BerandaIstilahDays Payable Outstanding(DPO)

Days Payable Outstanding(DPO)

Days Payable Outstanding (DPO) / Hutang yang belum dibayar adalah rasio keuangan yang menunjukkan waktu rata-rata (dalam hari) yang dibutuhkan perusahaan untuk membayar tagihan dan faktur kepada kreditor dagangnya, yang mungkin termasuk pemasok, vendor, atau pemodal. Rasio ini biasanya dihitung secara triwulanan atau tahunan, dan mengindikasikan seberapa baik arus kas keluar perusahaan dikelola. Perusahaan dengan nilai DPO yang lebih tinggi membutuhkan waktu lebih lama untuk membayar tagihannya, yang berarti dapat mempertahankan dana yang tersedia untuk durasi yang lebih lama, sehingga perusahaan memiliki kesempatan untuk menggunakan dana tersebut dengan cara yang lebih baik untuk memaksimalkan keuntungan. Namun, DPO yang tinggi juga dapat menjadi tanda bahaya yang mengindikasikan ketidakmampuan untuk membayar tagihan tepat waktu.

Cara Menghitung DPO

Untuk membuat produk yang dapat dijual, perusahaan membutuhkan bahan baku, utilitas, dan sumber daya lainnya. Dalam hal praktik akuntansi, utang usaha menunjukkan berapa banyak uang yang harus dibayar oleh perusahaan kepada pemasok untuk pembelian yang dilakukan secara kredit. Selain itu, ada biaya yang terkait dengan pembuatan produk yang dapat dijual, dan ini termasuk pembayaran untuk utilitas seperti listrik dan upah karyawan. Hal ini diwakili oleh harga pokok penjualan (HPP), yang didefinisikan sebagai biaya untuk memperoleh atau membuat produk yang dijual perusahaan selama suatu periode. Kedua angka ini mewakili arus kas keluar dan digunakan dalam menghitung DPO selama periode waktu tertentu. Jumlah hari dalam periode yang sesuai biasanya diambil sebagai 365 untuk satu tahun dan 90 untuk satu kuartal. Rumus ini memperhitungkan biaya rata-rata per hari yang ditanggung oleh perusahaan untuk memproduksi produk yang dapat dijual. Angka pembilang mewakili pembayaran yang belum dibayar. Faktor neto memberikan jumlah hari rata-rata yang dibutuhkan perusahaan untuk melunasi kewajibannya setelah menerima tagihan. Ada dua versi berbeda dari rumus DPO yang digunakan tergantung pada praktik akuntansi. Dalam salah satu versi, jumlah hutang diambil sebagai angka yang dilaporkan pada akhir periode akuntansi, seperti “pada akhir tahun fiskal / kuartal yang berakhir pada 30 September.” Versi ini mewakili nilai DPO pada tanggal yang disebutkan. Dalam versi lain, nilai rata-rata AP awal dan AP akhir diambil, dan angka yang dihasilkan mewakili nilai DPO selama periode tertentu. HPP tetap sama di kedua versi tersebut.

Apa yang Diberi Tahu DPO?

Umumnya, perusahaan memperoleh inventaris, utilitas, dan layanan lain yang diperlukan secara kredit. Hal ini menghasilkan utang usaha (AP), entri akuntansi utama yang mewakili kewajiban perusahaan untuk melunasi kewajiban jangka pendek kepada kreditor atau pemasoknya. Selain jumlah dolar aktual yang harus dibayarkan, waktu pembayaran-dari tanggal penerimaan tagihan hingga uang tunai benar-benar keluar dari rekening perusahaan-juga menjadi aspek penting dari bisnis. DPO mencoba mengukur siklus waktu rata-rata untuk pembayaran keluar dan dihitung dengan mempertimbangkan angka-angka akuntansi standar selama periode waktu tertentu. Selain itu, perusahaan mungkin perlu menyeimbangkan jangka waktu pembayaran keluar dengan pembayaran masuk. Bayangkan jika sebuah perusahaan memberikan jangka waktu 90 hari bagi pelanggannya untuk membayar barang yang mereka beli, namun hanya memiliki jangka waktu 30 hari untuk membayar pemasok dan vendor. Ketidaksesuaian ini akan mengakibatkan perusahaan rentan terhadap krisis kas yang sering terjadi. Perusahaan harus menjaga keseimbangan dengan DPO.

