang bervariasi, mulai dari satu hari hingga beberapa bulan atau bahkan bertahun-tahun. Sebagian besar opsi ekuitas adalah gaya Amerika, sedangkan opsi indeks, seperti pada S&P 500, adalah gaya Eropa.

Jenis Opsi Berdasarkan Tanggal Kedaluwarsanya (Option Types Based on Their Expiration Date)

Tanggal kedaluwarsa opsi mempunyai beberapa bentuk. Opsi gaya Eropa hanya dapat dieksekusi pada tanggal kedaluwarsanya, sedangkan opsi gaya Amerika dapat dieksekusi kapan saja sebelum tanggal kedaluwarsanya. Berikut beberapa jangka waktu berbeda yang tersedia:

  • Kedaluwarsa Kontrak Bulanan/ Monthly Contract Expiration: Ini adalah opsi yang paling tradisional dan umum diperdagangkan dan biasanya berakhir pada hari Jumat ketiga bulan kontrak di A.S. Opsi ini menawarkan pendekatan yang seimbang bagi pedagang yang tidak mencari komitmen jangka pendek atau jangka panjang.
  • Kedaluwarsa Kontrak Mingguan / Weekly Contract Expiration: Ini dikenal sebagai “mingguan” dan berakhir pada akhir minggu perdagangan. Mingguan sangat cocok bagi pedagang yang ingin memanfaatkan pergerakan pasar jangka pendek tanpa komitmen kontrak bulanan.
  • Kedaluwarsa Kontrak Harian/ Daily Contract Expiration: Opsi ini kedaluwarsa pada akhir hari perdagangan yang dibeli. Tanggal kedaluwarsa ini ideal bagi pedagang yang berfokus pada peristiwa pasar intraday, dan premi opsi sangat sensitif terhadap volatilitas pasar harian.
  • Sekuritas Antisipasi Ekuitas Jangka Panjang/ Long-Term Equity Anticipation Securities (LEAPS): Ini dirancang untuk strategi investasi jangka panjang, dengan periode kedaluwarsa hingga dua tahun. LEAPS tersedia untuk berbagai macam ekuitas dan indeks dan diperuntukkan bagi investor yang menginginkan lindung nilai jangka panjang atau peluang spekulatif.

Setiap jenis kadaluarsa memiliki strategi perdagangan dan selera risiko yang berbeda, sehingga penting untuk memahami karakteristiknya.

Kedaluwarsa Kontrak Bulanan (Monthly Contract Expiration)

Salah satu jenis opsi yang paling umum diperdagangkan memiliki masa berlaku bulanan. Kontrak ini berakhir pada hari Jumat ketiga setiap bulannya dan dianggap sebagai standar bagi banyak investor dan pedagang individu. Berikut adalah fitur utama kontrak bulanan:

  • Prediktabilitas: Opsi bulanan memberikan siklus perdagangan yang konsisten dan teratur sehingga banyak investor tertarik untuk merencanakan strategi jangka panjang.
  • Likuiditas: Karena opsi bulanan sudah ada lebih lama dibandingkan opsi mingguan, opsi tersebut sering kali memiliki likuiditas lebih tinggi, yang berarti memasuki atau keluar posisi lebih mudah.
  • Variasi: Opsi bulanan tersedia pada berbagai aset dasar, mulai dari saham dan dana yang diperdagangkan di bursa hingga indeks dan komoditas.
  • Peluruhan waktu yang lebih rendah: Peluruhan waktu umumnya lebih rendah untuk opsi bulanan dibandingkan opsi mingguan, sehingga menawarkan tingkat erosi premi yang lebih lambat.
  • Perencanaan strategis: Masa hidup opsi yang lebih panjang memungkinkan fleksibilitas yang lebih besar dalam menciptakan berbagai strategi opsi.

