BerandaIstilahFederal Funds Rate

Federal Funds Rate

Istilah Federal Funds Rate mengacu pada kisaran suku bunga target yang ditetapkan oleh Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC). Target ini adalah tingkat suku bunga di mana bank-bank komersial meminjam dan meminjamkan kelebihan cadangan mereka satu sama lain dalam semalam. FOMC, yang merupakan badan pembuat kebijakan Federal Reserve System, bertemu delapan kali setahun untuk menetapkan target Federal Funds Rate, yang merupakan bagian dari kebijakan moneternya. Hal ini digunakan untuk membantu mendorong pertumbuhan ekonomi.

Memahami Federal Funds Rate

Tingkat dana federal mengacu pada tingkat bunga yang dibebankan bank kepada lembaga lain karena meminjamkan kelebihan uang tunai kepada mereka dari saldo cadangan mereka dalam semalam. Secara hukum, bank harus menyimpan cadangan sebesar persentase tertentu dari simpanan mereka di rekening di bank Federal Reserve. Jumlah uang yang harus disimpan bank di rekening Fed dikenal sebagai persyaratan cadangan dan didasarkan pada persentase dari total simpanan bank. Bank Sentral Federal St. “Tingkat Dana Federal yang Efektif.”

Lembaga keuangan diharuskan memiliki rekening berbunga di bank Federal Reserve untuk memastikan mereka memiliki cukup uang untuk menutupi penarikan deposan dan kewajiban lainnya. Uang cadangan mereka yang melebihi jumlah yang disyaratkan tersedia untuk dipinjamkan ke bank lain yang mungkin mengalami kekurangan.

Saldo akhir hari di rekening bank yang dirata-ratakan selama periode pemeliharaan cadangan dua minggu digunakan untuk menentukan apakah bank tersebut memenuhi persyaratan cadangannya. Jika suatu bank memperkirakan memiliki saldo akhir hari yang lebih besar dari yang dibutuhkan, maka bank dapat meminjamkan kelebihan tersebut kepada lembaga yang mengantisipasi kekurangan saldonya. Tingkat bunga yang dapat dikenakan oleh bank pemberi pinjaman adalah tingkat dana federal, atau tingkat dana fed fund.

FOMC mengambil keputusan mengenai penyesuaian suku bunga berdasarkan indikator ekonomi utama yang mungkin menunjukkan tanda-tanda inflasi, resesi, atau masalah lain yang dapat mempengaruhi pertumbuhan ekonomi berkelanjutan. Indikatornya dapat mencakup ukuran seperti tingkat inflasi inti dan laporan pesanan barang tahan lama.

Target Federal Funds Rate sangat bervariasi selama bertahun-tahun sebagai respons terhadap kondisi perekonomian yang ada. Angka ini ditetapkan sebesar 20% pada awal tahun 1980an sebagai respons terhadap inflasi. Dengan datangnya Resesi Hebat, tingkat suku bunga dipangkas ke target terendah sebesar 0% hingga 0,25% dalam upaya untuk mendorong pertumbuhan.

Pada bulan Maret 2020, tingkat targetnya antara 0% dan 0,25%. Pada tahun 2022, untuk memerangi inflasi, The Fed mulai menaikkan suku bunganya, yang merupakan proses yang berlanjut hingga tahun 2023. FOMC mengatakan langkah-langkah ini diperlukan karena indikator-indikator menunjukkan perekonomian berkembang dengan kecepatan sedang, peningkatan lapangan kerja yang kuat, dan tingkat pengangguran. tingkat suku bunga tetap rendah, dan inflasi tetap tinggi.

FOMC meningkatkan target suku bunga dana fed fund ke kisaran 5,25% dan 5,5% pada Juli 2023. FOMC mempertahankan kisaran ini selama pertemuan berikutnya dan mengkonfirmasi kisaran tersebut pada pertemuan terakhirnya pada Maret 2024, agar tetap sejalan dengan target inflasi. tingkat dan tujuan mencapai lapangan kerja maksimal. Meskipun perekonomian tumbuh dan pengangguran tetap rendah, FOMC tetap berhati-hati terhadap tingkat inflasi yang masih tinggi.

Pertimbangan Khusus

FOMC tidak dapat memaksa bank untuk mengenakan Federal Funds Rate yang tepat. Sebaliknya, FOMC menetapkan tingkat target sebagai pedoman. Tingkat bunga sebenarnya yang akan dikenakan oleh bank pemberi pinjaman ditentukan melalui negosiasi antara kedua bank. Rata-rata tertimbang suku bunga di seluruh transaksi jenis ini dikenal sebagai Federal Funds Rate efektif. Meskipun FOMC tidak dapat menetapkan Federal Funds Rate tertentu, Sistem Federal Reserve dapat menyesuaikan jumlah uang beredar sehingga suku bunga akan bergerak menuju tingkat target. Dengan meningkatkan jumlah uang dalam sistem dapat menyebabkan penurunan suku bunga. Sebaliknya, dengan berkurangnya jumlah uang beredar dapat membuat suku bunga naik. Selain Federal Funds Rate, Federal Reserve juga menetapkan tingkat diskonto, yaitu suku bunga yang dibebankan oleh Fed kepada bank yang meminjam langsung dari bank tersebut. Suku bunga ini cenderung lebih tinggi dari target Federal Funds Rate, sebagian karena mendorong bank untuk meminjam dari bank lain dengan Federal Funds Rate yang lebih rendah.

Dampak Tingkat Dana Federal

Federal Funds Rate adalah salah satu suku bunga terpenting dalam perekonomian AS. Hal ini karena hal ini berdampak pada kondisi moneter dan keuangan, yang pada gilirannya berdampak pada aspek-aspek penting perekonomian yang lebih luas termasuk lapangan kerja, pertumbuhan, dan inflasi. Suku bunga juga mempengaruhi suku bunga jangka pendek, meskipun secara tidak langsung, untuk segala hal mulai dari pinjaman rumah dan mobil hingga kartu kredit, karena pemberi pinjaman sering kali menetapkan suku bunga berdasarkan suku bunga pinjaman utama. Suku bunga utama adalah suku bunga yang dibebankan bank kepada peminjam mereka yang paling layak mendapatkan kredit—suku bunga yang juga dipengaruhi oleh Federal Funds Rate.

Investor terus mencermati Federal Funds Rate. Pasar saham biasanya bereaksi sangat kuat terhadap perubahan tingkat target. Misalnya, penurunan kecil pada suku bunga dapat mendorong pasar melonjak lebih tinggi karena biaya pinjaman bagi perusahaan semakin rendah. Banyak analis saham memberikan perhatian khusus pada pernyataan anggota FOMC untuk mencoba memahami ke mana arah target suku bunga.

Kesimpulan

Federal Funds Rate digunakan oleh The Fed untuk mengendalikan kebijakan moneter dan diawasi dengan ketat oleh investor untuk mengukur bagaimana pasar akan bergerak di masa depan. Nilai tukar adalah salah satu data keuangan terpenting di AS.

Baca Artikel Lainnya