BerandaIstilahFinancial Distress

Financial Distress

Financial distress merupakan kondisi dimana suatu perusahaan atau individu tidak dapat menghasilkan pendapatan atau pendapatan yang cukup sehingga tidak mampu memenuhi atau membayar kewajiban keuangannya. Hal ini umumnya disebabkan oleh tingginya biaya tetap, tingginya jumlah aset yang tidak likuid, atau pendapatan yang sensitif terhadap penurunan perekonomian. Bagi individu, Financial Distress dapat timbul dari penganggaran yang buruk, pengeluaran yang berlebihan, beban utang yang terlalu tinggi, tuntutan hukum, atau kehilangan pekerjaan. Mengabaikan tanda-tanda Financial Distress sebelum menjadi tidak terkendali bisa sangat merugikan. Mungkin ada saatnya ketika Financial Distress yang parah tidak lagi dapat diatasi karena kewajiban perusahaan atau individu menjadi terlalu tinggi dan tidak dapat dibayar kembali. Jika ini terjadi, kebangkrutan mungkin menjadi satu-satunya pilihan.

Memahami Financial Distress

Jika suatu perusahaan atau individu mengalami suatu periode ketika tidak dapat membayar utang, tagihan, dan kewajiban lainnya pada tanggal jatuh tempo, kemungkinan besar mereka mengalami Financial Distress. Contoh pengeluaran perusahaan yang harus dibayar dapat mencakup pembiayaan seperti pembayaran bunga utang, biaya peluang proyek, dan karyawan yang tidak produktif. Karyawan di perusahaan yang mengalami kesulitan biasanya memiliki semangat kerja yang lebih rendah dan tingkat stres yang lebih tinggi yang disebabkan oleh meningkatnya kemungkinan kebangkrutan, yang dapat memaksa mereka keluar dari pekerjaannya. Perusahaan yang mengalami Financial Distress mungkin akan kesulitan mendapatkan pendanaan baru. Mereka mungkin juga mendapati nilai pasar perusahaan turun secara signifikan, karena pelanggan mengurangi pesanan baru, dan pemasok mengubah ketentuan pengiriman mereka.

Melihat laporan keuangan suatu perusahaan dapat membantu investor dan pihak lain menentukan kesehatan keuangannya saat ini dan masa depan. Misalnya, arus kas negatif yang muncul dalam laporan arus kas perusahaan merupakan salah satu tanda bahaya keuangan. Hal ini dapat disebabkan oleh perbedaan yang besar antara pembayaran tunai dan piutang, pembayaran bunga yang tinggi, atau penurunan modal kerja.

Individu yang mengalami Financial Distress mungkin mendapati dirinya berada dalam situasi di mana biaya pembayaran utangnya jauh lebih besar daripada pendapatan bulanannya. Hutang atau kewajiban ini mencakup hal-hal seperti pembayaran rumah atau sewa, pembayaran mobil, kartu kredit, dan tagihan utilitas. Orang-orang yang mengalami situasi seperti ini cenderung mengalaminya dalam jangka waktu yang lama dan pada akhirnya terpaksa melepaskan aset yang dijamin dengan hutang mereka dan kehilangan rumah atau mobil, atau menghadapi penggusuran.

Tanda-tanda Financial Distress

Ada beberapa tanda peringatan yang dapat mengindikasikan suatu perusahaan sedang mengalami Financial Distress, atau akan mengalami Financial Distress dalam waktu dekat. Laba yang buruk mungkin menunjukkan perusahaan yang tidak sehat secara finansial. Berjuang untuk mencapai titik impas menunjukkan suatu bisnis tidak dapat mempertahankan dirinya sendiri dengan menghasilkan dana internal dan sebaliknya harus meningkatkan modal secara eksternal. Hal ini meningkatkan risiko bisnis perusahaan dan menurunkan kelayakan kreditnya dengan pemberi pinjaman, pemasok, investor, dan bank. Membatasi akses terhadap dana biasanya mengakibatkan kegagalan perusahaan (atau individu).

Penurunan penjualan atau pertumbuhan penjualan yang buruk menunjukkan tidak adanya permintaan terhadap produk atau layanan perusahaan berdasarkan model bisnis yang ada. Ketika kampanye pemasaran yang mahal tidak menghasilkan pertumbuhan, konsumen mungkin tidak lagi puas dengan penawaran mereka dan perusahaan mungkin terpaksa tutup. Demikian pula, jika sebuah perusahaan menawarkan produk atau layanan berkualitas buruk, konsumen akan mulai membeli dari pesaing, yang pada akhirnya memaksa sebuah bisnis untuk menutup usahanya juga.