Kedaluwarsa Kontrak Mingguan (Weekly Contract Expiration)

Mingguan menawarkan kecepatan perdagangan yang lebih cepat. Berbeda dengan opsi bulanan standar yang berakhir pada hari Jumat ketiga setiap bulannya, opsi mingguan biasanya berakhir setiap hari Jumat, memberikan empat atau lima peluang untuk berdagang dalam satu bulan. Berikut adalah beberapa fitur utama mingguan:

  • Fleksibilitas: Mingguan memungkinkan pedagang menyesuaikan strategi mereka dengan peristiwa tertentu, seperti pengumuman pendapatan, rilis data ekonomi, dan peristiwa geopolitik.
  • Premi yang lebih rendah: Karena masa hidup yang lebih pendek, premi mingguan biasanya memiliki premi yang lebih rendah dibandingkan premi bulanan, sehingga lebih terjangkau.
  • Peluruhan waktu lebih tinggi: Peluruhan waktu lebih cepat dalam opsi mingguan. Theta, salah satu bahasa Yunani yang dibahas di bawah, umumnya lebih tinggi, yang berarti nilai opsi terkikis lebih cepat seiring dengan semakin dekatnya masa berlakunya.
  • Perputaran yang lebih cepat: Masa hidup mingguan yang singkat memungkinkan para pedagang untuk bereaksi dengan cepat terhadap pergerakan pasar, meskipun hal ini memiliki volatilitas dan risiko yang lebih tinggi.

Opsi Kedaluwarsa Harian (Daily Contract Expiration)

Opsi kedaluwarsa harian, juga disebut opsi nol hari hingga kedaluwarsa (0DTE), menawarkan peluang perdagangan jangka pendek terbaik, umumnya berakhir pada akhir setiap hari perdagangan. Ini adalah pilihan bagi para pedagang yang ingin mendapatkan keuntungan dari pergerakan pasar intraday dan overnight. Berikut beberapa fitur utamanya:

  • Likuiditas tinggi: Opsi harian biasanya mengalami volume perdagangan yang tinggi, terutama pada aset dasar yang diperdagangkan secara aktif, sehingga menyebabkan selisih bid-ask yang lebih ketat.
  • Masa hidup yang sangat singkat: Opsi ini kedaluwarsa pada akhir setiap hari perdagangan, menjadikannya ideal bagi pedagang harian atau mereka yang ingin melakukan lindung nilai terhadap posisi jangka pendek.
  • Peluruhan waktu yang cepat: Peluruhan waktu berada pada puncaknya, dengan opsi kehilangan nilainya dengan cepat seiring berjalannya hari perdagangan.
  • Volatilitas yang intens: Opsi harian bisa sangat sensitif terhadap berita dan fluktuasi pasar, menjadikannya berpotensi lebih berisiko dan lebih menguntungkan.

Bagaimana Opsi Dinilai pada Saat Kedaluwarsa / Expires

Tanggal kedaluwarsa mempengaruhi harga atau premi opsi. Umumnya, opsi dengan tanggal kedaluwarsa yang lebih lambat akan lebih mahal karena nilai waktu yang meningkat. Hal ini memberi pemegangnya waktu yang lebih lama untuk mendapatkan keuntungan dari pergerakan harga yang menguntungkan pada aset dasar.

Nilai suatu opsi umumnya diperoleh dari nilai intrinsik dan nilai waktu. Nilai intrinsik suatu opsi adalah nilai kini dari turunannya. Ini adalah perbedaan antara harga kesepakatan atau harga pelaksanaan opsi dan harga pasar saat ini untuk aset dasar. Nilai intrinsik dihitung untuk opsi beli dengan mengambil harga aset dasar saat ini dan mengurangkan harga kesepakatan. Nilai intrinsik dari opsi jual adalah harga kesepakatan dikurangi harga aset yang mendasarinya saat ini. Jika hasilnya negatif, nilai intrinsik opsi tersebut adalah nol. Komponen lain dari nilai opsi adalah nilai waktu. Ini mewakili premi ekstra yang bersedia dibayar oleh pedagang dan investor untuk opsi tersebut berdasarkan potensinya untuk menghasilkan keuntungan sebelum opsi tersebut kedaluwarsa.

Saat opsi mendekati tanggal kedaluwarsanya, nilai waktu biasanya menurun, sebuah fenomena yang dikenal sebagai peluruhan waktu. Nilai waktu memperhitungkan risiko atau ketidakpastian yang terkait dengan kepemilikan opsi selama suatu periode.

