BerandaIstilahFixed Interest Rate

Fixed Interest Rate

Fixed Interest Rate adalah suku bunga tidak berubah yang dibebankan pada suatu kewajiban, seperti pinjaman atau hipotek. Ini mungkin berlaku selama seluruh jangka waktu pinjaman atau hanya sebagian dari jangka waktu tersebut, namun tetap sama selama jangka waktu tertentu. Hipotek dapat memiliki beberapa opsi suku bunga, termasuk opsi yang menggabungkan Fixed Interest Rate untuk sebagian jangka waktu dan suku bunga yang dapat disesuaikan untuk saldo. Ini disebut sebagai hibrida.

Cara Kerja Fixed Interest Rate

Fixed Interest Rate menarik bagi peminjam yang tidak ingin suku bunganya berfluktuasi selama jangka waktu pinjamannya, sehingga berpotensi meningkatkan beban bunga dan, lebih jauh lagi, pembayaran hipotek mereka. Jenis suku bunga ini menghindari risiko yang timbul dari suku bunga mengambang atau variabel, di mana suku bunga yang harus dibayar atas kewajiban utang dapat bervariasi tergantung pada suku bunga acuan atau indeks, terkadang secara tidak terduga.

Peminjam lebih cenderung memilih Fixed Interest Rate ketika kondisi suku bunga rendah, padahal mengunci suku bunga sangat menguntungkan. Biaya peluang masih jauh lebih kecil dibandingkan pada periode suku bunga tinggi jika suku bunga akhirnya diturunkan. Tarif tetap biasanya lebih tinggi daripada tarif yang dapat disesuaikan. Pinjaman dengan suku bunga yang dapat disesuaikan atau variabel biasanya menawarkan suku bunga perkenalan atau penggoda yang lebih rendah dibandingkan pinjaman dengan Fixed Interest Rate, sehingga membuat pinjaman ini lebih menarik dibandingkan pinjaman dengan Fixed Interest Rate ketika suku bunga tinggi.

Biro Perlindungan Keuangan Konsumen (CFPB) menyediakan kisaran suku bunga yang dapat diharapkan oleh peminjam pada waktu tertentu tergantung pada lokasi mereka. Tarif diperbarui setiap dua minggu, dan konsumen dapat memasukkan informasi seperti skor kredit, uang muka, dan jenis pinjaman mereka untuk mendapatkan gambaran lebih dekat tentang tingkat Fixed Interest Rate yang mungkin mereka bayarkan pada waktu tertentu dan mempertimbangkannya dengan hipotek dengan suku bunga yang dapat disesuaikan ( LENGAN).

Cara Menghitung Biaya Bunga Tetap

Menghitung biaya bunga tetap untuk suatu pinjaman relatif sederhana. Anda hanya perlu tahu:

  • Jumlah pinjaman
  • Tingkat bunga
  • Jangka waktu pembayaran pinjaman

Ingatlah bahwa skor kredit dan pendapatan Anda dapat memengaruhi tingkat suku bunga yang Anda bayarkan untuk pinjaman, terlepas dari apakah Anda memilih opsi Fixed Interest Rate atau variabel.

Fixed Interest Rate vs. Variabel

Suku bunga variabel pada ARM berubah secara berkala. Peminjam biasanya menerima suku bunga perkenalan untuk jangka waktu tertentu—sering kali selama satu, tiga, atau lima tahun. Tarifnya disesuaikan secara berkala setelah titik tersebut. Penyesuaian seperti itu tidak terjadi pada pinjaman dengan Fixed Interest Rate yang tidak ditetapkan sebagai pinjaman hibrida.

Dalam contoh kita, bank memberi peminjam tarif perkenalan sebesar 3,5% untuk hipotek 30 tahun sebesar $300.000 dengan ARM hybrid 5/1. Pembayaran bulanan mereka adalah $1,347 selama lima tahun pertama pinjaman, namun pembayaran tersebut akan bertambah atau berkurang ketika suku bunga disesuaikan berdasarkan suku bunga yang ditetapkan oleh Federal Reserve atau indeks acuan lainnya. Jika suku bunga disesuaikan menjadi 6%, pembayaran bulanan peminjam akan meningkat sebesar $452 menjadi $1,799, yang mungkin sulit untuk dikelola. Namun pembayaran bulanan akan turun menjadi $1.265 jika tarifnya turun menjadi 3%. Sebaliknya, jika suku bunga 3,5% ditetapkan, peminjam akan menghadapi pembayaran yang sama sebesar $1,347 setiap bulan selama 30 tahun. Tagihan bulanan mungkin berbeda seiring perubahan pajak properti atau penyesuaian premi asuransi pemilik rumah, namun pembayaran hipotek tetap sama.