DPO yang tinggi

Perusahaan yang memiliki DPO tinggi dapat menggunakan uang tunai yang tersedia untuk investasi jangka pendek dan untuk meningkatkan modal kerja dan arus kas bebas (free cash flow/FCF). Namun, nilai DPO yang lebih tinggi mungkin tidak selalu menjadi hal yang positif bagi bisnis. Jika perusahaan terlalu lama membayar krediturnya, perusahaan berisiko membahayakan hubungannya dengan pemasok dan kreditur yang mungkin menolak untuk menawarkan kredit perdagangan di masa depan atau mungkin menawarkannya dengan persyaratan yang mungkin kurang menguntungkan bagi perusahaan. Perusahaan juga dapat kehilangan diskon untuk pembayaran tepat waktu, jika ada, dan mungkin membayar lebih dari yang seharusnya.

DPO yang rendah

Di sisi lain, DPO yang rendah mengindikasikan bahwa perusahaan membayar tagihannya kepada pemasok dengan cepat, yang mungkin menunjukkan bahwa perusahaan mengelola arus kasnya secara efektif. DPO yang rendah dianggap sebagai tanda positif bagi kesehatan keuangan perusahaan, karena hal ini menunjukkan bahwa perusahaan mampu membayar tagihannya secara tepat waktu. Hal ini juga membantu menjaga hubungan baik dengan pemasok. Namun, DPO yang rendah juga dapat mengindikasikan bahwa perusahaan tidak memanfaatkan diskon yang ditawarkan oleh pemasok untuk pembayaran lebih awal. Sebagai contoh, sebuah perusahaan dapat diperpanjang jangka waktu pembayaran selama 30 hari; jika biasanya perusahaan membayar faktur setelah 10 hari, perusahaan dapat memperoleh bunga atas dana tersebut selama 20 hari tambahan sebelum melakukan pembayaran.

Pertimbangan Khusus

Nilai DPO yang umum sangat bervariasi di berbagai sektor industri dan tidak ada gunanya membandingkan nilai-nilai ini di berbagai perusahaan sektor yang berbeda. Manajemen perusahaan akan membandingkan DPO-nya dengan rata-rata di industrinya untuk melihat apakah perusahaan membayar vendor terlalu cepat atau terlalu lambat. Bergantung pada berbagai faktor global dan lokal, seperti kinerja ekonomi, wilayah, dan sektor secara keseluruhan, ditambah dampak musiman yang berlaku, nilai DPO perusahaan tertentu dapat bervariasi secara signifikan dari tahun ke tahun, dari satu perusahaan ke perusahaan lain, dan dari satu industri ke industri lain. Nilai DPO juga merupakan bagian integral dari formula yang digunakan untuk menghitung siklus konversi kas (CCC), metrik utama lainnya yang menyatakan lamanya waktu yang dibutuhkan perusahaan untuk mengubah input sumber daya menjadi arus kas yang direalisasikan dari penjualan. Sementara DPO berfokus pada hutang yang masih harus dibayar oleh bisnis, superset CCC mengikuti seluruh siklus waktu kas saat kas pertama kali dikonversi menjadi inventaris, biaya, dan hutang usaha, hingga penjualan dan piutang usaha, dan kemudian kembali menjadi kas di tangan saat diterima.