Nilai suatu opsi pada saat jatuh tempo dibahas dalam istilah “keuangannya”, yang merupakan hubungan antara harga pasar aset yang mendasarinya dan harga kesepakatan opsi tersebut. Tiga istilah umum yang digunakan untuk uang opsi pada saat kadaluwarsa adalah in-the-money (ITM), at-the-money (ATM), dan out-of-the-money (OTM). Nama-nama lain yang digunakan untuk nilai opsi pada saat kadaluwarsa menggambarkannya sebagai: “near-the-money” bisa berarti ITM atau OTM, dan “deep-in-the-money” sangat menguntungkan sementara “deep-out-of-the-money” berarti “deep-in-the-money” sangat menguntungkan. -uang” hanya dapat digunakan jika terjadi kerugian yang signifikan.

Memahami hasil ini sangat penting bagi para pedagang dan investor untuk mengelola posisi dan ekspektasi mereka secara efektif. Baik Anda memegang opsi ITM dengan nilai intrinsik atau opsi OTM yang kemungkinan akan kedaluwarsa tanpa nilai, mengetahui apa yang diharapkan dapat membantu Anda membuat keputusan yang lebih tepat saat Anda menavigasi kompleksitas perdagangan opsi.

Yang Terjadi Ketika Opsi ITM Kedaluwarsa / Expires

Ketika opsi ITM habis masa berlakunya, hasilnya bergantung pada jenis opsi dan preferensi pemegangnya. Untuk opsi beli dan jual, sebagian besar lembaga kliring secara otomatis melaksanakan opsi ITM yang kedaluwarsa karena pemegangnya hampir selalu membeli saham yang mendasarinya pada harga kesepakatan opsi tersebut. Beberapa pedagang mungkin lebih memilih untuk menggunakan opsi mereka secara manual sebelum masa berlakunya habis, baik untuk mengantongi keuntungan lebih awal atau karena alasan strategis lainnya.

Yang Terjadi Ketika Opsi ATM Kedaluwarsa

Ketika opsi ATM kedaluwarsa, biasanya opsi tersebut tidak memiliki nilai intrinsik dan tidak dilaksanakan secara otomatis karena harga kesepakatan opsi sama dengan nilai aset yang mendasarinya. Seringkali, pedagang yang memegang opsi ATM menjualnya sebelum masa berlakunya habis untuk mendapatkan sisa nilai ekstrinsik atau premi waktu. Namun, mengingat nilai waktu berkurang ketika opsi mendekati tanggal kedaluwarsanya, peluang untuk melakukan hal tersebut sangat terbatas.

Yang Terjadi Saat Opsi OTM Kedaluwarsa

Opsi OTM memiliki harga kesepakatan yang tidak menguntungkan mengingat harga pasar aset dasar saat ini. Oleh karena itu, biasanya masa berlakunya habis. Berbeda dengan opsi ITM, opsi OTM tidak akan dilaksanakan secara otomatis. Pemegang opsi ini sering kali membiarkan opsi tersebut kedaluwarsa, meskipun mereka dapat mencoba menjualnya untuk menutup sebagian premi awal yang dibayarkan, yang kemungkinan akan menjadi minimal seiring dengan semakin dekatnya tanggal kedaluwarsa.

Cara Memilih Tanggal Kedaluwarsa Opsi Terbaik

Memilih tanggal kedaluwarsa opsi terbaik adalah keputusan yang bergantung pada strategi perdagangan dan investasi Anda, kondisi pasar, dan toleransi risiko Anda. Memilih tanggal kedaluwarsa yang optimal untuk kontrak opsi sangat penting untuk keberhasilan strategi Anda. Berikut yang sering menjadi pertimbangan dalam memilih tanggal kadaluwarsa:

