BerandaIstilahFixed-Income Security

Fixed-Income Security

Fixed-Income Security adalah investasi yang memberikan pengembalian melalui pembayaran bunga tetap secara berkala dan pengembalian pokok pada saat jatuh tempo. Tidak seperti sekuritas pendapatan variabel, di mana pembayaran berubah berdasarkan ukuran yang mendasarinya, seperti suku bunga jangka pendek, keuntungan dari Fixed-Income Security diketahui.

Memahami Fixed-Income Security

Fixed-Income Security adalah instrumen utang yang membayar sejumlah bunga tetap, dalam bentuk pembayaran kupon, kepada investor. Pembayaran bunga biasanya didistribusikan setiap semester, dan pokoknya dikembalikan kepada investor pada saat jatuh tempo. Obligasi adalah bentuk paling umum dari Fixed-Income Security. Obligasi adalah produk investasi yang diterbitkan perusahaan dan pemerintah untuk mengumpulkan dana guna membiayai proyek dan mendanai operasi. Obligasi korporasi dan pemerintah memiliki jatuh tempo dan nilai nominal yang berbeda-beda. Nilai nominal adalah jumlah yang akan diterima investor pada saat obligasi jatuh tempo. Obligasi korporasi dan pemerintah sebagian besar diperdagangkan secara over-the-counter (OTC) dan bukan di bursa. Mereka biasanya terdaftar dengan nilai nominal $1.000, juga dikenal sebagai nilai pari.

Peringkat Kredit Efek Pendapatan Tetap

Obligasi diberi peringkat kredit yang berbeda berdasarkan kelayakan finansial penerbitnya. Peringkat kredit adalah bagian dari sistem penilaian yang dilakukan oleh lembaga pemeringkat kredit. Badan-badan ini mengukur kelayakan kredit obligasi korporasi dan pemerintah serta kemampuan entitas untuk membayar kembali pinjaman tersebut. Peringkat kredit bermanfaat bagi investor karena menentukan risiko yang terlibat dalam investasi.

Obligasi dapat berupa obligasi tingkat investasi atau non-tingkat investasi. Obligasi tingkat investasi diterbitkan oleh perusahaan yang stabil dengan risiko gagal bayar yang rendah dan, oleh karena itu, memiliki tingkat bunga yang lebih rendah dibandingkan obligasi non-tingkat investasi. Obligasi non-investment grade, juga dikenal sebagai obligasi sampah atau obligasi dengan imbal hasil tinggi, memiliki peringkat kredit yang lebih rendah karena kemungkinan gagal bayar oleh penerbitnya. Investor menerima tingkat bunga yang lebih tinggi dari berinvestasi pada obligasi sampah karena menanggung risiko yang lebih tinggi dari surat utang tersebut.

Jenis Fixed-Income Security

Catatan Perbendaharaan

Treasury note (T-notes) diterbitkan oleh Departemen Keuangan AS dan merupakan obligasi jangka menengah yang jatuh tempo dalam 2, 3, 5, 7, atau 10 tahun. T-Notes diterbitkan dengan kelipatan $100 dan membayar pembayaran bunga setengah tahunan dengan tingkat kupon atau suku bunga tetap. Pembayaran bunga dan pelunasan pokok seluruh surat berharga Treasury didukung oleh kepercayaan dan kredit penuh dari pemerintah AS, yang menerbitkan obligasi ini untuk mendanai dirinya sendiri.

Obligasi harta

Departemen Keuangan AS juga menerbitkan obligasi Treasury (T-bonds) yang jatuh tempo dalam 20 atau 30 tahun. Obligasi negara dijual dengan kelipatan $100 dan dijual melalui lelang di situs web Treasury Direct.

Tagihan Perbendaharaan

Fixed-Income Security jangka pendek termasuk surat utang negara. T-bill mempunyai jangka waktu 4, 8, 13, 17, 26, atau 52 minggu dan tidak membayar bunga. Sebaliknya, investor membeli sekuritas dengan harga lebih rendah dari nilai nominalnya atau dengan harga diskon. Ketika tagihan jatuh tempo, investor menerima jumlah nilai nominal dari nota diskon. Bunga yang diperoleh atau pengembalian investasi adalah selisih antara harga pembelian dan jumlah nilai nominal tagihan.

