BerandaIstilahChinese Wall

Chinese Wall

Istilah Chinese wall, seperti yang digunakan dalam dunia bisnis, menggambarkan penghalang virtual yang dimaksudkan untuk memblokir pertukaran informasi antar departemen jika hal itu dapat mengakibatkan aktivitas bisnis yang secara etis atau hukum dipertanyakan. Di Amerika Serikat, perusahaan, perusahaan pialang, bank investasi, dan bank ritel telah menggunakan Chinese wall untuk menggambarkan situasi di mana ada kebutuhan untuk menjaga kerahasiaan untuk mencegah konflik kepentingan.

Selama bertahun-tahun, lembaga keuangan besar telah menggunakan kebijakan Chinese wall sebagai sarana untuk mengatur sendiri urusan bisnis mereka dengan menciptakan batas-batas etika antar departemen. Namun, upaya ini tidak selalu efektif. Oleh karena itu, Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC) telah memberlakukan peraturan yang mengatur bagaimana lembaga keuangan berbagi informasi. SEC telah menerapkan denda, hukuman, dan konsekuensi hukum bagi perusahaan yang melanggar peraturan ini.

Bagaimana Chinese Wall Bekerja

Kebijakan membangun chinese wall di dalam perusahaan merupakan hal yang umum dalam perbankan investasi. Melalui hubungan dengan klien mereka, bankir investasi sering kali memiliki akses ke informasi non-publik dan material mengenai perusahaan publik atau perusahaan yang akan go public melalui penawaran umum perdana (IPO). Para bankir investasi bertanggung jawab untuk mengembangkan penghalang informasi yang mengendalikan informasi rahasia dari satu departemen bank ke departemen lain dan ke unit bisnis lain di dalam bank.

Kebutuhan akan chinese wall dalam industri keuangan menjadi lebih penting setelah diberlakukannya Gramm-Leach-Bliley Act of 1999 (GLBA). Undang-undang ini mencabut peraturan federal yang melarang perusahaan-perusahaan untuk menyediakan kombinasi layanan perbankan, investasi, dan asuransi. GLBA membalikkan pembatasan pada kombinasi semacam itu yang telah berlaku sejak Depresi Besar. GLBA juga memungkinkan terciptanya raksasa-raksasa keuangan saat ini seperti Citigroup dan JPMorgan Chase.

Contoh Chinese Wall

Sebuah perusahaan jasa keuangan mungkin memiliki divisi investasi perusahaan yang bertindak atas nama perusahaan publik yang merencanakan pengambilalihan perusahaan saingannya. Pembicaraan ini sangat rahasia, paling tidak karena adanya potensi perdagangan orang dalam yang ilegal atas informasi tersebut. Namun, perusahaan yang sama memiliki penasihat investasi di divisi lain yang mungkin secara aktif menasihati klien untuk membeli atau menjual saham di perusahaan yang terlibat. Chinese wall seharusnya mencegah pengetahuan tentang pembicaraan pengambilalihan mencapai penasihat investasi.

Kebutuhan akan kebijakan chinese wall diperkuat pada tahun 2002 dengan disahkannya Sarbanes-Oxley Act (SOX), yang mengamanatkan agar perusahaan-perusahaan memiliki perlindungan yang lebih ketat terhadap perdagangan orang dalam.Konsep chinese wall juga ada di profesi lain. Tembok ini bisa bersifat sementara atau permanen. Sebagai contoh, jika sebuah firma hukum mewakili kedua belah pihak dalam sengketa hukum yang sedang berlangsung, dinding sementara dapat ditempatkan di antara kedua tim hukum untuk mencegah kolusi atau bias yang sebenarnya atau yang dirasakan.

Pertimbangan Khusus

Chinese wall mendapatkan namanya dari Tembok Besar Cina, struktur kedap air yang dibangun pada zaman kuno untuk melindungi Cina dari musuh-musuhnya. Istilah ini mulai digunakan tak lama setelah kejatuhan pasar saham pada tahun 1929 ketika Kongres mulai memperdebatkan perlunya membuat batasan regulasi antara pialang dan bankir investasi.

Belakangan ini, istilah ini dikecam sebagai istilah yang tidak sensitif secara budaya. Pada tahun 1988, Hakim Low, seorang hakim dalam kasus Peat, Marwick, Mitchell & Co. vs. Pengadilan Tinggi, menulis secara ekstensif tentang ketersinggungan frasa tersebut dan konotasi negatifnya terhadap budaya dan praktik bisnis Tiongkok.

Dalam hal ini, hakim mencatat, metafora tersebut bahkan tidak tepat. Frasa tersebut dimaksudkan untuk mendefinisikan segel dua arah untuk mencegah komunikasi antar pihak, sementara Tembok Besar China yang sebenarnya adalah penghalang satu arah untuk mencegah penjajah masuk. Hakim Low menawarkan istilah “tembok etika” sebagai alternatif.

Baca Artikel Lainnya

Artikel Sebelumnya
Artikel Berikutnya