  • Penyelarasan strategi perdagangan: Pilihan tanggal kedaluwarsa harus selaras dengan keseluruhan strategi Anda. Opsi mingguan mungkin merupakan pilihan terbaik jika Anda ingin memanfaatkan pengumuman pendapatan jangka pendek. Alternatifnya, LEAPS lebih cocok untuk melakukan lindung nilai terhadap investasi jangka panjang.
  • Kondisi pasar: Memahami suasana pasar dapat membantu Anda menentukan tanggal kedaluwarsa yang tepat. Opsi jangka pendek mungkin memiliki premi lebih tinggi dan peningkatan risiko di pasar yang bergejolak. Sebaliknya, dalam pasar yang stabil, opsi jangka panjang cenderung memiliki premi lebih rendah dan risiko lebih kecil.
  • Toleransi risiko: Opsi jangka pendek umumnya lebih berisiko dan menawarkan potensi keuntungan lebih tinggi. Jika Anda memiliki toleransi risiko yang lebih kecil, opsi dengan tanggal kedaluwarsa yang lebih jauh akan memberikan lebih banyak waktu bagi pasar untuk bergerak ke arah yang Anda perlukan.
  • Pertimbangan likuiditas: Opsi dengan tanggal kadaluwarsa yang lebih dekat biasanya memiliki likuiditas yang lebih tinggi. Hal ini dapat membuat masuk dan keluar posisi menjadi lebih mudah dan hemat biaya.
  • Biaya dan premi: Opsi jangka pendek umumnya lebih murah namun dapat mengalami peluruhan waktu yang cepat, sedangkan opsi jangka panjang lebih mahal di muka namun menawarkan lebih banyak waktu untuk mengembangkan strategi Anda.
  • Penilaian volatilitas: Volatilitas yang tersirat dapat mempengaruhi harga opsi secara signifikan. Jika volatilitas diperkirakan meningkat, opsi dengan masa berlaku yang lebih lama kemungkinan besar akan dipilih untuk memanfaatkan premi masa depan yang lebih tinggi. Sebaliknya, masa berlaku yang lebih dekat dapat bermanfaat jika volatilitas diperkirakan menurun.
  • Pilihan Yunani: Memahami Yunani, yang dibahas di bawah, dapat membantu Anda mengungkap bagaimana harga opsi akan berubah seiring waktu sehingga Anda dapat memilih tanggal kedaluwarsa yang memaksimalkan potensi strategi Anda.

Dengan mempertimbangkan faktor-faktor ini secara cermat, Anda dapat memilih tanggal kedaluwarsa yang paling sesuai dengan tujuan, profil risiko, dan prospek pasar Anda.

Expiration Dates /Tanggal Kedaluwarsa dan Volatilitas

Tanggal kedaluwarsa suatu opsi dan volatilitasnya berhubungan erat, masing-masing memengaruhi satu sama lain dengan cara yang secara signifikan memengaruhi premi opsi. Oleh karena itu, memahami hubungan kompleks antara tanggal kedaluwarsa suatu opsi dan volatilitasnya sangat penting untuk manajemen risiko dan strategi investasi opsi yang efektif. Mengetahui bagaimana faktor-faktor ini berinteraksi dapat memberikan keunggulan jika Anda ingin memanfaatkan volatilitas pasar atau melakukan lindung nilai terhadapnya.

Saat Anda membeli sebuah opsi, berikut ini adalah faktor-faktor yang dapat diketahui yang mempengaruhi harganya: harga aset dasar saat ini, harga kesepakatan, tingkat bunga jika meminjam, jenis opsi (call atau put), waktu berakhirnya opsi. opsi, dan dividen apa pun atas aset yang mendasarinya. Volatilitas adalah salah satu hal yang tidak diketahui. Oleh karena itu, volatilitas sangat penting untuk harga opsi. Intinya, volatilitas mengukur seberapa besar variasi harga aset dasar selama periode tertentu. Dua jenis volatilitas penting ketika mempertimbangkan opsi dan berakhirnya kontraknya:

