BerandaIstilahFacultative Reinsurance

Facultative Reinsurance

Facultative Reinsurance adalah pertanggungan yang dibeli oleh perusahaan asuransi utama untuk menutupi satu risiko—atau sekumpulan risiko—yang disimpan dalam buku bisnis perusahaan asuransi utama. Facultative Reinsurance adalah salah satu dari dua jenis reasuransi (jenis reasuransi lainnya disebut reasuransi perjanjian). Facultative Reinsurance dianggap lebih merupakan kesepakatan transaksional satu kali, sedangkan reasuransi perjanjian biasanya merupakan bagian dari pengaturan pertanggungan jangka panjang antara dua pihak.

Cara Kerja Facultative Reinsurance

Perusahaan asuransi yang mengadakan kontrak reasuransi dengan perusahaan reasuransi—juga dikenal sebagai perusahaan penyerahan—melakukan hal tersebut untuk melepaskan sebagian risikonya dengan imbalan sejumlah biaya. Biaya ini mungkin merupakan sebagian dari premi yang diterima perusahaan asuransi untuk suatu polis. Perusahaan asuransi utama yang menyerahkan risiko kepada perusahaan reasuransi mempunyai pilihan untuk menyerahkan risiko spesifik atau blok risiko. Jenis kontrak reasuransi menentukan apakah reasuradur mampu menerima atau menolak suatu risiko individual, atau apakah reasuradur harus menerima seluruh risiko yang ditentukan.

Facultative Reinsurance memungkinkan perusahaan reasuransi untuk meninjau risiko individu dan menentukan apakah akan menerima atau menolaknya. Profitabilitas suatu perusahaan reasuransi bergantung pada seberapa bijaknya memilih pelanggannya. Dalam pengaturan Facultative Reinsurance, perusahaan yang menyerahkan dan reasuradur membuat sertifikat fakultatif yang menunjukkan bahwa reasuradur menerima risiko tertentu.

Perusahaan asuransi yang ingin menyerahkan risiko kepada perusahaan reasuransi mungkin mendapati bahwa kontrak Facultative Reinsurance lebih mahal daripada reasuransi perjanjian. Hal ini karena perjanjian reasuransi mencakup “buku” risiko. Hal ini merupakan indikator bahwa hubungan antara perusahaan yang menyerahkan dan reasuradur diharapkan menjadi hubungan jangka panjang (dibandingkan jika reasuradur hanya ingin menanggung satu risiko dalam satu transaksi). Meskipun peningkatan biaya merupakan suatu beban, pengaturan Facultative Reinsurance memungkinkan perusahaan yang menyerahkan asuransi untuk mengasuransikan kembali risiko-risiko tertentu yang mungkin tidak dapat ditanggung oleh perusahaan tersebut.

Reasuransi Perjanjian/ Treaty Reinsurance vs. Facultative Reinsurance

Baik kontrak reasuransi perjanjian maupun fakultatif dapat ditulis berdasarkan basis proporsional atau kelebihan kerugian (atau kombinasi keduanya). Perjanjian reasuransi adalah perjanjian luas yang mencakup sebagian dari kelas (atau kelas bisnis) tertentu, seperti kompensasi seluruh pekerja atau bisnis properti perusahaan asuransi. Perjanjian reasuransi secara otomatis mencakup semua risiko, yang ditulis oleh tertanggung, yang termasuk dalam ketentuan perjanjian—kecuali perjanjian tersebut secara khusus mengecualikan eksposur tertentu. Meskipun perjanjian reasuransi tidak memerlukan peninjauan risiko individual oleh perusahaan reasuransi, hal ini memerlukan peninjauan yang cermat terhadap filosofi penjaminan, praktik, dan pengalaman historis perusahaan asuransi yang menyerahkannya.

Kontrak Facultative Reinsurance sifatnya lebih terfokus. Pedoman ini mencakup masing-masing kebijakan yang mendasarinya, dan ditulis berdasarkan kebijakan yang spesifik. Perjanjian fakultatif mencakup risiko spesifik dari perusahaan asuransi yang menyerahkan. Perusahaan reasuransi dan perusahaan asuransi yang menyerahkan harus menyetujui syarat dan ketentuan untuk masing-masing kontrak. Perjanjian Facultative Reinsurance sering kali mencakup eksposur risiko yang bersifat bencana atau tidak biasa. Karena sifatnya yang sangat spesifik, Facultative Reinsurance memerlukan penggunaan personel dan sumber daya teknis yang besar untuk aktivitas penjaminan.

Manfaat Facultative Reinsurance

Dengan melindungi dirinya dari satu risiko—atau sekumpulan risiko—reasuransi memberi perusahaan asuransi lebih banyak keamanan atas ekuitas dan solvabilitasnya (dan lebih banyak stabilitas ketika terjadi peristiwa yang tidak biasa atau besar). Reasuransi juga memungkinkan perusahaan asuransi untuk menanggung polis, menanggung risiko dengan volume yang lebih besar tanpa menaikkan biaya secara berlebihan untuk menutupi margin solvabilitasnya—jumlah dimana aset perusahaan asuransi, pada nilai wajar, dianggap melebihi kewajibannya dan aset lain yang sebanding. komitmen. Faktanya, reasuransi menyediakan aset likuid yang substansial bagi perusahaan asuransi jika terjadi kerugian luar biasa.

Contoh Facultative Reinsurance

Misalkan penyedia asuransi standar menerbitkan polis pada real estate komersial besar, seperti gedung perkantoran perusahaan besar. Polis ini ditulis sebesar $35 juta, yang berarti perusahaan asuransi asli menghadapi potensi tanggung jawab sebesar $35 juta jika bangunan tersebut rusak parah. Namun perusahaan asuransi yakin mereka tidak mampu membayar lebih dari $25 juta. Jadi, bahkan sebelum menyetujui untuk mengeluarkan polis tersebut, perusahaan asuransi harus mencari Facultative Reinsurance dan mencoba pasar sampai mendapat peminat sisa $10 juta. Perusahaan asuransi mungkin mendapatkan bagian dari $10 juta dari 10 perusahaan reasuransi yang berbeda. Namun tanpa hal tersebut, pihaknya tidak bisa sepakat untuk mengeluarkan kebijakan tersebut. Setelah perusahaan mendapatkan persetujuan dari perusahaan untuk menanggung $10 juta dan yakin bahwa mereka berpotensi dapat menanggung seluruh jumlah jika ada klaim, maka mereka dapat menerbitkan polis.

Baca Artikel Lainnya

Artikel Sebelumnya
Artikel Berikutnya