Bagaimana cara meningkatkan DPO

Umumnya perusahaan menginginkan DPO yang tinggi selama hal ini tidak mengindikasikan ketidakmampuan untuk melakukan pembayaran. Perusahaan dapat bernegosiasi dengan pemasoknya untuk memperpanjang jangka waktu pembayaran. Jika perusahaan benar-benar memprioritaskan untuk memaksimalkan DPO, perusahaan dapat menolak untuk mengambil keuntungan dari diskon pembayaran lebih awal. Dengan menggunakan sistem pembayaran elektronik, perusahaan dapat menyederhanakan proses pembayaran dan melakukan pembayaran dengan lebih cepat dan efisien. Ini berarti bahwa alih-alih mengeluarkan alat pembayaran yang lebih lambat seperti cek yang mungkin harus diproses dan dikirim lebih awal agar dapat diterima tepat waktu. Sebaliknya, perusahaan dapat mengeluarkan pembayaran elektronik begitu sesuatu jatuh tempo. Jika perusahaan ingin mengurangi DPO-nya, perusahaan juga dapat secara teratur memantau utang dagangnya untuk mengidentifikasi dan menyelesaikan masalah apa pun yang mungkin menunda pembayaran kepada pemasok. Perusahaan juga dapat lebih cepat menyelesaikan masalah pembayaran pemasok jika memiliki catatan yang akurat dan terkini.

Keuntungan dan Kerugian DPO

Keuntungan dari DPO

Perusahaan dapat menggunakan DPO untuk memahami fleksibilitas keuangannya. Dengan mengevaluasi DPO, perusahaan dapat memproyeksikan kelayakan kredit, likuiditas, dan kesehatan keuangannya. Ketika DPO perusahaan tinggi, hal ini bisa berarti perusahaan kesulitan membayar tagihan tepat waktu atau menggunakan persyaratan kredit secara efektif. Hanya dengan mengukur DPO, perusahaan dapat mengevaluasi lebih lanjut. Ketika perusahaan mengetahui DPO-nya, perusahaan dapat menilai dengan lebih baik apakah perusahaan membayar tagihannya dengan cepat sehingga dapat menjaga hubungan baik dengan pemasok. Perusahaan biasanya ingin menyeimbangkan manfaat membayar vendor lebih awal dengan daya beli yang hilang karena menghabiskan modal lebih awal. Dalam banyak kasus, perusahaan ingin mendapatkan kebaikan dari pemasok agar dapat menerima barang lebih awal.

Kekurangan DPO

Meskipun DPO berguna untuk membandingkan kekuatan relatif di antara perusahaan, tidak ada angka yang jelas untuk menentukan jumlah hari yang harus dibayarkan yang sehat, karena DPO sangat bervariasi berdasarkan industri, posisi kompetitif perusahaan, dan daya tawar. Perusahaan besar dengan kekuatan negosiasi yang kuat dapat membuat kontrak dengan persyaratan yang lebih baik dengan pemasok dan kreditor, yang secara efektif menghasilkan angka DPO yang lebih rendah daripada yang seharusnya. Selain itu, DPO yang lebih tinggi dapat berarti beberapa hal dan biasanya harus diselidiki lebih lanjut karena angka itu sendiri tidak berarti banyak. Sebagai contoh, sebuah perusahaan mungkin berpikir bahwa DPO-nya berarti perusahaan tersebut menggunakan modal secara efisien. Sebaliknya, perusahaan mungkin saja terlambat membayar vendor dan menumpuk biaya keterlambatan. Oleh karena itu, DPO sendiri tidak berarti banyak kecuali jika manajemen mengetahui penyebab di baliknya.

Kelebihan

  • Dapat digunakan untuk mengukur kesehatan keuangan perusahaan
  • Mudah untuk dihitung
  • Sering kali merupakan langkah pertama yang lebih baik untuk mengetahui likuiditas perusahaan dan potensi kendala kas
  • Berguna dalam mengukur hubungan dengan pemasok

Kekurangan

  • Tidak ada angka yang jelas untuk apa yang baik atau buruk
  • Sering kali bervariasi di seluruh industri
  • Biasanya berubah berdasarkan ukuran perusahaan dan daya beli
  • Seringkali membutuhkan penelitian lebih lanjut untuk memahaminya

Baca Artikel Lainnya

Artikel Sebelumnya
Artikel Berikutnya