Obligasi Daerah

Obligasi daerah diterbitkan oleh negara bagian, kota, dan kabupaten untuk mendanai proyek modal, seperti jalan, sekolah, dan rumah sakit, biasanya dijual dengan nilai nominal $5.000. Bunga yang diperoleh dari obligasi ini dibebaskan dari pajak pendapatan federal. Bunga yang diperoleh dari obligasi “muni” dapat dibebaskan dari pajak negara bagian dan lokal jika investornya berdomisili di negara bagian tempat obligasi tersebut diterbitkan. Obligasi muni memiliki beberapa tanggal jatuh tempo dimana sebagian pokoknya jatuh tempo dalam selang waktu sampai seluruh pokoknya dilunasi.

Sertifikat deposito

Bank menerbitkan sertifikat deposito (CD). Sebagai imbalan atas penyetoran uang pada bank untuk jangka waktu yang telah ditentukan, bank membayar bunga kepada pemegang rekening. CD sering kali mempunyai jangka waktu jatuh tempo lima tahun atau kurang, namun ada juga yang berjangka waktu lebih lama. Mereka biasanya membayar suku bunga lebih rendah dibandingkan obligasi, namun suku bunga lebih tinggi dibandingkan rekening tabungan tradisional. CD membawa asuransi Federal Deposit Insurance Corporation (FDIC) hingga $250.000 per pemegang rekening.

Obligasi Korporasi

Obligasi korporasi merupakan surat utang yang diterbitkan oleh perusahaan untuk menghimpun dana. Berbeda dengan saham perusahaan, investor obligasi tidak memiliki hak suara atau ekuitas di perusahaan. Obligasi diklasifikasikan berdasarkan jangka waktu jatuh temponya. Obligasi jangka pendek dimiliki kurang dari tiga tahun, jangka menengah empat sampai sepuluh tahun, dan jangka panjang lebih dari sepuluh tahun. Obligasi diklasifikasikan sebagai peringkat investasi atau non-investasi tergantung pada peringkat kredit perusahaan.

Saham preferen

Perusahaan menerbitkan saham preferen yang memberikan dividen tetap kepada investor, yang ditetapkan sebagai jumlah dolar atau persentase nilai saham pada jadwal yang telah ditentukan. Suku bunga dan inflasi mempengaruhi harga saham preferen, dan saham mempunyai imbal hasil yang lebih tinggi dibandingkan kebanyakan obligasi karena durasinya yang lebih lama.

Kelebihan dan Kekurangan Fixed-Income Security

Keuntungan

  • Fixed-Income Security memberikan pendapatan bunga yang stabil kepada investor sepanjang umur obligasi
  • Fixed-Income Security dinilai oleh lembaga pemeringkat kredit
  • Fixed-Income Security biasanya memiliki volatilitas harga yang lebih kecil dibandingkan saham
  • Fixed-Income Security Treasury AS didukung oleh kepercayaan dan kredit penuh dari pemerintah Amerika Serikat

Kekurangan

  • Penerbit dapat gagal melakukan pembayaran bunga atau membayar kembali pokok pinjaman
  • Fixed-Income Security biasanya memiliki tingkat pengembalian yang lebih rendah dibandingkan investasi lain termasuk saham
  • Risiko inflasi dapat menjadi masalah jika harga naik lebih cepat dibandingkan tingkat suku bunga Fixed-Income Security
  • Suku bunga pasar mungkin naik lebih tinggi daripada suku bunga Fixed-Income Security

Keuntungan

Fixed-Income Security memberikan pendapatan bunga yang stabil kepada investor, mengurangi risiko dalam portofolio investasi dan melindungi terhadap volatilitas atau fluktuasi pasar. Ekuitas secara tradisional lebih fluktuatif dibandingkan obligasi sehingga investor dapat mengalokasikan sebagian portofolionya ke investasi pendapatan tetap untuk mengurangi tingkat risikonya. Fixed-Income Security juga tersedia di reksa dana dan dana yang diperdagangkan di bursa (ETF). Harga obligasi dan Fixed-Income Security naik dan turun. Meskipun pembayaran bunga Fixed-Income Security stabil, harganya tidak dijamin akan tetap stabil sepanjang umur kepemilikannya. Jika investor menjual Fixed-Income Security sebelum jatuh tempo, keuntungan atau kerugian didasarkan pada selisih antara harga beli dan harga jual.