  • Volatilitas historis: Ini adalah catatan fluktuasi harga aset dasar, memberi Anda konteks untuk menilai volatilitas di masa depan. Misalkan Anda melihat saham Perusahaan A, dan Anda menghitung bahwa selama 30 hari terakhir, harga sahamnya antara $40 dan $50. Setelah perhitungan lebih lanjut, Anda menentukan bahwa volatilitas historis untuk periode ini adalah 20%. Jika dicek lebih lanjut, Anda menemukan bahwa volatilitas selama seminggu terakhir adalah 30%, yang berarti volatilitasnya lebih tinggi dari biasanya. Hal ini dapat menunjukkan harga di masa depan, namun karena didasarkan pada perilaku masa lalu, hal ini mungkin hanya memberi tahu Anda di mana harga tersebut berada, bukan ke mana arah volatilitas saham.
  • Volatilitas tersirat: Ini adalah perkiraan ke depan mengenai seberapa besar perkiraan pasar terhadap pergerakan harga aset dasar di masa depan. Opsi dengan volatilitas tersirat tinggi memiliki premi lebih tinggi, dan volatilitas tersirat rendah memiliki premi lebih rendah. Tentu saja, harga suatu opsi tidak dijamin akan mengikuti pola yang diprediksi. Namun demikian, mengevaluasi apa yang dilakukan investor lain terhadap opsi tersebut akan sangat membantu karena volatilitas yang tersirat berkorelasi langsung dengan pandangan pasar, yang memengaruhi harga opsi.

Semakin tinggi volatilitas, semakin besar perubahan harga aset dan semakin tinggi harga opsi terkait. Ketika aset dasar suatu opsi memiliki harga yang lebih fluktuatif, potensi keuntungan dari kepemilikan opsi tersebut meningkat: semakin besar risikonya, semakin besar imbalannya. Oleh karena itu, pembeli opsi sering kali bersedia membayar premi yang lebih tinggi untuk opsi pada aset yang bergejolak. Opsi jangka pendek umumnya lebih sensitif terhadap peristiwa pasar yang terjadi dalam waktu dekat, sehingga menyebabkan volatilitas dan premi yang lebih tinggi. Alternatifnya, opsi jangka panjang seperti LEAPS tidak terlalu rentan terhadap fluktuasi pasar jangka pendek namun memiliki volatilitas jangka panjang yang lebih besar.

Strategi seperti membeli opsi sebelum pengumuman pendapatan atau selama ketidakpastian pasar mencoba mengambil keuntungan dari volatilitas. Sebaliknya, menjual opsi di lingkungan dengan volatilitas rendah akan menawarkan risiko yang lebih rendah, meskipun kemungkinan besar juga memiliki return yang lebih rendah. Misalkan Perusahaan A dijadwalkan merilis laporan pendapatan triwulanannya minggu depan. Karena hal ini kemungkinan akan berdampak pada harga sahamnya, pasar memperkirakan akan ada lebih banyak volatilitas dalam waktu dekat, yang kemudian tercermin dalam opsi yang bisa Anda dapatkan pada sahamnya. Saat mencari opsi panggilan untuk Perusahaan A, Anda melihat harga kesepakatan sebesar $50 dan masa berlakunya satu bulan lagi, menjadikan premi opsi relatif tinggi. Dengan menggunakan model harga opsi, Anda menghitung volatilitas tersirat sebesar 40%, yang jauh lebih tinggi dari volatilitas historis sebesar 20% dan bahkan lebih tinggi dari peningkatan volatilitas minggu sebelumnya. Peningkatan volatilitas tersirat mencerminkan antisipasi pasar terhadap peningkatan fluktuasi harga saham seputar laporan pendapatan. Oleh karena itu, investor lain bersedia membayar lebih mahal untuk opsi ini, mengingat kemungkinan besar harga saham Perusahaan A akan bergerak signifikan, sehingga menawarkan potensi imbal hasil yang lebih besar.,Investor sering kali menggunakan opsi dengan tanggal kedaluwarsa berbeda untuk melakukan lindung nilai secara strategis terhadap volatilitas. Memahami pengaruhnya terhadap harga opsi dapat membantu Anda mengelola risiko dengan lebih baik dan berpotensi meningkatkan strategi opsi Anda.

