BerandaIstilahDebtor-in-Possession (DIP) Financing

Debtor-in-Possession (DIP) Financing

Debtor-in-Possession (DIP) / Pembiayaan debitur-dalam-kepemilikan adalah jenis pembiayaan khusus yang ditujukan untuk perusahaan yang mengalami kebangkrutan. Hanya perusahaan yang telah mengajukan perlindungan kebangkrutan di bawah Bab 11 yang diizinkan untuk mengakses pembiayaan DIP, yang biasanya terjadi pada awal pengajuan. Pembiayaan DIP digunakan untuk memfasilitasi reorganisasi debitur-in-possession (status perusahaan yang telah mengajukan kebangkrutan) dengan memungkinkannya mengumpulkan modal untuk mendanai operasinya seiring dengan proses kepailitan. Pembiayaan DIP memiliki keunikan dari metode pembiayaan lainnya karena biasanya memiliki prioritas di atas utang, ekuitas, dan klaim lainnya.

Memahami Debtor-in-Possession (DIP) Financing

Karena Bab 11 lebih mengutamakan reorganisasi perusahaan daripada likuidasi, pengajuan perlindungan dapat menawarkan jalur penyelamat bagi perusahaan yang mengalami kesulitan yang membutuhkan pembiayaan. Dalam Debtor-in-Possession (DIP), pengadilan harus menyetujui rencana pembiayaan yang konsisten dengan perlindungan yang diberikan kepada bisnis. Pengawasan pinjaman oleh pemberi pinjaman juga tunduk pada persetujuan dan perlindungan pengadilan. Jika pembiayaan disetujui, bisnis akan memiliki likuiditas yang dibutuhkan untuk tetap beroperasi. Ketika sebuah perusahaan dapat memperoleh pembiayaan DIP, maka vendor, pemasok, dan pelanggan akan mengetahui bahwa debitur akan dapat tetap berbisnis, menyediakan layanan, dan melakukan pembayaran barang dan jasa selama reorganisasi. Jika pemberi pinjaman telah menemukan bahwa perusahaan tersebut layak mendapatkan kredit setelah memeriksa keuangannya, masuk akal jika pasar akan sampai pada kesimpulan yang sama. Sebagai bagian dari Resesi Hebat, dua produsen mobil AS yang bangkrut, General Motors dan Chrysler, adalah penerima manfaat dari Debtor-in-Possession (DIP).

Memperoleh Debtor-in-Possession (DIP) Financing

Pembiayaan DIP biasanya terjadi pada awal proses pengajuan kepailitan, namun seringkali, perusahaan yang sedang kesulitan yang mungkin mendapatkan keuntungan dari perlindungan pengadilan akan menunda pengajuan karena tidak dapat menerima kenyataan dari situasi mereka. Keraguan dan penundaan tersebut dapat membuang waktu yang berharga, karena proses pembiayaan DIP cenderung panjang.

Senioritas

Setelah perusahaan masuk ke dalam kepailitan Bab 11 dan menemukan pemberi pinjaman yang bersedia, perusahaan tersebut harus mendapatkan persetujuan dari pengadilan kepailitan. Memberikan pinjaman di bawah hukum kepailitan memberikan pemberi pinjaman kenyamanan yang sangat dibutuhkan dalam memberikan pembiayaan kepada perusahaan yang mengalami kesulitan keuangan. Pemberi pinjaman pembiayaan DIP diberikan prioritas pertama pada aset jika terjadi likuidasi perusahaan, anggaran yang disahkan, suku bunga pasar atau premium, dan langkah-langkah kenyamanan tambahan yang menurut pengadilan atau pemberi pinjaman perlu disertakan. Pemberi pinjaman saat ini biasanya harus menyetujui persyaratan, terutama dalam mengambil kursi belakang untuk hak gadai atas aset.

Anggaran yang Disahkan

Anggaran yang disetujui merupakan aspek penting dari pembiayaan DIP. “Anggaran DIP” dapat mencakup perkiraan penerimaan, pengeluaran, arus kas bersih, dan arus keluar perusahaan untuk periode bergulir. Anggaran ini juga harus memperhitungkan perkiraan waktu pembayaran kepada vendor, biaya profesional, variasi musiman dalam penerimaan, dan pengeluaran modal. Setelah anggaran DIP disetujui, kedua belah pihak akan menyepakati ukuran dan struktur fasilitas kredit atau pinjaman. Ini hanyalah sebagian dari negosiasi dan kerja keras yang diperlukan untuk mendapatkan pembiayaan DIP.

Jenis-jenis Pinjaman

Pembiayaan DIP sering kali diberikan melalui pinjaman berjangka. Pinjaman semacam itu didanai sepenuhnya selama proses kepailitan, yang berarti biaya bunga yang lebih tinggi bagi peminjam. Sebelumnya, fasilitas kredit bergulir adalah metode yang paling banyak digunakan, yang memungkinkan peminjam untuk menarik pinjaman dan membayar kembali sesuai kebutuhan; seperti kartu kredit. Hal ini memungkinkan fleksibilitas yang lebih tinggi dan oleh karena itu kemampuan untuk menjaga biaya bunga lebih rendah, karena peminjam dapat secara aktif mengelola jumlah pinjaman yang dipinjam.

Baca Artikel Lainnya

Artikel Sebelumnya
Artikel Berikutnya