BerandaIstilahAbsorption Rate

Absorption Rate

Apa itu Absorption Rate?

Absorption rate atau tingkat penyerapan paling sering digunakan di pasar real estate untuk mengevaluasi tingkat penjualan rumah yang tersedia di pasar tertentu selama periode waktu tertentu. Absorption rate dihitung dengan membagi jumlah rumah yang terjual dalam periode waktu yang ditentukan dengan jumlah total rumah yang tersedia. Persamaan ini juga dapat dibalik untuk mengidentifikasi jumlah waktu yang dibutuhkan agar pasokan terjual.

Absorption rate juga merupakan bagian penting dari industri akuntansi. Dalam konteks ini, absorption rate mengacu pada cara bisnis menghitung biaya overhead mereka.

Memahami Absorption Rate

Absorption rate memberikan gambaran tentang seberapa cepat atau lambatnya rumah terjual di pasar real estat. Absorption rate tidak memperhitungkan rumah tambahan yang masuk ke pasar pada waktu tertentu. Meskipun perhitungan absorption rate dapat diperkirakan, perhitungan ini paling sering digunakan berdasarkan data yang tersedia saat ini dan inventaris aktual.

Absorption rate yang tinggi dapat menjadi indikasi bahwa pasokan rumah yang tersedia akan menyusut dengan cepat. Pemilik rumah biasanya dapat menjual properti mereka lebih cepat selama periode absorpsi yang tinggi. Namun, periode waktu yang terkait dengan perhitungan absorption rate penting untuk dipertimbangkan.

Secara umum, absorption rate di atas 20% menandakan pasar penjual di mana rumah terjual dengan cepat. Absorption rate di bawah 15% merupakan indikator pasar pembeli di mana rumah tidak terjual dengan cepat.

Pengaruhnya di Pasar Real Estate

Dalam kondisi pasar dengan absorption rate yang rendah, agen real estat mungkin akan terpaksa menurunkan harga jual untuk menarik penjualan. Atau, agen dapat menaikkan harga tanpa mengorbankan permintaan rumah jika pasar memiliki absorption rate yang tinggi. Absorption rate juga penting untuk diikuti oleh pembeli dan penjual saat mereka membuat keputusan tentang waktu pembelian dan penjualan.

Absorption rate juga merupakan sinyal bagi pengembang untuk mulai membangun rumah baru, meskipun pengembang sering menggunakan waktu tunggu yang lama untuk memperkirakan periode absorpsi yang lebih tinggi. Selama kondisi pasar dengan absorption rate yang tinggi, permintaan mungkin cukup tinggi untuk menjamin pengembangan properti lebih lanjut. Sementara itu, periode dengan absorption rate yang lebih rendah mengindikasikan periode perlambatan pembangunan.

Juru taksir menggunakan absorption rate untuk menentukan nilai properti. Beberapa prosedur memerlukan adendum yang menunjukkan bahwa absorption rate dipertimbangkan dalam perhitungan penilaian. Secara umum, juru taksir bertanggung jawab untuk menganalisis kondisi pasar dan menjaga kewaspadaan terhadap absorption rate untuk semua jenis nilai taksiran.

Sebagian besar juru taksir menyertakan metrik data ini di bagian neighborhood pada formulir penilaian. Penilaian rumah saat ini akan berkurang selama periode penurunan absorption rate dan meningkat saat absorption rate tinggi.

Pemberi pinjaman dan institusi perbankan juga akan mempertimbangkan kondisi pasar ketika mengevaluasi persyaratan pinjaman dan kredit. Selama periode absorpsi yang rendah, bank mungkin merasa tergiur untuk menarik nasabah untuk meminjam uang dengan persyaratan pinjaman yang lebih menguntungkan. Sebagai alternatif, pemberi pinjaman dapat menjadi lebih selektif selama periode absorpsi yang tinggi karena mereka cenderung memiliki portofolio calon peminjam yang lebih luas.

Contoh Absorption Rate

Misalkan sebuah kota memiliki 1.000 rumah yang sedang dipasarkan untuk dijual. Jika pembeli membeli 100 rumah per bulan, maka absorption rate nya adalah 10% (100 rumah yang terjual per bulan dibagi 1.000 rumah yang tersedia untuk dijual). Hal ini juga mengindikasikan bahwa pasokan rumah akan habis dalam 10 bulan (1.000 rumah dibagi 100 rumah yang terjual per bulan).

Absorption Rate dalam Akuntansi

Absorption rate juga digunakan dengan metode yang benar-benar berbeda dalam akuntansi.

Dalam akuntansi, absorption rate (atau tingkat penyerapan) adalah tingkat di mana perusahaan menghitung dan mengalokasikan biaya overhead mereka. Biaya ini adalah biaya yang terkait dengan penyediaan barang dan jasa kepada pelanggan mereka, meskipun biaya-biaya ini tidak dapat ditelusuri secara langsung ke produk akhir. Oleh karena itu, hal ini juga sering disebut dengan overhead absorption rate.

Perusahaan sering kali harus menggunakan estimasi untuk menentukan biaya overhead mereka. Hal ini dikarenakan mereka tidak tahu berapa biaya sebenarnya sampai biaya tersebut masuk. Untuk menentukan biaya overhead, perusahaan membagi total biaya overhead yang dianggarkan dibagi dengan total basis produksi yang dianggarkan. Hal ini membutuhkan penyesuaian pada akhir periode akuntansi untuk menutupi perbedaan antara biaya yang diperkirakan dengan biaya sebenarnya.

Atau, perusahaan mungkin mengetahui biaya overhead yang sebenarnya tetapi tidak tahu bagaimana cara melacak biaya tersebut ke produk atau layanan akhir. Untuk mengatasi rintangan ini, perusahaan menggunakan estimasi pemicu biaya untuk memperkirakan indikator non-keuangan apa yang menyebabkan perubahan pada indikator keuangan.

Hal ini dapat menjadi masalah, terutama ketika perusahaan menggunakan estimasi yang sangat konservatif untuk memprediksi biaya mereka. Hal ini dapat merusak neraca keuangan mereka karena biaya aktual mungkin lebih tinggi pada akhir periode pelaporan atau jika biaya berfluktuasi. Namun, praktik ini bermanfaat untuk memastikan bahwa semua biaya, termasuk estimasi jumlah dan estimasi alokasi, telah disertakan ketika mengevaluasi produk mereka.

Baca Artikel Lainnya

Bankruptcy

Bank Run