BerandaIstilahBusiness Exit Strategy

Business Exit Strategy

Business Exit Strategy / Strategi Keluar dari Bisnis adalah rencana strategis pengusaha untuk menjual kepemilikannya di sebuah perusahaan kepada investor atau perusahaan lain. Strategi keluar memberikan pemilik bisnis cara untuk mengurangi atau melikuidasi kepemilikannya dalam bisnis dan, jika bisnis berhasil, menghasilkan keuntungan besar. Jika bisnis tidak berhasil, strategi keluar (atau “rencana keluar”) memungkinkan pengusaha untuk membatasi kerugian. Strategi keluar juga dapat digunakan oleh investor seperti pemodal ventura untuk merencanakan pencairan dana investasi. Business Exit Strategy tidak boleh disamakan dengan strategi keluar dari perdagangan yang digunakan di pasar sekuritas.

Memahami Business Exit Strategy

Idealnya, seorang wirausahawan akan mengembangkan strategi keluar dalam rencana bisnis awal mereka sebelum benar-benar terjun ke dunia bisnis. Pilihan rencana keluar dapat memengaruhi keputusan pengembangan bisnis. Jenis strategi keluar yang umum termasuk penawaran umum perdana (IPO), akuisisi strategis, dan pembelian manajemen (MBO). Strategi keluar mana yang dipilih pengusaha tergantung pada banyak faktor, seperti seberapa besar kontrol atau keterlibatan (jika ada) yang ingin mereka pertahankan dalam bisnis, apakah mereka ingin perusahaan dijalankan dengan cara yang sama setelah kepergian mereka, atau apakah mereka bersedia melihatnya berubah, asalkan mereka dibayar dengan baik untuk keluar. Akuisisi strategis, misalnya, akan membebaskan pendiri dari tanggung jawab kepemilikannya, tetapi juga berarti pendiri menyerahkan kendali. IPO sering dipandang sebagai cawan suci dari strategi keluar karena sering kali membawa gengsi terbesar dan hasil tertinggi. Di sisi lain, kebangkrutan dipandang sebagai cara yang paling tidak diinginkan untuk keluar dari bisnis. Aspek kunci dari strategi keluar adalah penilaian bisnis, dan ada spesialis yang dapat membantu pemilik bisnis (dan pembeli) memeriksa keuangan perusahaan untuk menentukan nilai wajar. Ada juga manajer transisi yang berperan membantu penjual dengan Business Exit Strategy.

Strategi Keluar Bisnis dan Likuiditas

Strategi keluar bisnis yang berbeda juga menawarkan tingkat likuiditas yang berbeda kepada pemilik bisnis. Menjual kepemilikan melalui akuisisi strategis, misalnya, dapat menawarkan jumlah likuiditas terbesar dalam jangka waktu terpendek, tergantung pada bagaimana akuisisi tersebut disusun. Daya tarik strategi keluar yang diberikan akan tergantung pada kondisi pasar juga; misalnya, IPO mungkin bukan strategi keluar terbaik selama resesi, dan pembelian manajemen mungkin tidak menarik bagi pembeli ketika suku bunga tinggi.

Business Exit Strategy: Mana yang Terbaik?

Jenis strategi keluar terbaik juga tergantung pada jenis dan ukuran bisnis. Seorang mitra di kantor medis mungkin mendapatkan keuntungan dengan menjual ke salah satu mitra lain yang sudah ada, sementara strategi keluar yang ideal bagi pemilik tunggal mungkin hanya menghasilkan uang sebanyak mungkin, lalu menutup bisnis. Jika perusahaan memiliki beberapa pendiri, atau jika ada pemegang saham yang substansial selain para pendiri, kepentingan pihak-pihak lain ini harus diperhitungkan dalam pemilihan strategi keluar juga.

Baca Artikel Lainnya

Artikel Sebelumnya
Artikel Berikutnya