BerandaIstilahCash Ratio

Cash Ratio

Cash Ratio adalah pengukuran likuiditas perusahaan. Rasio ini secara khusus menghitung rasio total kas dan setara kas perusahaan terhadap kewajiban lancarnya. Metrik ini mengevaluasi kemampuan perusahaan untuk membayar utang jangka pendeknya dengan kas atau sumber daya yang mendekati kas, seperti sekuritas yang mudah dipasarkan. Informasi ini berguna bagi kreditor ketika mereka memutuskan berapa banyak uang, jika ada, yang bersedia mereka pinjamkan kepada perusahaan.

Rumus Cash Ratio

Dibandingkan dengan rasio likuiditas lainnya, cash ratio umumnya merupakan pandangan yang lebih konservatif tentang kemampuan perusahaan untuk menutupi utang dan kewajibannya, karena rasio ini berpegang teguh pada kas atau kepemilikan yang setara dengan kas-meninggalkan aset lain, termasuk piutang usaha, di luar persamaan.

Rumus untuk cash ratio perusahaan adalah:

Cash ratio: Kas + Setara Kas / Kewajiban Lancar

Apa Yang Dapat Diceritakan oleh Cash Ratio

Cash ratio paling sering digunakan sebagai ukuran likuiditas perusahaan. Jika perusahaan dipaksa untuk membayar semua kewajiban lancar dengan segera, metrik ini menunjukkan kemampuan perusahaan untuk melakukannya tanpa harus menjual atau melikuidasi aset lainnya.

Cash ratio dinyatakan sebagai angka, lebih besar atau lebih kecil dari 1. Setelah menghitung rasio, jika hasilnya sama dengan 1, perusahaan memiliki jumlah kewajiban lancar yang sama persis dengan jumlah kas dan setara kas untuk melunasi utang tersebut.

Cash ratio hampir seperti indikator nilai perusahaan dalam skenario terburuk-katakanlah, di mana perusahaan akan gulung tikar. Rasio ini memberi tahu kreditor dan analis nilai aset lancar yang dapat dengan cepat diubah menjadi uang tunai, dan berapa persen kewajiban lancar perusahaan yang dapat ditutupi oleh aset tunai dan aset hampir tunai ini.

Melalui penggunaan rasio ini dan rasio likuiditas lainnya, U.S. Small Business Administration memberikan saran kepada perusahaan untuk memantau tingkat likuiditas, kapasitas, dan agunan yang sehat, terutama ketika membangun hubungan dengan pemberi pinjaman.Ketika perusahaan mencari pinjaman, pemberi pinjaman akan menganalisis laporan keuangan untuk mengevaluasi kesehatan perusahaan.

Perhitungan Kurang dari 1

Jika cash ratio perusahaan kurang dari 1, berarti ada lebih banyak kewajiban lancar daripada kas dan setara kas. Ini berarti kas yang tersedia tidak mencukupi untuk melunasi utang jangka pendek. Hal ini mungkin tidak terlalu buruk jika perusahaan memiliki kondisi yang membuat neraca keuangannya tidak sehat, seperti jangka waktu kredit yang panjang dengan pemasok, persediaan yang dikelola secara efisien, dan sedikit kredit yang diberikan kepada pelanggan.

Perhitungan Lebih Besar Dari 1

Jika cash ratio perusahaan lebih besar dari 1, perusahaan memiliki lebih banyak kas dan setara kas daripada kewajiban lancar. Dalam situasi ini, perusahaan memiliki kemampuan untuk menutupi semua utang jangka pendek dan masih memiliki sisa kas.

Meskipun cash ratio yang lebih tinggi umumnya lebih baik, cash ratio yang lebih tinggi juga dapat mencerminkan bahwa perusahaan tidak efisien dalam menggunakan uang tunai atau tidak memaksimalkan potensi keuntungan dari pinjaman berbiaya rendah. Alih-alih berinvestasi pada proyek-proyek yang menguntungkan atau pertumbuhan perusahaan. Cash ratio yang tinggi juga dapat menunjukkan bahwa perusahaan khawatir tentang profitabilitas di masa depan dan sedang mengumpulkan bantalan modal pelindung.

Contoh Cash Ratio

Pada akhir tahun 2021, Apple, Inc. memiliki $37,1 miliar uang tunai dan $26,8 miliar surat berharga. Secara total, Apple memiliki $63,9 miliar dana yang tersedia untuk pembayaran utang jangka pendek dengan segera. Di antara utang usaha dan kewajiban lancar lainnya, Apple bertanggung jawab atas sekitar $123,5 miliar utang jangka pendek.

Rasio Jangka Pendek = $63,9 juta / $123,5 miliar = Kira-kira 0,52

Struktur operasi Apple menunjukkan bahwa perusahaan ini memanfaatkan utang, mengambil keuntungan dari persyaratan kredit yang menguntungkan, dan memprioritaskan uang tunai untuk pertumbuhan perusahaan. Meskipun memiliki miliaran dolar di tangan, perusahaan ini memiliki kewajiban jangka pendek hampir dua kali lipat.

Keterbatasan Cash Ratio

Cash ratio jarang digunakan dalam pelaporan keuangan atau oleh analis dalam analisis fundamental perusahaan. Tidaklah realistis bagi perusahaan untuk mempertahankan tingkat kas dan aset dekat-kas yang berlebihan untuk menutupi kewajiban lancar. Sering kali, perusahaan yang memiliki kas dalam jumlah besar di neraca dianggap sebagai pemanfaatan aset yang buruk, karena uang tersebut dapat dikembalikan kepada pemegang saham atau digunakan di tempat lain untuk menghasilkan laba yang lebih tinggi.

Cash ratio lebih berguna jika dibandingkan dengan rata-rata industri dan rata-rata pesaing atau ketika melihat perubahan dalam perusahaan yang sama dari waktu ke waktu. Industri tertentu cenderung beroperasi dengan kewajiban lancar yang lebih tinggi dan cadangan kas yang lebih rendah.

Cash ratio mungkin paling berguna jika dianalisis dari waktu ke waktu; metrik perusahaan saat ini mungkin rendah tetapi mungkin telah meningkat secara terarah selama setahun terakhir. Metrik ini juga gagal memasukkan musim atau waktu arus kas masuk yang besar di masa depan; hal ini dapat melebih-lebihkan perusahaan dalam satu bulan yang baik atau meremehkan perusahaan selama musim sepi.

Cash ratio yang lebih rendah dari 1 terkadang mengindikasikan bahwa perusahaan berisiko mengalami kesulitan keuangan. Namun, cash ratio yang rendah juga dapat menjadi indikator strategi khusus perusahaan yang mengharuskan untuk mempertahankan cadangan kas yang rendah – karena dana digunakan untuk ekspansi, misalnya.

Baca Artikel Lainnya