Ketika debitur membutuhkan terlalu banyak waktu untuk membayar utangnya kepada perusahaan, arus kas mungkin akan sangat terbatas. Bisnis atau individu mungkin tidak mampu membayar kewajibannya sendiri. Risiko ini semakin besar ketika sebuah perusahaan hanya mempunyai satu atau dua pelanggan utama.

Cara Mengatasi Financial Distress

Walaupun kelihatannya sulit, ada beberapa cara untuk membalikkan keadaan dan mengatasi Financial Distress. Salah satu hal pertama yang dilakukan banyak perusahaan adalah meninjau rencana bisnis mereka. Hal ini harus mencakup operasi dan kinerjanya di pasar, serta menetapkan tanggal target untuk mencapai semua tujuannya. Pertimbangan lainnya adalah di mana harus memangkas biaya. Hal ini dapat mencakup pengurangan staf atau bahkan pengurangan insentif manajemen, yang sering kali merugikan keuntungan bisnis.

Beberapa perusahaan mungkin mempertimbangkan untuk merestrukturisasi utangnya. Melalui proses ini, perusahaan yang tidak dapat memenuhi kewajibannya dapat menegosiasikan kembali utangnya dan mengubah jangka waktu pembayarannya untuk meningkatkan likuiditasnya. Dengan melakukan restrukturisasi, mereka dapat melanjutkan operasinya.

Bagi individu yang mengalami Financial Distress, tip untuk mengatasi situasi tersebut serupa dengan yang tercantum di atas. Mereka yang terkena dampak mungkin merasa lebih bijaksana untuk mengurangi kebiasaan belanja yang tidak perlu atau berlebihan seperti makan di luar, bepergian, dan pembelian lainnya yang mungkin dianggap mewah. Pilihan lain mungkin adalah konseling kredit. Dengan konseling kredit, seorang konselor menegosiasikan kembali kewajiban debitur, sehingga dia dapat menghindari kebangkrutan. Konsolidasi utang adalah metode lain untuk mengurangi kewajiban utang bulanan dengan menggabungkan utang berbunga tinggi seperti kartu kredit menjadi satu pinjaman pribadi berbunga rendah.

Kesulitan di Lembaga Keuangan Besar

Salah satu faktor yang berkontribusi terhadap krisis keuangan tahun 2007–2008 adalah sejarah pemerintah dalam memberikan pinjaman darurat kepada lembaga-lembaga keuangan yang mengalami kesulitan di pasar yang diyakini “terlalu besar untuk gagal”. Hal ini menciptakan harapan agar sebagian sektor keuangan terlindungi dari kerugian, yang dikenal sebagai moral hazard. Jaring pengaman keuangan federal seharusnya melindungi lembaga keuangan besar dan kreditornya dari kegagalan mengurangi risiko sistemik terhadap sistem keuangan. Namun, jaminan-jaminan ini juga mendorong pengambilan risiko secara tidak hati-hati yang menyebabkan ketidakstabilan dalam sistem yang seharusnya dilindungi oleh jaring pengaman.

Karena jaring pengaman pemerintah mensubsidi pengambilan risiko, investor yang merasa dilindungi oleh pemerintah cenderung tidak meminta imbal hasil yang lebih tinggi sebagai kompensasi karena menanggung risiko yang lebih besar. Demikian pula, kreditor mungkin merasa kurang mendesak untuk memantau perusahaan-perusahaan yang secara implisit dilindungi. Pengambilan risiko yang berlebihan berarti perusahaan lebih mungkin mengalami kesulitan dan mungkin memerlukan dana talangan agar tetap mampu membayar utang. Dana talangan tambahan mungkin semakin mengikis disiplin pasar. Rencana resolusi atau “keinginan hidup” perusahaan mungkin merupakan metode penting untuk membangun kredibilitas terhadap dana talangan. Jaring pengaman pemerintah mungkin menjadi pilihan yang kurang menarik pada saat terjadi Financial Distress.

Baca Artikel Lainnya

Artikel Sebelumnya
Artikel Berikutnya