Selain risiko fluktuasi harga, obligasi juga memiliki risiko potensi gagal bayar. Obligasi pemerintah AS dianggap memiliki risiko yang sangat rendah karena didukung oleh kepercayaan dan kredit penuh dari pemerintah Amerika Serikat. Obligasi korporasi bergantung pada kelayakan finansial perusahaan dan memiliki risiko gagal bayar yang lebih tinggi dibandingkan obligasi pemerintah. Namun, obligasi korporasi memiliki peluang yang baik untuk dilunasi jika suatu perusahaan menyatakan bangkrut karena pemegang obligasi akan dilunasi sebelum pemegang saham biasa dan bahkan pemegang saham preferen.

Kekurangan

Fixed-Income Security umumnya memiliki tingkat pengembalian yang rendah dan apresiasi modal atau kenaikan harga yang lambat. Ini adalah trade-off untuk risiko yang lebih rendah. Harga mereka juga cenderung turun lebih lambat. Jumlah pokok awal seringkali tidak dapat diakses, terutama pada obligasi jangka panjang dengan jangka waktu lebih dari sepuluh tahun. Namun, obligasi dapat dijual untuk mendapatkan kembali investasinya lebih awal, jika nilai pasar saat ini sama atau lebih besar dengan jumlah yang diinvestasikan.

Fixed-Income Security memberikan pembayaran bunga tetap terlepas ke mana pun suku bunga pasar bergerak. Seorang investor yang membeli obligasi dengan tingkat bunga 2% per tahun akan kehilangan pendapatan jika suku bunga pasar naik di atas tingkat tersebut dan uang investor terikat pada obligasi 2%. Hal ini pula yang menyebabkan turunnya harga pasar obligasi. Jika suku bunga naik melebihi suku bunga obligasi, nilai pasarnya menurun. Inflasi dapat mengikis imbal hasil surat berharga dengan suku bunga tetap jika tingkat inflasi lebih tinggi dari suku bunga instrumen pendapatan tetap. Semua obligasi memiliki risiko kredit atau gagal bayar karena sekuritas terikat dengan kelayakan finansial penerbitnya. Berinvestasi pada obligasi internasional dapat meningkatkan risiko gagal bayar jika suatu negara tidak stabil secara ekonomi atau politik.

Contoh Dunia Nyata

Obligasi Negara adalah obligasi jangka panjang dengan jangka waktu 20 atau 30 tahun. T-Bonds memberikan pembayaran bunga setengah tahunan dan dijual dengan kelipatan $100. Obligasi Negara berdurasi 30 tahun diterbitkan pada tanggal 15 Maret 2024 dengan tingkat bunga 4,250%. Investor dibayar $4,25 per 100 dolar yang diinvestasikan setiap tahun. Pokoknya dilunasi dalam 30 tahun. Surat Perbendaharaan 10 tahun diterbitkan pada tanggal 15 Maret 2024 dengan tingkat bunga 4.000%. Surat utang tersebut juga membayar pembayaran bunga setengah tahunan dengan tingkat kupon tetap dan dijual dengan kelipatan $100. Setiap wesel senilai $100 akan membayar $4,00 per tahun hingga jatuh tempo, dan mengembalikan pokoknya setelah 10 tahun.

Kesimpulan

Fixed-Income Security adalah investasi yang memberikan aliran pendapatan bunga tetap selama periode tertentu. Jenisnya antara lain obligasi pemerintah, obligasi korporasi, dan sertifikat deposito. Ada juga reksa dana dan ETF, yang menyimpan obligasi dalam jumlah besar dalam satu dana, sehingga investor dapat dengan mudah mendiversifikasi investasi pendapatan tetap mereka. Fixed-Income Security dinilai oleh lembaga kredit yang menilai risiko gagal bayar bagi investor. Investasi ini biasanya memiliki tingkat pengembalian yang lebih rendah dibandingkan saham.

Baca Artikel Lainnya