BerandaIstilahEuropean Currency Unit (ECU)

European Currency Unit (ECU)

European Currency Unit (ECU) adalah unit moneter resmi Sistem Moneter Eropa (EMS) sebelum digantikan oleh euro. Nilai ECU digunakan untuk menentukan nilai tukar dan cadangan di antara anggota EMS, namun nilai tersebut selalu merupakan unit akuntansi dan bukan mata uang riil.

Memahami European Currency Unit (ECU)

European Currency Unit (ECU) diperkenalkan pada 13 Maret 1979, bersamaan dengan mekanisme nilai tukar (ERM), yang dirancang untuk mengurangi variabilitas nilai tukar dan mencapai stabilitas moneter di Eropa sebelum diperkenalkannya euro, secara paritas, pada 1 Januari 1999. ECU menggantikan Unit Rekening Eropa pada tahun 1979. ERM dimaksudkan untuk membatasi fluktuasi antar mata uang ECU. ECU digunakan dalam berbagai transaksi keuangan internasional, memungkinkan sekuritas dalam mata uang ECU menawarkan diversifikasi asing.

ECU adalah gabungan mata uang “buatan” yang didasarkan pada sekeranjang mata uang anggota Uni Eropa (UE), yang ditimbang berdasarkan bagian output UE masing-masing negara. ECU dimulai dengan sembilan mata uang dan pada akhir tahun 1989 hingga akhir tahun 1999, keranjang tersebut menampung 12 mata uang. Mata uangnya adalah franc Belgia, mark Jerman, krone Denmark, peseta Spanyol, franc Prancis, Pound Inggris, drachma Yunani, pound Irlandia, lira Italia, franc Luksemburg, gulden Belanda, dan escudo Portugis.

Pertimbangan Khusus

EMS ditandai dengan ketidakstabilan mata uang dan pertikaian politik mengenai nilai tukar nasional yang sesuai, karena mata uang lainnya terpaksa mengikuti arahan Bundesbank dalam kebijakan moneter. Nilai tukar mata uang kuat, seperti Deutsche Mark, dan mata uang lemah, seperti krone Denmark, disesuaikan secara berkala. Namun setelah tahun 1986, perubahan suku bunga nasional digunakan untuk menjaga mata uang dalam kisaran yang sempit.

Namun, karena siklus ekonomi Jerman dan Inggris sebagian besar tidak sinkron—sebagian karena reunifikasi Jerman—Inggris kesulitan untuk tetap kompetitif dalam ERM. Mata uang ini terpuruk pada tahun 1992 setelah Sterling diserang oleh spekulan, termasuk George Soros, pada Black Wednesday. Inggris dan Denmark tidak akan pernah bergabung dengan zona euro, dan Yunani terlambat bergabung.

Nama euro pertama kali diperkenalkan pada tahun 1995 di Spanyol. Sebagai mata uang akuntansi, euro diperkenalkan pada tahun 1999. Euro menggantikan ECU dengan rasio 1:1. Koin Euro dan uang kertas mulai diedarkan pada tahun 2002, menjadikannya mata uang operasional harian di wilayah tersebut. Saat ini, euro adalah mata uang resmi 19 dari 27 anggota UE, termasuk empat negara mikro Eropa yang bukan bagian dari UE. Euro adalah mata uang terbesar kedua dan paling banyak diperdagangkan kedua di dunia, setelah dolar AS. Pada Agustus 2022, terdapat lebih dari 29 triliun uang kertas euro dan lebih dari 144 miliar koin euro yang beredar.

Baca Artikel Lainnya