Keuntungan dan Kerugian Fixed Interest Rate

Fixed Interest Rate dapat memberikan pro dan kontra bagi peminjam. Melihat kelebihan dan kekurangan secara berdampingan dapat membantu memutuskan apakah akan memilih produk pinjaman dengan Fixed Interest Rate atau variabel.

Keuntungan

Fixed Interest Rate memberi konsumen tingkat prediktabilitas tertentu. Ini berarti pembayaran pinjaman atau hipotek bulanan Anda tetap sama selama masa pinjaman. Sekalipun kondisi berubah dan tarif naik, tarif Anda tetap sama. Dengan demikian, Anda tidak perlu menganggarkan kenaikan pembayaran di kemudian hari.

Ketika suku bunga rendah atau mendekati titik terendah dalam sejarah, pinjaman dengan Fixed Interest Rate bisa menjadi lebih menarik. Mengambil pinjaman dengan suku bunga yang dapat disesuaikan atau bervariasi mungkin bukan pilihan yang baik, terutama karena ada risiko kenaikan suku bunga di masa depan.

Fixed Interest Rate pada hipotek, pinjaman, atau jalur kredit memudahkan penghitungan biaya pinjaman seumur hidup karena suku bunga tidak berubah. Hal ini memungkinkan Anda menganggarkan pengeluaran lain, termasuk pengeluaran tambahan seperti liburan atau mobil baru. Ini juga memberi Anda kesempatan untuk merencanakan penghematan apa pun.

Kekurangan

Fixed Interest Rate cenderung lebih tinggi daripada suku bunga yang dapat disesuaikan. Bergantung pada lingkungan suku bunga secara keseluruhan, sangat mungkin bahwa pinjaman dengan Fixed Interest Rate memiliki tingkat bunga yang lebih tinggi daripada pinjaman dengan suku bunga yang dapat disesuaikan.

Anda juga sebaiknya mempertimbangkan penurunan suku bunga jika menyangkut Fixed Interest Rate. Hal ini karena jika suku bunga turun, Anda bisa terjebak dalam pinjaman dengan suku bunga lebih tinggi, sedangkan pinjaman dengan suku bunga variabel akan mengimbangi suku bunga acuannya.

Pembiayaan kembali adalah kelemahan lainnya. Saat Anda membiayai kembali pinjaman Anda dari satu produk dengan Fixed Interest Rate ke produk lain yang sejenis atau ke pinjaman dengan suku bunga variabel, Anda dapat menghemat uang saat suku bunga turun. Namun hal ini dapat memakan waktu dan biaya penutupan dapat menjadi tinggi.

Kelebihan

  • Menawarkan prediktabilitas
  • Lebih menarik ketika suku bunga rendah
  • Lebih mudah menghitung biaya pinjaman jangka panjang

Kontra

  • Mungkin lebih tinggi dari tarif yang dapat disesuaikan
  • Jika suku bunga menurun, Anda mungkin membayar lebih untuk pinjaman Anda
  • Pembiayaan kembali ke tingkat bunga yang lebih rendah dapat memakan waktu dan mahal

Contoh Fixed Interest Rate

Mari kita lihat beberapa contoh untuk menunjukkan cara kerja Fixed Interest Rate.

Asumsikan Anda mengambil pinjaman konsolidasi utang sebesar $30.000 untuk dilunasi selama 60 bulan dengan bunga 5%. Perkiraan pembayaran bulanan Anda adalah $566 dan total bunga yang dibayarkan adalah $3,968,22. Ini mengasumsikan Anda tidak membayar kembali pinjaman lebih awal dengan meningkatkan jumlah pembayaran bulanan atau melakukan pembayaran sekaligus ke pokok pinjaman.

Berikut contoh lainnya. Katakanlah Anda mendapatkan hipotek 30 tahun senilai $300,000 dengan tingkat bunga 3,5%. Pembayaran bulanan Anda akan menjadi $1,347 dan total biaya hipotek Anda termasuk bunga akan mencapai $484,968.

Kesimpulan

Jika Anda pernah mengambil pinjaman, Anda tahu bahwa Anda tidak bisa menghindari pembayaran bunga. Namun memahami cara kerjanya tentu dapat membantu Anda menghemat uang. Mereka datang dalam berbagai bentuk dan ukuran, termasuk Fixed Interest Rate. Jenis suku bunga ini dikunci sepanjang umur utang Anda, baik itu pinjaman mobil, jalur kredit, atau hipotek. Tidak seperti suku bunga variabel, yang berubah sesuai dengan lingkungan suku bunga, Anda akan mengetahui berapa banyak yang harus Anda bayarkan setiap bulan dan suku bunga Anda tidak akan pernah berubah sampai Anda melunasi utang atau membiayai kembali.

Baca Artikel Lainnya

Artikel Sebelumnya
Artikel Berikutnya