BerandaIstilahFair Debt Collection Practices Act (FDCPA)

Fair Debt Collection Practices Act (FDCPA)

Fair Debt Collection Practices Act (FDCPA) adalah undang-undang federal yang membatasi tindakan penagih utang pihak ketiga yang mencoba menagih utang atas nama orang atau entitas lain. Undang-undang membatasi cara penagih dapat menghubungi debitur serta waktu dan berapa kali kontak dapat dilakukan. Jika FDCPA dilanggar, debitur dapat menuntut perusahaan penagihan utang serta penagih utang perorangan atas kerugian dan biaya pengacara. Aturan Penagihan Utang Biro Perlindungan Keuangan Konsumen (CFPB) memperjelas aturan FDCPA tentang bagaimana penagih utang dapat berkomunikasi dengan debitur.

Cara Kerja Fair Debt Collection Practices Act (FDCPA).

FDCPA menciptakan struktur di mana penagih utang diperbolehkan bekerja dalam upaya menjadikan penagihan utang sebagai proses yang adil dan tidak agresif. Undang-undang membatasi waktu kapan kolektor dapat menelepon, jenis bahasa yang boleh mereka gunakan, dan cara mereka mewakili diri mereka sendiri. Pada dasarnya, undang-undang melarang mereka mengancam atau melecehkan Anda ketika mereka mencoba menagih hutang. FDCPA tidak melindungi debitur dari mereka yang mencoba menagih utang pribadi. Jika Anda berhutang uang ke toko perangkat keras setempat, misalnya, dan pemilik toko memanggil Anda untuk menagih utang tersebut, orang tersebut bukanlah penagih utang menurut ketentuan hukum. FDCPA hanya berlaku untuk penagih utang pihak ketiga, seperti mereka yang bekerja di agen penagihan utang. Hutang kartu kredit, tagihan medis, pinjaman mahasiswa, hipotek, dan jenis hutang rumah tangga lainnya dilindungi oleh undang-undang.

Contoh Perlindungan Fair Debt Collection Practices Act (FDCPA).

Fair Debt Collection Practices Act menetapkan bahwa penagih utang tidak dapat menghubungi debitur pada waktu yang tidak tepat. Artinya, mereka tidak boleh menelepon sebelum jam 8 pagi atau setelah jam 9 malam. kecuali debitur dan penagih telah mengadakan perjanjian pemanggilan di luar waktu yang diperbolehkan. Misalnya, jika debitur memberi tahu penagih bahwa mereka ingin berbicara setelah bekerja pada jam 10 malam, maka penagih diperbolehkan menelepon pada waktu itu. Namun tanpa undangan atau persetujuan, debitur tidak dapat menelpon secara sah pada saat itu. Penagih utang juga dapat mengirim surat, email, atau pesan teks untuk menagih utang. Penagih utang dapat berupaya menghubungi debitur di rumah atau kantornya. Namun, jika debitur memberi tahu penagih tagihan, baik secara lisan maupun tertulis, untuk berhenti menelepon tempat kerjanya, FDCPA mengatakan bahwa penagih tidak boleh menelepon nomor tersebut lagi.

Debt collector kini juga bisa menghubungi debitur melalui media sosial, meski sudah ada ketentuannya. Mereka hanya boleh menghubungi debitur secara pribadi dan tersembunyi dari teman atau koneksi lain. Mereka juga harus mengidentifikasi diri mereka sebagai penagih utang, bahkan ketika meminta untuk terhubung dengan Anda. Di setiap pertukaran, mereka juga harus menawarkan Anda cara untuk tidak ikut serta dalam komunikasi mereka. Aturan Penagihan Utang CFPB juga membatasi berapa kali penagih utang boleh menelepon. Mereka tidak boleh menelepon lebih dari tujuh kali dalam jangka waktu tujuh hari. Namun, mereka mungkin lebih sering mengirim pesan, mengirim SMS, atau email kepada Anda.

Dalam waktu lima hari sejak menghubungi debitur, debt collector harus mengirimkan surat pengesahan tertulis yang memuat:

  • Berapa banyak uang yang harus dibayar debitur
  • Nama kreditur kepada siapa utang tersebut terutang
  • Perhatikan bahwa mereka memiliki waktu 30 hari untuk mempermasalahkan utang tersebut dan apa yang harus dilakukan
  • Bagian sobek untuk digunakan sebagai bentuk sengketa

Aturan Fair Debt Collection Practices Act (FDCPA) Lainnya

Debitur juga dapat menghentikan penagih untuk menelepon telepon rumahnya, namun mereka harus menuliskan permintaan tersebut dalam surat dan mengirimkannya ke penagih utang. Ada baiknya Anda mengirimkan surat melalui Certified Mail dan membayar kwitansi pengembalian agar Anda memiliki bukti bahwa debt collector telah menerima permintaan tersebut.

Jika penagih tidak mempunyai informasi kontak debitur, mereka dapat menghubungi kerabat, tetangga, atau rekan debitur untuk mencoba mencari nomor telepon debitur, namun mereka tidak dapat mengungkapkan informasi apapun tentang utang tersebut, termasuk fakta bahwa mereka menelepon. dari agen penagihan utang. (Penagih hanya boleh membicarakan utangnya dengan debitur atau pasangannya.) Selain itu, penagih hanya dapat menelepon pihak ketiga masing-masing satu kali.

Undang-undang melarang penagih utang untuk melecehkan debitur dengan cara lain, termasuk ancaman kekerasan atau penangkapan. Mereka juga tidak boleh berbohong atau menggunakan bahasa yang tidak senonoh atau tidak senonoh. Selain itu, debt collector tidak dapat mengancam akan menuntut debitur kecuali mereka benar-benar berniat membawa debitur tersebut ke pengadilan.

Kesimpulan

Debitur bertanggung jawab untuk melunasi uang yang mereka pinjam, namun mereka juga mempunyai hak—termasuk bebas dari ancaman atau pelecehan—jika mereka tidak dapat membayar. Penagih utang harus mengikuti aturan tertentu dalam cara mereka mencoba menagih uang utang Anda. Jika Anda mengetahui hak-hak Anda, Anda dapat mengelola situasi ini dengan lebih baik dan menghindari stres serta kekacauan keuangan yang lebih besar.

Baca Artikel Lainnya