BerandaIstilahFloating Interest Rate

Floating Interest Rate

Floating Interest Rate adalah suku bunga yang berubah secara berkala. Suku bunga bergerak naik dan turun, atau “mengambang”, yang mencerminkan kondisi ekonomi atau pasar keuangan. Seringkali, harga bergerak seiring dengan indeks atau tolok ukur tertentu, atau dengan kondisi pasar secara umum.Floating Interest Rate juga bisa disebut sebagai suku bunga yang dapat disesuaikan atau variabel karena dapat bervariasi sepanjang jangka waktu kewajiban utang.

Pengertian Floating Interest Rate

Floating Interest Rate naik atau turun seiring dengan pasar atau seiring dengan suku bunga acuan. Suku bunga atau indeks acuan yang mendasarinya bergantung pada jenis pinjaman atau jaminan, namun sering kali berupa London Interbank Offered Rate (LIBOR), suku bunga dana federal, atau suku bunga utama (suku bunga yang dibebankan lembaga keuangan kepada perusahaan mereka yang paling layak dikreditkan). pelanggan).

Terkait pinjaman konsumen dan utang lainnya (misalnya hipotek, kredit mobil, atau kartu kredit), bank dan lembaga keuangan mengenakan selisih suku bunga acuan ini, dan selisihnya bergantung pada beberapa faktor, seperti jenis aset dan jenis aset. peringkat kredit konsumen. Oleh karena itu, Floating Interest Rate mungkin mendefinisikan dirinya sebagai “LIBOR ditambah 300 basis poin” atau “ditambah 3%”. Semua jenis pinjaman dan instrumen utang memiliki Floating Interest Rate. Namun suku bunga ini cenderung umum terjadi pada kartu kredit dan hipotek.

Jenis Produk Floating Interest Rate

Pinjaman rumah dengan Floating Interest Rate dikenal sebagai hipotek dengan suku bunga yang dapat disesuaikan (ARM). ARM memiliki suku bunga yang disesuaikan berdasarkan margin (atau spread) yang telah ditetapkan dan indeks hipotek utama seperti LIBOR, Indeks Biaya Dana (COFI), atau Rata-Rata Perbendaharaan Bulanan (MTA). Misalnya, jika seseorang mengambil ARM dengan margin 2% di atas LIBOR, dan LIBOR berada di 3% saat suku bunga hipotek disesuaikan, suku bunga hipotek diatur ulang menjadi 5% (margin ditambah indeks).

Sebagian besar kartu kredit membebankan Floating Interest Rate atau variabel pada saldo yang belum dibayar. Perjanjian kartu kredit yang diterima pemegang kartu baru akan menyatakan bahwa tingkat persentase tahunan (APR) kartu didasarkan pada tingkat atau indeks tertentu ditambah persentase (atau margin) tertentu. Perjanjian tersebut biasanya akan menyertakan teks seperti “APR ini akan bervariasi tergantung pasar.”

Floating Interest Rate vs. Fixed Interest Rate/Suku Bunga Tetap

Floating Interest Rate berbeda dengan suku bunga tetap. Dengan tingkat bunga tetap, tingkat bunganya konstan dan tidak berubah. Ini mungkin berlaku untuk seluruh jangka waktu pinjaman atau kewajiban utang, atau hanya sebagian saja. Hipotek perumahan dapat diperoleh dengan tingkat bunga tetap atau mengambang. Dengan suku bunga tetap, suku bunga hipotek bersifat statis dan tidak dapat berubah selama jangka waktu perjanjian hipotek. Dengan Floating Interest Rate atau variabel, suku bunga KPR dapat berubah secara berkala mengikuti pasar. Misalnya, jika seseorang mengambil hipotek dengan suku bunga tetap dengan suku bunga 4%, individu tersebut akan membayar suku bunga tersebut selama masa pinjaman, dan pembayarannya akan sama sepanjang jangka waktu pinjaman. Sebaliknya, jika peminjam mengambil hipotek dengan suku bunga variabel, ia mungkin mulai dengan suku bunga 4% dan kemudian menyesuaikan, naik atau turun, mengubah pembayaran bulanan selama masa pinjaman.

Contoh Pinjaman Floating Interest Rate

Herbert dan Amanda sedang membeli rumah. Mereka mengeluarkan $500.000, 30 tahun 7/1 ARM. Artinya, tingkat bunga pinjaman mereka ditetapkan, misalnya, 2% selama tujuh tahun. Pada akhir jangka waktu tersebut, hipotek diatur ulang ke tingkat bunga mengambang, yang berubah setahun sekali. Floating Interest Rate dipatok ke LIBOR. Pada tahun kedelapan, suku bunga mereka naik menjadi 4%, mencerminkan LIBOR. Pada tahun kesembilan, suku bunga LIBOR sedikit turun sehingga suku bunganya turun menjadi 3,7%. Pada tahun ke 10, LIBOR kembali turun dan Floating Interest Rate pasangan tersebut juga turun lagi, menjadi 3,5%. Bunga yang dibayarkan pasangan tersebut atas hipotek akan terus berfluktuasi setiap tahun, hingga hipotek dilunasi atau dibiayai kembali.

Keuntungan dan Kerugian Floating Rates

Keuntungan

  • Hipotek dengan Floating Interest Rate cenderung memiliki suku bunga perkenalan yang lebih rendah dibandingkan hipotek dengan suku bunga tetap, dan hal ini dapat membuatnya lebih menarik bagi sebagian peminjam.
  • Mereka yang berencana untuk menjual propertinya dan membayar kembali pinjamannya sebelum suku bunga disesuaikan atau peminjam yang mengharapkan ekuitasnya meningkat dengan cepat seiring dengan kenaikan nilai rumah dapat memilih ARM.
  • Floating Interest Rate mungkin akan turun, sehingga menurunkan pembayaran bulanan peminjam.

Kekurangan

  • Kerugian utama dari Floating Interest Rate adalah bahwa suku bunga tersebut dapat melayang ke atas dan meningkatkan pembayaran bulanan peminjam, bahkan mungkin sampai pada titik yang membuat pembayaran tersebut tidak mungkin dilakukan.
  • Pinjaman dengan Floating Interest Rate tidak dapat diprediksi, sehingga sulit untuk menganggarkan arus kas dan menghitung biaya pinjaman jangka panjang.
  • Kecuali Anda adalah ketua The Fed, kekuatan yang mengatur perubahan suku bunga berada di luar kendali Anda.

Kesimpulan

Floating Interest Rate, atau dikenal dengan suku bunga variabel, berubah secara berkala sesuai dengan suku bunga acuan yang dipatok. Jika suku bunga acuan meningkat, maka Floating Interest Rate meningkat, dan sebaliknya. Jika Floating Interest Rate turun, peminjam akan menghemat uang dengan pembayaran bulanan yang lebih rendah. Namun, jika naik, mereka harus membayar lebih banyak setiap bulannya dibandingkan sebelumnya. Risiko biaya pinjaman yang lebih tinggi adalah kerugian utama Floating Interest Rate bagi peminjam.

Baca Artikel Lainnya

Artikel Sebelumnya
Artikel Berikutnya