BerandaIstilahFederal Trade Commission (FTC)

Federal Trade Commission (FTC)

Federal Trade Commission (FTC) adalah lembaga bipartisan independen pemerintah AS yang bertugas melindungi konsumen dan memastikan pasar kompetitif yang kuat. Lina Khan saat ini adalah Ketua Federal Trade Commission (FTC). Tujuan utamanya adalah untuk menegakkan undang-undang antimonopoli non-kriminal di Amerika Serikat, mencegah dan menghilangkan praktik bisnis antikompetitif, termasuk monopoli yang bersifat memaksa. FTC juga berupaya melindungi konsumen dari praktik bisnis predator atau menyesatkan.

Memahami Federal Trade Commission (FTC)

Federal Trade Commission (FTC) didirikan pada tahun 1914 berdasarkan Undang-Undang Federal Trade Commission, sebagai bagian dari upaya penghancuran kepercayaan oleh pemerintahan Wilson—penghilangan kepercayaan menjadi perhatian yang signifikan pada saat itu. Ia ditugaskan untuk menegakkan Undang-Undang Clayton, yang melarang praktik monopoli. Sebelum lahirnya FTC, terdapat Biro Korporasi, yang dibentuk oleh pemerintahan Roosevelt pada bulan Februari 1903. Sebagai bagian dari Departemen Perdagangan dan Tenaga Kerja, Biro Korporasi ditugaskan untuk memastikan bisnis bertindak demi kepentingan terbaik masyarakat. . Keberhasilan Biro Korporasi mengarah pada pembentukan FTC. FTC terus mencegah perilaku anti persaingan melalui Biro Persaingan, yang meninjau usulan merger bersama dengan Departemen Kehakiman (DOJ). Seiring berlalunya waktu, FTC telah ditugaskan untuk menegakkan peraturan bisnis tambahan, sebagaimana dikodifikasikan dalam Judul 16 Kode Peraturan Federal.

Kegiatan Inti Federal Trade Commission

Kegiatan rutin FTC meliputi penyelidikan penipuan atau iklan palsu dari konsumen, bisnis, dan media, penyelidikan kongres, dan pengajuan pemberitahuan pra-merger. FTC dapat menyelidiki satu perusahaan atau seluruh industri. Jika investigasi FTC mengungkap aktivitas melanggar hukum yang dilakukan oleh satu atau lebih perusahaan dalam suatu industri, FTC dapat meminta kepatuhan sukarela melalui perintah persetujuan, memulai litigasi federal, atau mengajukan keluhan administratif. Biasanya, pengaduan tersebut akan diajukan ke hadapan hakim hukum administrasi (ALJ) dan dapat diajukan banding ke Pengadilan Banding AS dan kemudian ke Mahkamah Agung. FTC juga menangani keluhan praktik bisnis yang tidak adil, seperti penipuan dan iklan yang menipu. Biro Perlindungan Konsumennya melakukan investigasi terhadap dugaan pelanggaran, melakukan tindakan penegakan hukum, dan menyediakan materi pendidikan kepada konsumen. Biro Perlindungan Konsumen bertanggung jawab atas National Do Not Call Registry A.S. FTC juga mengelola dan menegakkan Aturan Penjualan Telemarketing, Aturan Bayar Per Panggilan, dan Undang-Undang Peluang Kredit yang Setara. Secara total, Komisi mempunyai tanggung jawab penegakan hukum atau administratif berdasarkan lebih dari 70 undang-undang. Biro Ekonomi memberikan dukungan penelitian kepada dua departemen lain di FTC, termasuk analisis dampak potensial dari tindakan FTC.

Contoh Tindakan Federal Trade Commission

Pada tahun 1984, FTC menindak penetapan harga yang menipu di industri rumah duka, menerapkan Aturan Pemakaman FTC, yang mengharuskan rumah duka untuk menawarkan Daftar Harga Umum (GPL) tertulis yang merinci semua harga barang dan jasa di industri pemakaman kepada siapa saja yang meminta satu. Berdasarkan hukum, tidak seorang pun dapat ditolak untuk mendapatkan salinan tertulis GPL, dan mereka harus diizinkan untuk menyimpannya jika mereka menginginkannya. Pada tahun 1996, FTC menerapkan Program Pelanggar Aturan Pemakaman, yang memungkinkan rumah duka yang melanggar untuk melakukan pembayaran sukarela ke Departemen Keuangan AS atau dana negara yang sesuai sebagai imbalan karena tidak harus pergi ke pengadilan. Pada tahun 1990-an, badan tersebut juga melakukan beberapa investigasi terhadap penipuan telemarketing, dimulai dengan Project Telesweep pada tahun 1995, yang menindak setidaknya 100 penipuan peluang bisnis fiktif. FTC juga aktif dalam industri perawatan kesehatan, menghalangi usulan akuisisi Palmyra Medical Center oleh Putney Memorial Hospital karena berpotensi merugikan konsumen. Kasus ini dibawa ke Mahkamah Agung, yang memenangkan FTC pada tahun 2013.

Baru-baru ini, pada tahun 2021, FTC memerintahkan raksasa e-commerce Amazon untuk membayar lebih dari $61 juta sebagai penyelesaian atas kegagalannya membayar semua tip kepada pengemudi Amazon Flex dari pelanggan Amazon. Tuduhan terhadap Amazon menyatakan bahwa perusahaan tersebut menjanjikan 100% tip kepada pengemudi Flex kepada pelanggan saat pengiriman dan bahwa pelanggan juga diberi saran yang sama. Selama lebih dari dua tahun, mereka menahan sebagian tip yang dibayarkan pelanggan dari pengemudi Flex-nya.

Baca Artikel Lainnya

Artikel Sebelumnya
Artikel Berikutnya