Tanggal Kedaluwarsa dan Pilihan Yunani

Pilihan Yunani, atau hanya “Yunani,” adalah alat, yang masing-masing dikenal dengan huruf Yunani, yang membantu menghitung bagaimana harga suatu opsi kemungkinan akan berubah sebagai respons terhadap variabel keuangan yang berbeda. Ini adalah bagian dari metode yang terkenal ( model Black-Scholes) untuk menghitung nilai suatu opsi, dan setiap orang Yunani berfokus pada faktor berbeda yang mempengaruhi nilai tersebut.

  • Delta: Ini mengukur seberapa besar perubahan harga opsi seiring dengan perubahan aset dasar, membantu memprediksi apakah opsi akan menghasilkan keuntungan pada saat kedaluwarsa. Delta juga membantu menilai risiko terarah. Delta positif, negatif, dan netral masing-masing memiliki asumsi pasar panjang (beli), pendek (jual), dan netral.
  • Gamma: Ini mengukur laju perubahan delta. Gamma tertinggi untuk opsi ATM dan terendah untuk opsi OTM atau ITM mendalam. Ini menunjukkan bagaimana delta akan berubah seiring pergerakan pasar dan merupakan metrik penting bagi pedagang yang melakukan lindung nilai delta terhadap posisi mereka.
  • Theta: Bahasa Yunani ini mengukur peluruhan waktu—seberapa cepat harga suatu opsi akan turun ketika mendekati tanggal kedaluwarsanya. Kemungkinan suatu opsi menjadi ITM menurun seiring berjalannya waktu, sehingga theta umumnya negatif untuk opsi yang lebih panjang. Hal ini membuat theta penting untuk diketahui saat memilih tanggal kedaluwarsa.
  • Vega: Huruf “V” dalam vega mewakili volatilitas. Vega menunjukkan perkiraan perubahan harga opsi sebagai respons terhadap perubahan volatilitas tersirat; vega yang tinggi menunjukkan bahwa nilai opsi cenderung lebih bervariasi. Ketika volatilitas tersirat menurun, opsi jual tersebut cenderung memperoleh keuntungan, sementara pembeli opsi melihat efek sebaliknya. Volatilitas tersirat dipengaruhi oleh aktivitas perdagangan di pasar opsi, dan masuknya pembeli menaikkan harga opsi dan meningkatkan volatilitas tersirat.
  • Rho: Ini mengukur sensitivitas harga opsi terhadap perubahan suku bunga, sehingga berguna dalam mempertimbangkan opsi jangka panjang seperti LEAPS.

Memahami Yunani memungkinkan para pedagang dan investor untuk membuat keputusan yang lebih tepat, mulai dari memilih tanggal kedaluwarsa yang tepat hingga mengelola risiko dan mengoptimalkan potensi keuntungan.

Contoh Pilihan Yunani

Misalkan seorang pedagang ingin membeli opsi beli pada saham Perusahaan A, mengantisipasi kenaikannya di bulan depan. Harga saham saat ini adalah $50, harga strike opsi adalah $55, dan opsi akan kedaluwarsa dalam 30 hari. Pedagang menggunakan delta untuk mengukur kemungkinan opsi ITM akan kedaluwarsa. Opsi tersebut memiliki delta 0,4, yang menunjukkan bahwa untuk setiap kenaikan $1 pada harga saham, opsi tersebut akan meningkat sebesar $0,40. Delta sebesar 0,4 juga menyiratkan kemungkinan 40% bahwa opsi tersebut akan kedaluwarsa pada ITM. Trader mengawasi gamma untuk mengantisipasi perubahan delta. Gamma opsinya adalah 0,1, yang menunjukkan seberapa besar perubahan delta untuk setiap perubahan $1 pada harga saham. Jika saham naik sebesar $1, delta baru akan menjadi 0,5.

Theta dihitung sebagai -0,05, yang berarti opsi akan kehilangan nilai $0,05 setiap hari seiring dengan peluruhan waktu. Trader mengetahui bahwa memegang opsi terlalu lama akan mengikis nilainya, sehingga mereka harus merencanakan untuk menilai kembali posisi tersebut sebelum opsi tersebut habis masa berlakunya. Veganya adalah 0,2: untuk setiap peningkatan 1% dalam volatilitas tersirat, harga opsi akan meningkat sebesar $0,20. Jika trader memperkirakan volatilitas meningkat, hal ini dapat menambah nilai opsi. Karena suku bunga relatif stabil, trader mungkin tidak fokus pada rho untuk opsi jangka pendek.

