BerandaIstilahExchange-Traded Derivative

Exchange-Traded Derivative

Exchange-Traded Derivative adalah kontrak keuangan yang dicatatkan dan diperdagangkan di bursa yang diatur. Sederhananya, ini adalah derivatif yang diperdagangkan di lingkungan yang diatur. Exchange-Traded Derivative menjadi semakin populer karena keunggulan yang dimilikinya dibandingkan derivatif over-the-counter (OTC). Keunggulan tersebut meliputi standarisasi, likuiditas, dan penghapusan risiko gagal bayar. Kontrak berjangka dan opsi adalah dua derivatif paling populer yang diperdagangkan di bursa. Exchange-Traded Derivative dapat digunakan untuk melakukan lindung nilai terhadap eksposur dan berspekulasi pada berbagai aset keuangan, termasuk komoditas, ekuitas, mata uang, dan bahkan suku bunga.

Memahami Exchange-Traded Derivative

Exchange-Traded Derivative mencakup opsi, kontrak berjangka, dan kontrak keuangan lainnya yang dicatatkan dan diperdagangkan di bursa teregulasi seperti Chicago Mercantile Exchange (CME), International Securities Exchange (ISE), Intercontinental Exchange (ICE), atau bursa LIFFE di London, adalah beberapa contohnya. Tidak seperti sepupu mereka yang dijual bebas, Exchange-Traded Derivative mungkin cocok untuk beberapa investor ritel. Di pasar OTC, mudah untuk tersesat dalam kompleksitas instrumen dan sifat sebenarnya dari apa yang diperdagangkan.

Dalam hal ini, Exchange-Traded Derivative memiliki dua keuntungan besar:

Standardisasi

Pertukaran ini memiliki syarat dan spesifikasi standar untuk setiap kontrak derivatif. Hal ini memudahkan investor untuk menentukan informasi penting tentang apa yang mereka perdagangkan, seperti nilai kontrak, jumlah sekuritas atau item yang diwakili oleh kontrak (misalnya lot), dan berapa banyak kontrak yang dapat dibeli atau terjual. Kontrak individu dapat menjadi ukuran yang tidak terlalu menakutkan bagi investor kecil. Misalnya, seorang investor dengan modal terbatas dapat mempertimbangkan opsi mini (10 saham) pada saham berharga tinggi dibandingkan opsi standar (100 saham).

Penghapusan Risiko Gagal Bayar

Bursa itu sendiri bertindak sebagai pihak lawan (counterparty) untuk setiap transaksi Exchange-Traded Derivative. Ini secara efektif menjadi penjual bagi setiap pembeli, dan pembeli bagi setiap penjual. Hal ini menghilangkan risiko pihak lawan dalam transaksi derivatif gagal memenuhi kewajibannya. Karakteristik lain yang menentukan dari Exchange-Traded Derivative adalah fitur mark-to-marketnya. Mark to market artinya untung dan rugi setiap kontrak derivatif dihitung setiap hari. Jadi, pada hari perdagangan mana pun, jika klien mengalami kerugian yang mengikis jumlah margin awal ke tingkat tertentu, mereka harus menyediakan modal yang diperlukan tepat waktu. Jika tidak, posisi derivatifnya dapat ditutup oleh perusahaan.

Pengguna Exchange-Traded Derivative

Semua jenis investor ritel kecil dan investor institusi besar menggunakan Exchange-Traded Derivative untuk melakukan lindung nilai terhadap nilai portofolio dan berspekulasi mengenai pergerakan harga.

Bank mungkin melakukan lindung nilai terhadap nilai portofolio treasury mereka dengan mengambil posisi berlawanan dalam treasury futures. Organisasi ekspor-impor mungkin menggunakan mata uang berjangka untuk mengunci nilai mata uang untuk transaksi yang akan datang.

Investor ritel mungkin mengambil posisi dalam opsi saham untuk melakukan lindung nilai terhadap nilai portofolio saham mereka. Atau, mereka mungkin menginginkan pendapatan premi yang diperoleh dengan menjual kontrak opsi. Sebagian besar investor diyakinkan oleh standardisasi dan pengawasan peraturan yang ditawarkan oleh bursa terpusat. Namun, transparansi Exchange-Traded Derivative mungkin menjadi hambatan bagi institusi besar yang mungkin tidak ingin niat perdagangannya diketahui publik atau pesaingnya. Faktanya, investor institusional mungkin memilih untuk bekerja sama secara langsung dengan emiten dan bank investasi untuk menciptakan investasi yang disesuaikan dengan profil risiko dan imbalan yang mereka cari.

Baca Artikel Lainnya

Artikel Sebelumnya
Artikel Berikutnya