Mengingat orang-orang Yunani ini, pedagang memutuskan untuk membeli opsi panggilan. Pedagang akan memantau secara dekat delta dan gamma untuk perubahan harga dan theta untuk mengevaluasi kembali peluruhan waktu. Vega akan diawasi jika terjadi perubahan volatilitas.

Tanggal Kedaluwarsa dan Dampaknya terhadap Yunani

Tanggal kedaluwarsa suatu opsi memiliki dampak yang signifikan terhadap Yunani, yang pada gilirannya mempengaruhi perilaku harga opsi tersebut.

  • Delta: Mendekati tanggal kedaluwarsa, delta opsi ITM mendekati 1, sedangkan opsi OTM mendekati 0. Hal ini karena kemungkinan kedaluwarsa opsi ITM atau OTM menjadi lebih jelas. Untuk opsi dengan waktu hingga jatuh tempo lebih lama, delta cenderung lebih moderat, mencerminkan ketidakpastian yang lebih besar mengenai di mana saham akan berakhir.
  • Gamma: Gamma meningkat ketika opsi mendekati kadaluarsa, khususnya untuk opsi ATM. Artinya delta dapat berubah lebih cepat, menjadikan opsi lebih sensitif terhadap perubahan harga aset dasar. Gamma umumnya lebih rendah untuk opsi dengan waktu lebih lama hingga habis masa berlakunya, yang menunjukkan sensitivitas yang lebih rendah terhadap perubahan harga aset.
  • Theta: Saat sebuah opsi mendekati tanggal kedaluwarsanya, laju peluruhan waktu, yang diwakili oleh theta, semakin cepat. Hal ini sangat penting untuk dipertimbangkan oleh pembeli opsi karena nilai opsi akan terkikis lebih cepat. Untuk opsi yang memiliki waktu lebih lama hingga habis masa berlakunya, theta cenderung lebih rendah, yang menunjukkan tingkat peluruhan waktu yang lebih lambat.
  • Vega: Opsi yang mendekati masa kadaluarsa umumnya memiliki vega yang lebih rendah, sehingga kurang sensitif terhadap perubahan volatilitas. Sebaliknya, opsi yang memiliki waktu lebih lama hingga habis masa berlakunya cenderung memiliki vega yang lebih tinggi, sehingga lebih sensitif terhadap perubahan volatilitas.
  • Rho: Untuk opsi dengan tanggal kadaluwarsa yang lebih pendek, dampak perubahan suku bunga biasanya kurang signifikan. Namun, untuk opsi jangka panjang seperti LEAPS, rho lebih relevan karena fluktuasi suku bunga dapat memiliki dampak yang lebih besar dalam jangka waktu yang lama.

Kesimpulan

Dalam perdagangan opsi, tanggal kedaluwarsa sangat penting, memengaruhi nilai intrinsik dan waktu, dan sehingga mempengaruhi harga opsi secara keseluruhan. Opsi hadir dalam berbagai siklus kedaluwarsa—LEAPS bulanan, mingguan, harian, dan bahkan jangka panjang—untuk menyesuaikan dengan tujuan perdagangan dan toleransi risiko yang berbeda. Nasib suatu opsi pada saat jatuh tempo dikategorikan sebagai ATM, ITM, atau OTM, masing-masing dengan hasil yang berbeda mulai dari kadaluwarsa sebagai tidak berharga hingga dieksekusi. Selain itu, opsi Yunani seperti delta, gamma, theta, dan vega merupakan alat penilaian risiko yang penting, yang menguraikan bagaimana harga opsi diharapkan bereaksi terhadap faktor-faktor seperti pergerakan harga saham, peluruhan waktu, dan volatilitas. Memahami konsep-konsep ini sangat penting untuk membuat keputusan perdagangan yang tepat.

Baca Artikel Lainnya

Artikel Sebelumnya
Artikel Berikutnya